Jatuh Cinta Sendirian

Notes: Posting ini dibuat berdasarkan kegalauan akut yang terjadi setelah membaca Manusia Setengah Salmon milik Raditya Dika untuk ke 5 kalinya dalam minggu ini. Selamat malam sabtu!:b


I miss someone who asked me like this :

"Sendirinya?"

And ever said to me like this :

"Nanti kalo enggak ada, Titinya kangen. Hehehe.

 

Ketika gue memutuskan untuk moving on dari seorang Jasper Hale ke Seth Clearwater untuk beberapa saat lalu pindah ke Taylor dan kembali kepada Seth adalah hal dimana gue merasakan perpindahan berkali kali, pindah hati sendirian. Ngeberesin sisa sisa kenangan manis yang gue rasakan sendirian.

Honestly, gue bukanlah cewek yang punya cerita cinta bahagia layaknya tokoh cewek yang sering gue tulis di cerita gue. Kalo ada cewek yang envy setengah mati ketika ngeliat tweets temen temen di Timeline-nya yang galau nungguin bbm atau lagi asik bbm-an sama gebetannya, satu satunya cewek itu adalah gue. Yak, gue.

Kalo lo udah baca posting di lebel Alice-Jasper, elo bakal ngeh kalau cerita cinta gue sama Jasper itu bener bener klasik, kayak di komik komik Jepang. Dulu waktu SD pernah suka, terus SMP satu sekolah lagi, terus suka diem diem, terus mulai nulis nulis di twitter & blog soal dia, terus satu sekolah jadi tau, terus di ejek ejekin, terus tiap istirahat ngintip di balik jendela sambil cekikikan liat dia ngumpul sama temen-temennya, terus enggak pernah ada komunikasi kecuali gue yang mulai, itupun kalo ketemu atau papasan.

Saat gue suka sama Jasper, gue bener-bener ngerasa jatuh cinta sendirian. Dimana gue ngefly waktu dia senyum sama gue, waktu dia bales tatapan gue. Sebagai seorang cewek, sangatlah wajar ketika gebetan elo tersenyum sama elo atau menatap elo dan elo merasa dia juga mungkin suka sama elo. Gue juga ngerasa gitu tapi pada akhirnya gue harus menghentikan perasaan itu dan mulai berfikir lebih rasional kalo cinta itu enggak bakal berbalas. 

Walaupun gue sebenernya kesel harus nepis perasaan yang selalu bikin gue ngefly tiap ketemu sama dia, tapi akhirnya toh bener kejadian, emang bener bener tidak terbalas. Malah yang ada berujung dimana gue kratak maksimal waktu dia ngomong langsung ke gue kalo dia suka sama seorang cewek. 

Dan disitu guepun mulai mencuri pandang pada cowok yang pertama kali gue suka di waktu hari pertama MOS SMP. Dia Seth Clearwater. Untuk beberapa saat, fikiran gue bisa teralihkan dari Jasper ke Seth tapi tiba-tiba seiring dengan berjalannya waktu, karena sering ngobrol dan bla-bla-bla, gue jadi kepincut sama Taylor, orang yang waktu kelas 6 SD pernah gue suka untuk beberapa saat.

Waktu sama Taylor juga gue enggak pernah ada acara sms-an nanya "lagi ngapain?" "udah makan belum?" "lagi mau belajar apa?" dan sebagainya kayak apa yang temen temen cewek & cowok gue lakukan pada gebetannya. Yang ada gue malah ngedengerin dia curhat soal gebetannya. Gue dulu enggak yakin gue bakal bisa jadi seseorang di hatinya Taylor, tapi waktu gue sakit, 4 malem berturut turut gue mimpi dia jadi pacar gue. Dan karena gue masih lugu dan bego waktu kelas 7 (uhuk) gue berfikir bahwa... Mungkin saja Taylor bisa jadi pacar gue.

Waktu gue suka sama Taylor, gue ngerasa kalo Taylor itu jauh lebih hebat daripada Jasper. Entah itu sugesti atau apa, tapi setelah sekarang gue pikir pikir, mereka sama aja.

Mereka sama sama bikin gue ngerasa jatuh cinta sendirian.

Pada akhirnya Taylor jadian sama seorang cewek dan gue pun terpaksa membereskan kenangan kenangan dengan Taylor selama gue suka lalu berpindah ke seorang.... Seth Clearwater.

