Perasaan atau penasaran?

I've wasted my nights, you turned out the lights.
 Now I'm paralyzed, still stuck in that time
-Payphone, Maroon 5 & Wiz Khalifa 

Shafira Farah berhasil membuat gue untuk sadar sesuatu yang gak pernah gue sadari selama ini. Gue selama 8 bulan ini holding on the nothing. Gue tetep berpegang pada Greyson Chance, orang yang gue sayang, the careless-man ever bahkan ketika gue sendiri gak tau perasaan dia ke gue / ke orang lain tuh gimana. 

Farah bilang, gue harus minta kepastian sama Grey. Tapi kepastian apa yang harus gue minta sementara keadaannya aja gini. Gue jadi mikir, sebenernya selama ini gue sama Greyson tuh bener bener suka atau hanya penasaran aja?

***

Akhirnya, kemarin gue memberanikan diri untuk memakai ajakan gue sama Okky kepada Greyson. Siapa tahu aja dengan begitu, jalan untuk mengetahui isi hati Grey lebih terbuka. Akhirnya, ketika ketemu waktu yang tepat, di hari dimana dia baik pake bangetnya tujuh puluh dua kali sesuai angka kesukaan dia, gue berani ngomong :

Gue: Greyson!
Grey: *natap gue*
Gue: Peka yuk!
Saat itu langsung terjadi hening yang panjang antara gue sama Grey.
Grey: Peka apaan?
Gue: Ya peka, masa udah selama ini kamu gak peka peka sih.
Grey: Peka apaan? Emang peka tuh apaan sih?
Tanpa menjawab, gue langsung pergi.

Pura pura gak tau padahal sebenernya tau itu ngeselin. Basi.

***

Malemnya gue cerita sama Silvy, Ridho, Fadhel, Okky, Shifa, Farah dan Diva. Gue berfikir untuk Speak Now ke Grey. Gak SN juga sih, lebih ke menanyakan apa yang sebenarnya menjadi pertanyaan gue selama ini ke dia.

Greynya tuh ke Titinya gimana?

Gita Dinda Diva, sebagai pakar Speak Now yang berhasil mendukung gue. Yang lain juga dukung, terutama Silvy sama Farah. Sedangkan Ridho... Dia hanya bilang, "ah kayak berani Titinya." asli pengen gue timpuk tuh Ridho. Katanya sahabatnya Elis, tapi kok Edunya gitu:"""

Gue mantep buat nanya ke Greyson, karena gue fikir... Gue emang terlalu lama menunggu dan menerka nerka. Tujuan utama gue adalah tetep bareng Greyson, seru seruan terus dan gak dijauhin kayak gini. Tapi kenapa dia ngejauhin gue? Apa salah gue? Kenapa dia terlihat seperti tarik ulur sama gue gini?

Terkadang, ketika gue punya keberanian yang besar, urat malu gue pun keluar dan gue ciut lagi. Tapi mengingat gue yang mulai gak punya alasan untuk tetep suka sama Grey dan sudah terlalu lama menunggu, akhirnya gue memutuskan untuk maju.

Gue sadar, gue udah ada dikeadaan yang stuck dimana gue hanya bisa maju dengan penuh keberanian, mundur dengan perasaan galau atau enggak kemana mana sama sekali dan hanya menunggu. Tapi gue sadar, hati juga butuh kepastian. Dia gak mungkin nyediain ruang yang besar buat seseorang yang gak pernah bener bener nempatinnya.

Gue hanya berfikir untuk tau semua itu lalu melihat reaksi hati gue. Apakah ruangan untuk Grey menciut dan gue bisa move on, atau gue masih menyediakan ruangan itu meski gue udah tau kebenarannya. 

Dari awal gue udah pesimis, Grey emang gak pernah ada perasaan sama gue. Walaupun ada, dia paling cuman ngasih tau dan gak bisa jadian sama gue. Karena gue tau, semenjak putus sama pacar terakhirnya sekitar 9 bulan yang lalu, dia gak mau pacaran. Tapi gue pun gak pernah tuh bener bener berharap bisa jadi pacar dia, karena gue yakin menjadi pacar bukanlah alasan gue untuk menunggu dia. Ada yang lebih dari itu.

