Bahagia itu Sederhana

"Gila ya ini cewek cantik banget, udah gitu cowoknya ganteng, temennya banyak, followersnya banyak, bahasa tweetsnya gaul & gak kasar lagi. Oke punya."
"Astaga, baru putus kan kemarin? Udah dapet yang baru aje dia."
"Ih gak nyangka dia ranking segitu, perasaan nongkrong di TL mulu deh. Ternyata rajin ya.."
"Enak banget punya organisasi kayak gitu! Temennya segudang!"
"Ya Allah beruntung banget sih dia bisa dapetin orang yang dia suka..."


Dan masih banyak lagi kata kata yang berupa keirian dari seseorang, terutama cewek.


Kata Allah, sebagai manusia, kita itu gak boleh iri dan dengki kepada orang lain. Kalian pun yang bukan muslim juga diajarkan hal yang sama kan? Nah itu dia permasalahannya, pada kenyataannya, seorang manusia bukanlah Nabi atau malaikat yang dengan mudahnya bisa terhindar dari perasaan iri, dengki atau cemburu pada seseorang. 


Sebenarnya, buat gue pribadi, perasaan macam begitu adalah hal yang wajar dalam beberapa situasi. Maksudnya, bukan gue melanggar perintah Allah, tapi dari perasaan yang negatif itulah muncul hal hal yang positif.


Misalnya nih, waktu itu gue iri banget sama temen sebangku gue, namanya Azkiya. Dia udah pinter, tekun, rajin shalat, cantik, kreatif, nyenengin lagi! Jadi banyak temen temen yang suka sama dia dan deket sama dia. Gue jadi iri sama Azkiya.


Gue jadi suka ngerasa kalo gue tuh bego pake banget dibanding Azkiya. Gue gak rajin, gue nyontek mulu tugas ke Azkiya (well, tepatnya nyamain jawaban biar gak salah). Gue tuh gak bisa apa apa. Gue ngerasa kalo gue dibanding Azkiya kayak langit sama cacing deh.


Dan kecemburuan gue sama Azkiya bener bener sering bikin gue down sampe datang satu ketika dimana gue bener bener jatoh dan lagi curhat curhatan sama Azkiya.


FYI kalo kalian baca posting gue 6 bulan yang lalu, itu adalah saat dimana worst moment ever exist di hidup gue. Dari 14 pelajaran yang di remedial, gue dan patner in every crime gue, Ridho di remedial.... 11 pelajaran. Nah, itu dia yang gue bilang ke kalian gue gagal.


Oke, maaf baru bisa cerita sekarang:b Dan karena jatoh di UAS itulah, gue yang kelas 7 nya selalu ranking 4 dan Ridho yang kelas 7 nya ranking 13... Jatoh ke nomer 22 dan 26. Gue 22, Ridho 26. Ini gila, tapi gue dan Ridho pernah terpuruk bareng bareng. Semuanya gara gara gue gak serius belajar, kebanyakan main, sibuk sama OSIS dan iri sama orang.


Gue masih inget, anak OSIS yang lain pada sibuk nyiapin PORAK 2011, gue malah sibuk remedial bareng Ridho & Satria. Huwhuw Satria, my best clasmate exams ever exsist! Kita bener bener terpuruk bareng, dan maju bareng bareng juga wkwkwk \m/


Kecemburuan gue malah kebawa ke hal negatif (main, jarang megang buku dkk) karena gue give up. Gue ngeliat Azkiya pinter banget, gue nyoba sekali buat belajar kayak dia, tapi gue gak kuat dan akhirnya gue nyerah dan memutuskan melarikan semua kestress-an gue itu ke hal yang berdampak buruk bagi nilai gue. Internet.


Selama kelas 8 semeter 1 itu gue tiap hari kan buka twitter? Inget kan? Inget kan? Nah itu dia.


Dan gue inget, waktu itu habis gue nangis gara gara remedial 11 yang nilai gue se-sebelas itu rata ratanya diatas 7... Azkiya bilang, 


"Sebenernya, Tay... Saya tuh iri sama kamu. Kamu tuh ceria, pede, punya banyak temen, cantik, ketua OSIS lagi. Kamu bisa deket sama orang yang kamu suka tanpa malu. Kamu punya sahabat yang care sama kamu.. Tapi kamu tuh suka gampang nyerah. Akhirnya jadi gini kan? Coba lagi deh Tay.."


Lucu, orang yang gue bikin gue iri tiap kali dia dapet nilai besar malah iri balik sama gue. 


Akhirnya gue jadi sadar, setiap orang tuh punya kekurangan dan kelebihan masing masing. Dan semenjak itu mata gue terbuka untuk berubah. Faktor perubahan gue yang tadinya ugal ugalan (males ngerjain tugas & baca buku) berubah menjadi anak yang perfeksionis kayak Azkiya.