Ya, pasti yang membaca Speak Now tau sejarah tentang Seth. Gue emang nulis cerita itu untuk dia, 26 chapters, sesuai dengan tanggal ulang tahunnya. Gue suka sama Seth, saking sukanya, gue jadi terlalu over di depan dia yang mengakibatkan... Gue jatuh cinta sendirian lagi.

Awalnya temen temen gue bilang "Wah! Ini sih pasti jadi sama Seth!" waktu gue kelihatan deket banget sama Seth dan tentu saja sebagai cewek, siapa sih yang enggak bakal ngefly digituin? Nah akhirnya gue terlalu kepedean dan akhirnya sikap gue over yang menyebabkan Seth menjadi sangat ilfeel sama gue. 

Iyalah, pasti. Gue juga kalo jadi Seth ilfeel kali lagi sama cewek terus sama orang orang di cie-ciein. Terus ada cewek yang nulis surat buat dia pengakuan kalo dia suka sama Seth padahal jauh sebelum itu Seth udah tau.

Oke, enough. Gue enggak mau membuka lagi kenangan kenangan sama Seth. Gue sama Seth juga enggak pernah sms-an selayaknya gue sama gebetan. Enggak pernah. Malah enggak pernah sms-an semenjak gue balik lagi suka sama dia.

Waktu gue suka sama Seth, terlalu banyak hal memalukan dan menyakitkan yang terjadi. Seth itu bisa bikin gue tersenyum lebar tapi dalam beberapa menit dengan mudahnya dia ngejatohin gue. Gue jadi sering banget kratak. 

Seth selalu buat gue salah tingkah. Ketika gue deket sama dia, dia malah sedikit demi sedikit ngejauhin gue. Ketika gue ngejauh dari dia, dia malah ngedeket ke gue. Sedikit banget senengnya waktu suka sama Seth. Yang ada malah.....

Gue ngerasa seperti berenang di kolam yang terlalu dalam. Terlalu berat untuk bertahan di permukaan dan mengambang. Telalu berat untuk memijak lantai dan berdiri dengan tegak. Seperti terlalu berat untuk bergerak kesana kemari. Stay tidak bisa, Move apa lagi. Serba salah.

Yang gue pelajari dari jatuh cinta sendirian pada Seth adalah....

Pertama. Gue terlalu ngedengerin kata orang, jadinya gue kepedean, padahal kan belum tentu Seth juga suka sama gue.
Kedua. Gue terlalu banyak mikir, terlalu ribet, terlalu pengen Seth buat berubah jadi vampire dan jadi pasangan seorang Alice.
Ketiga. Gue terlalu ceroboh karena bilang suka sama Seth.

Dan setelah tragedi pengiriman amplop cokelat berisi surat pernyataan pada Seth yang dikirimkan di Jum'at ceria tepat di hari keberangkatan Ridho ke Pare, Seth bener bener ngejauhin gue. Ngejaga jarak, ngehindar. Gue kehilangan satu temen main gue.

Luckly, setelah kejadian jatuh cinta sendirian pada Seth itu sekarang Seth udah lebih baik ke gue. Udah kembali temenan seperti dulu. Hyuffff.

Sekitar November, gue mulai menemukan seseorang. Yak, seseorang yang enggak pernah gue masukin dalam daftar per-move-on-an gue. Seseorang yang gue sendiri kaget waktu gue sadar kalo gue mulai suka sama dia. Seseorang yang punya suara yang khas, senyumnya manis dengan gigi gingsulnya disebelah kiri atas. Gue udah lama merasa suka sama dia, tapi emang gue sengaja enggak cerita kayak waktu sama Jasper-Taylor-Seth disini. 

Oke, sebut saja dia..... Grey.

Grey adalah orang pertama yang bikin gue bener bener lupa setelah pernyataan laknat gue pada Seth di bulan Juni tahun lalu. Grey adalah orang pertama yang mampu membuat gue senyum senyum padahal dia cuman ngomong sesuatu hal yang sepele. Grey adalah orang pertama yang berhasil bikin gue merasa hujan itu  hangat selama ada dia. Grey adalah orang pertama yang membuat gue merasakan suatu perbedaan dalam cerita percintaan gue kali ini.