Walaupun gue gak bisa munafik, gue juga perempuan, gue juga mau orang yang gue suka bisa jadi milik gue. Setiap perempuan juga pasti pernah punya pemikiran yang sama kan?

Malamnya gue langsung sms Greyson, gue bilang gue mau ngomong sama dia besoknya. Tapi gak dia bales, entah ada atau enggak ada pulsa, gue tau tabiat dia. Sesuatu yang dia anggap masih bisa diomongin besok, kenapa harus buangin pulsa? Dulu pun gitu, dulu. Sebelum semuanya jadi gini.

Akhirnya, pagi ini juga, gue nulis surat buat Grey lalu berniat ngasih. Di dalem surat itu, banyak majas yang gue tulis. Banyak, yang jelas isinya gue menceritakan betapa sayangnya gue sama dia tanpa gue tau apa alasannya.

Ketika gue kasih ke Greyson, gue mau ngomong dan nanyain semuanya. Tapi gue takut. Lagi pula ada temen gue yang tiba tiba dateng dan ciein, gue langsung kasih surat itu. Dan gue ngacir sambil punya harapan, semoga dihati dia... ada gue juga.

Lalu, ketika tiba tiba Silvy memanggil gue saat dia sedang bersama Grey, gue cuman bisa terdiam, lalu mencoba untuk mengatur detak jantung gue yang semakin cepat. Gue samperin Silvy sambil terus berdoa, berdoa semua yang terbaik untuk gue.

Karena gue yakin, ini adalah penentu dari 8 bulan lamanya gue menunggu.

***

Jika menunggu itu hal yang menyebalkan, kenapa gue terus menunggu? 

Gue mencoba untuk menjelaskan semuanya pada Grey, sedetilnya. Gue gak mau kesempatan ini terbuang sia sia. Gue mengeluarkan semua pertanyaan yang selama ini gue pendam. Dan Silvy, gue gak mungkin ngecewain Silvy. Dia udah terlalu baik sama gue sampe detik ini, gue gak mau nyia nyiain usaha dia.

Actually, adalah 10 menitan gue ngebahas ini sama dia. Dan jawaban yang keluar dari mulut dia, udah gue duga sebelumnya.