Dulu tiap ngerjain tugas, asal ngerjain, yang penting ngumpulin. Sekarang, gue nyoba buat selalu ngerjain tugas dengan hasil maksimal. Dulu tiap mau ulangan, baca bukunya tuh pagi. Sekarang, gue selalu baca waktu malem dan ngerjain soalnya pagi pagi sebelum berangkat.


Dan... See? Gue mulai berubah.


Perubahan gue itu dimulai dari kecemburuan gue ke Azkiya. Kegagalan gue. Lalu gue mencoba untuk bangkit lagi.


Kalo boleh flashback, dulu gue baru inget bahwa gue tuh jarang banget bersyukur di bidang pelajaran dan terkesan menyepelekan pelajaran karena prestasi gue waktu kelas 7 cukup baik. Nah, sekarang, semenjak gue sempat terpuruk, gue bangkit lagi.


Rasa iri yang gue rasain tiap liat Atus dapet nilai besar, Farhan gak diremedial, Azkiya yang dapet nilai sempurna atau temen temen gue di TrelightBee yang berhasil di bidang pelajaran itu jadi semangat buat gue untuk bangkit lagi. Uhuk.


Dulu, mungkin gue salah karena mencoba untuk jadi Azkiya. Belajar dengan cara Azkiya, ngerjain tugas dengan cara Azkiya. Ujung ujungnya failed juga. Tapi setelah gue berjalan sedikit demi sedikit, gue mulai menemukan cara belajar efektif gue sendiri. Dan gue mulai berdiri lagi dari keterpurukan gue.


Ini dia yang gue bilang kecemburuan gak selalu berakhir negatif, pasti ada positifnya. Tergantung bagaimana kita menyikapinya, betul? :}}


Gue teringat pada 3 Juni 2012, malam sebelum gue bertempur dengan soal soal UKK itu. Gue diskusi panjang lebar sama Ridho dari jam 7 sampai sekitar setengah 11 malam. Dan masih ada sms yang gue simpen. Waktu itu.....


"IPA jangan sampe di her yuk.."
"Iya! Harus sukses ulum tahun ini Ridh!"
"Iya harus sukses nih!"
"Semangat ya!"
"Semangat! Gak remedial!"


Dan sekarang, see?


Gue cuman remedial 1 pelajaran dari 14 pelajaran. Ridho juga, Satria juga. HAHAHAHAHAHAHA. Dan yang paling bikin gue shocknya, gue remedial Bahasa Indonesia & Matematika gue 92,5. Ini puji tuhan sekali:""}


Nah, dari semua ini... Yang bener bener bikin gue bisa bangkit itu... Greyson? Bukan! Greyson mulu. Emang sih dia juga salah satu faktornya, tapi hal yang paling bikin gue bisa bangkit itu...


Karena gue banyak bersyukur sekarang.


Gue selalu bersyukur dan ngucapin "Alhamdulilah" dari setiap hal yang terjadi sama gue. Dan itu yang menurut gue sekarang membuat gue lebih baik daripada yang dulu dulu.


Sekarang gue udah ngerti arti hastag #BahagiaItuSederhana. Dan kenyataannya emang bener bener sederhana. Bahagia itu bersyukur. Kamu akan bahagia jika kamu selalu bersyukur pada setiap nikmat yang telah Tuhan berikan. Bahagia itu sederhana bukan?


Makasih buat Nyokap, Bokap, Kakak kakak, Deniz dan Pak Izul, guru les gue yang gak pernah henti hentinya ngedoain gue buat berubah jadi lebih baik. Dhira-Adel juga yang selalu nemenin gue berjuang sampe bisa bangkit lagi. AZKIYA-ATUS! The bestbestbestbest teacher ever exist, maaci! TrelightBee & Valda-Shisi-Mala-Rio-Adi-Dinda-Nada yang selalu bersama sama berjuang, nyontek bareng, ngebet bareng, remedial bareng. Seven Eleven TrelightBee sukses ulum 2012! Sesuatulah :"} Satria & Ridho! Yang berjuang bareng bareng banget! Makasih! :}


Yang paling special makasihnya buat... Silvy & Bani yang tiap hari selalu bikin ceria dan gak bikin down kalo ternyata gue salah jawab dan buat kakak kakak gue yang galaunya suka akut, Okky & Shifa... Makasih tiap pagi selalu sms nyemangatin.


Ya, tau kok lebay banget makasihnya kayak lulus masuk LSPR aja:" Tapi.. Inilah cara gue bersyukur. Mungkin gue belum bisa ngasih nilai yang bener bener bagus, tapi gue bakal berusaha untuk ke depannya lebih baik lagi!


Terutama untuk Allah. Allah baik banget udah ngasih kesempatan Elis bangun lagi. Semoga ke depannya masih di kasih kesempatan lagi. Terima kasih banyaaak ya Allah Elisnya! ({}}




Jadi, mulai sekarang, kita lebih bersyukur lagi ya? Bahagia itu emang sederhana kok! :D








Dan kamu, makasih Grey udah pernah nyemangatin. Aku bangun lagi, juga salah satunya karena kamu. Kamu = semangat ku! :}


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}