Dia bukan hanya sekedar membuat gue ngefly dengan tatapan, senyuman atau cara dia bicara, tapi dia mampu membuat gue merasa bahwa gue enggak jatuh cinta sendirian. 

Iya, gue tau ini konyol dan terkesan sangat idiot. Elo boleh bilang gue terlalu kepedean atau apalah, tapi gue enggak ngerasain ini waktu sama Seth. Waktu kanan kiri gue bilang "alah pasti nih sama Seth!" tapi gue tetep merasa jatuh cinta sendirian.

Kalau sama Grey, walaupun gue enggak tau dia suka sama siapa dan apa dia suka juga sama gue atau enggak, gue bisa merasa bahwa ada orang yang juga jatuh cinta bersamaan sama gue.

Enggak, gue enggak bilang kalo dia suka juga sama gue, tapi gue merasa gue jatuh cinta berdua, bersama orang lain, bareng bareng tapi dengan tujuan yang sama. Gue seperti merasa dia suka sama gue tapi sebenernya gue enggak tau dia juga suka sama gue atau enggak.

Sejujurnya, gue enggak pernah ada fikiran untuk jadi pacar Grey. Gue cuman berfikir gimana caranya bisa tetep bareng Grey, bisa sms-an sama Grey. Itu point utamanya.

Kalau sama Grey, gue bisa sms-an kayak temen temen gue. Bisa ngobrol kayak temen temen gue ke gebetannya. Bisa jadi gue apa adanya. Tapi Grey juga bisa bikin gue kratak seketika ketika bales sms gue dengan jutek. 

Gue ngerasa ke-imprint sama Grey. Gue enggak tau kenapa gue suka sama dia yang jelas gue enggak bisa lepas dari senyumannya sama tatapan mata cokelatnya, uhuk.

Tapi sekarang......

Sekarang, Grey berubah drastis. Dia mulai ngejauhin gue, mulai ngehindar, jarang natap mata gue. Dan gue baru sadar kalo dia tau kalo gue suka sama dia. Dan temen gue juga udah nanya ke dia, dan dia ngaku dia udah tau. Great, kejadiannya bakal kayak Seth.

Gue suka > Ngefly > Dia tau > Di jauhin > Kratak > Susah move on.

Lalu nanti gue bakal kembali merasa jatuh cinta sendirian lagi.

Terkadang, gue pengen deh setelah moving on dari seseorang, beres beres, pindah ke orang lain terus menetap disana. Tapi ujung ujungnya gue merasa jatuh cinta sendirian dan gue bakal moving ke orang lain. 

Sambil nulis posting yang sepanjang apaan tau ini, gue mulai sadar kalau mungkin emang belum saatnya gue bener bener mengalami jatuh cinta bersama orang lain lagi seperti dulu. Mungkin masih saatnya gue jatuh cinta sendirian, loncat kesana kemari, mempelajari segala macem karakter buat nemuin orang yang tepat nantinya.

Tapi kapan berakhirnya?

Setiap malam gue selalu berdoa supaya Grey terus membuat gue merasa enggak jatuh cinta sendirian. Tapi kenapa akhirnya jadi begini? Kenapa dia mulai ngejauhin gue? Kenapa gue jatuh cinta sendirian lagi?

Kalau kata Okky, emang enggak seharusnya kita bergantung sama cinta. Cinta itu pada akhirnya tetep aja nyakitin. Let it flow semuanya.

Uhuk. Entah kenapa, rasanya lebih susah untuk mengalihkan pikiran gue dari Grey ketimbang dari Jazz-Taylor-Seth. Karena sekarang, setelah membaca buku Manusia Setengah Salmon berkali kali, gue bisa membedakan antara yang mana gue mau dan yang mana gue butuh.


Dan gue sadar, gue butuh Grey untuk tetep ada disamping gue. Permasalahannya adalah...




Apa dia juga butuh sama gue? Apa dia bakal tetep bikin gue merasa enggak jatuh cinta sendirian?


Gue bener bener berharap untuk Grey. Gue berharap gue bakal stay yang lama disini. Tapi enggak staying sendirian, dia juga bakal nemenin gue. Entah ada atau enggak ada status, tapi Grey tetep ada sama gue, enggak ngejauhin gue kayak sekarang :(






Karena sejujurnya, gue udah capek jatuh cinta sendirian begini.


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}