Gue: Sebelumnya, apapun yang gue omongin lo jangan marah ke gue.
Gr: Iyaaa siap tenang aja.
Gue: Jadi ya.. Gue nanya. Sebenernya lo ngerti gak sih masalah peka pekaan kemarin?
Gr: Ngerti... Hehehe
Gue: Terus kenapa pura pura gak tau?
Gr: Ya... Hehehe maaf piss ampun ampun damai
Gue: Oke, gue mau nanya. Elo udah tau?
Gr: Tau? Udah sih...
Gue: Dari kapan?
Gr: Dari waktu November...
Gue: ASTAGA! ITU LAMA BANGET.
Gr: Hehehe iya ada yang ngasih tau waktu itu...
Gue: Jadi selama ini udah tau dan lo gak bilang sama gue?
Gr: Habis dikiranya cuman becandaan...
Gue: Astaga. Gue serius. Gue udah lama banget ngerasa lebih ke elo. Lama banget.
Gr: Ya gak tau, dikiranya becandaan.. 
Gue: Ish tau deh ah.
Gr: Hehe damai aaaah..
Gue: Ya gimana bisa damai coba. Gue stuck di elo. Tau gak sih gue 8 bulan tiap malem ngabisin waktu mikirin elo dan elonya gak peka peka? Itu capek Grey. Capek.
Gr: Hohoho Greyson gitu!
Gue: Ishhh kenapa sih ngeselin.
Gr: Hahaha maaf maaf
Gue: Jadi... Gue mau nanya. Sebenernya selama ini elonya tuh ke gue gimana?
Gr: Ya gak gimana gimana Ti..
Gue: Ngeselin kan, jelasin dong. Gue butuh kepastian nih bukan astaga.
Gr: Ya maaf hohoho. 
Gue: Soalnya.. Gue pengen tau Grey selama ini gue ke elo tuh nungguin beneran karena perasaan gue atau cuman penasaran. Kalo gue udah tau yang sebenernya, waktu gue tau dan gue bisa move on berarti gue cuman penasaran. Nah kalo enggak, ya... Emang gue bener bener suka sama elo.
Gr: *dia mikir*
Gue: Jadi? Serius!
Gr: Ya jujur ya... Gue gak pernah ada perasaan suka atau apa dan gue sih cuman nganggep sebagai temen deket, enak diajak ngobrol. Udah gitu aja..
Gue: Oke oke. *percaya gak percaya gue biasa aja denger ini, I've guess it.*
Gr: Udahkan selesai? Hehehe iya kan udah kan kelar kan Ti?
Gue: Seenak jidat kelar. Lagian gue juga gak pernah ngeharepin bisa jadi pacar elo. Deket dan gak pernah ada perubahan aja gue udah seneng banget Grey. Tapi kok... Kenapa sih lo jauhin gue?
Gr: Ya... Gitu Ti...
Gue: Lo gak nyaman? Dikira gue nyaman apa kayak gini? Lo ngejauh ya makin gue ngedeket lah, orang lo ngejauhin tanpa ada alasan. Lagian gue juga ngerti kali lo gak seneng di ciein sana sini, lah gue juga sama.
Gr: Ya... Grey kira Titi ngertilah apa maksudnya kalo udah dijauhin gitu...
Gue: Ya gimana Titi mau tau kalo Grey sendiri gak pernah ngasih tau?
Gr: Ya seharusnya Titi ngerti dong gimana sih..
Gue: Ya kenapa gak ngasih tau Titi sih dari awal? Kalo gitu kan gausah nunggu lama lama gini. Gausah nerka nerka kayak gini.
Gr: Ya gimana gue mau ngasih tau kalo kepastian Titi suka sama Grey aja tuh gak tau.
Gue: Jadi lo nganggep gue bercanda gitu? Setelah semua hal yang gue lakuin sama elo? Setelah gue nelpon elo? Setelah setiap saat Ridho dan yang lain gue nomer duakan karena elo? Iya?
Gr: Iya... Abis dikirain bercanda, kan gak ada kepastiannya..
Gue: Ya kenapa gak nanya sih?
Gr: Ya mau nanya juga gimana...
Gue: Jadi selama ini... Sebelum elo baca surat itu, elo belum juga sadar kalo gue tuh gak main main suka sama elo? Iya?
Gr: Iya... Abis kan dikira pada becandaan..
Gue: Astaga, kenapa gue bisa suka sama cowok kayak gini.
Gr: Hahahaha iya aneh ih
Gue: Serius ah. Jangan ngegantungin. Dikira gak capek apa nungguin.
Gr: Ya serius... Gue sih nganggepnya temen, udah nganggep gitu aja. Lagian emang lagi gak  suka dan gak mau suka sama siapa siapa. Lagi pengen sendiri aja.. Lagi enak sendiri..
Gue: Ya gue juga gak minta di tembak sih, minta kepastian aja. Daripada guenya ngira ngira sendiri. Daripada guenya sakit terus nungguinnya.
Gr: Ya iya sih...
Gue: Jadi sekarang lo percaya sama gue kalo gue suka sama elo beneran?
Gr: Ya setelah baca surat itu sih iya...
Gue: Jadi kemarin kemarin, semuanya.. Apa dong artinya?!
Gr: Ya.. Dikirain perhatian ke temen aja.... Ya dikira kayak temen biasa.
Gue: Kenapa sih ngira ngira? Kenapa gak nanya aja?
Gr: Hehehe ya abisnya...
Gue: Kenapa sih kalo ngerasa gak enak gitu gak ngomong aja? Kenapa sih? Titinya tuh jadi bingung sendiri, tega ih.
Gr: Gimana mau bisa ngomong orang kepastian Titi suka beneran atau enggak aja gak tau. Ngapain nanya yang gak pasti coba..
Gue: Ya tapinya kan...
Gr: Yaudah, sekarang sih udah jelas kan semuanya? Sekarang temenan lagi, enakan temenan daripada gini hehehe
Gue: Sialan lo ihhh dasar ya. Kenapa gak ngomong sih? Sumpah ya kesel
Gr: Ya dikiranya kan...
Gue: Dikira. Selalu dikira. Greyson gak pernah peka.

Lalu gue beranjak bangun dari tempat duduk gue, berlagak mencari sesuatu yang bahkan bentuk dan namanya pun gue enggak tau.

Gue pengen ngeguling bareng lumba lumba.

*** 

Kesel yang gue rasain ke Grey, bukan karena gue kecewa selama ini ternyata dia juga gak suka sama gue. Bukan, bukan itu. Tapi kenapa sih dia asal ngejauhin gue tanpa bilang alasannya? Kenapa sih membuat gue semakin tersiksa?

Padahal gue tau dia tau betapa sayangnya gue ke dia. Bahkan waktu gue tau dia carelessnya parah. Bahkan waktu gue tau dia gak peka sama sekali. Like what I've ever sang for him, I love him just the way he is.

Dan akhirnya, lagi lagi, dan lagi lagi, dan lagi, gue ternyata jatuh cinta sendirian.

Alhamdulilah gue pernah ngerasain masa masa ngerasa seneng bisa deket sama gebetan kayak temen temen gue walaupun akhirnya gini juga. Greyson mungkin minta gue buat balik temenan kayak dulu, ya sih bisa, gue juga mau, tapi gak saat ini. I've wasted my night, he isn't even realize the truth and I'm stuck in that time. Gue bener bener butuh waktu.

Setelah gue selesai berbicara tentang semua itu pada Grey, yang ada difikiran gue adalah apakah gue bisa ngelupain dia dan moving on atau tetep stuck di dia? Karena bahkan ketika gue nemuin orang yang lebih baik dari Grey, gue tetep aja stuck di dia. Ugh.

Gue yakin, diantara gue sama Grey bakal awkward banget setelah ini. Gue bakal kangen banget sama semua tentang dia, semuanya, se-mu-a-nya. Gue gak tau kemana arah cerita gue sama Greyson ini akan berjalan, tapi gue rasa Allah punya jalan yang lebih baik untuk gue. Jadi gue memutuskan untuk ya, oke, kita alihkan pikiran gue ke topik yang lain dan mengikuti semuanya aja, tanpa menunggu, berharap dan bertanya lagi.

Yang sakit pada diri gue bukan karena pada akhirnya gak bahagia seperti cerita komik. Tapi karena gue, menunggu, lama, menunjukan semuanya, dan mengosongkan seluruh isi hati demi tempat dia, dan setelah semua yang gue lakukan..... Dia bahkan masih menganggap gue bercanda menyukai dia.

Itu bikin gue sakit, kesel dan rasanya mau nabok dia. Kesel banget, bete. Even chocolate can't bring my mood back (minjem kata kata Shifa:p). Gue cuman nyoba tersenyum, sambil dengerin iPod gue, makan cokelat yang dikasih sama adik kelas gue dan berharap bahwa suatu saat, hidup gue adalah film yang bisa diputar kembali.

Karena bahkan sejujurnya, setelah gue tau kepastian ini, gue benar benar masih bingung Grey. Ini tuh perasaan atau hanya penasaran. Gue udah enggak punya alasan untuk bertahan dan gue pun enggak punya kemauan untuk mundur dan mencari yang lain. Mungkin karena gue kangen merasakan hujan yang terasa hangat atau pesan singkat berisikan "sendirinya" ?


Yang jelas sampai detik ini, Titi masih di kamu, enggak pindah kemana mana.

Bahkan mungkin sampai hujan yang sempat hangat, terasa dingin kembali.


Note: Greyson itu orang yang dekat dengan gue, siapapun yang baca blog ini semenjak Desember pasti tau siapa itu. Dan diapun tau, bahwa Greyson Chance yang selalu gue kagumi dan gue tunggu displaynya adalah dia. Selamat malam, 72.


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}