Surat untuk Greyson #2

My dearest-careless-man, Greyson Chance.

Hai. Ini surat kedua aku, aku harap kamu baca. 
Ralat, gak jadi berharapnya. Udah capek berharap hehe.

Jadi, aku pengen kamu baca...
Ralat, gak jadi pengennya. Udah capek pengen sesuatu tapi gak dapet hehe.

Oke, aku cuman pengen kamu tau.. 
Ralat, gak jadi ngasih tau kamunya. Kamunya gak peka sih. #eh

Ralat yang terakhir, kamu peka, cuman pura pura gak peka...


Grey, kamu inget gak depan 9D tanggal 13 Juli? Inget gak? Titi masih inget lho.

Titi masih inget kamu sibuk makan chiki. Titi inget mata kamu sibuk berkeliaran kemana mana. Titi inget raut wajah kamu nyembunyiin senyum yang sebenernya ingin mengembang di bibir kamu tapi kamu tahan. Titi inget mata kamu jauh menerawang ketika Titi bilang "enggak semudah itu ngelupain elo." 

Karena itu benar. 
Enggak semudah itu ngelupain kamu.

Bukan nya sok sok diperhatikan atau apa, tapi aku tahu kamu pasti mendengar setiap percakapan aku ketika kita berpapasan di sekolah. Kamu pasti denger kalo aku suka bilang Ridho itu calon suami aku. Kamu pasti denger juga kalo aku suka flashback masalah Seth sama temen temen aku. 

Dan kamu juga pasti baca, penggalauan yang aku tulis waktu itu.

Inget gak, aku nulis...

"Hai." "Hai juga." "Sibuk gak?" "Enggak. Kenapa?" "Peka yuk!" "....Hehe."

Iya. Itu buat Greyson.

Aku juga tau pasti Greyson risih kan kalo misalnya kita papasan terus temen temen bilang "Grey, peka dong peka!" gitu? Iya kan? Aku juga risih kok, sama aja. Apalagi pas kamu bilang,

"Telat, udah peka dari lama."

Hah. Kalo udah peka dari lama, berarti akhirnya gak bakal kayak gini dong?

Enggak, tolong jangan berfikir lagi kalo aku disini tuh buat nungguin jadi pacar kamu, terus desperate karena kamu gak suka sama aku. Enggak. Aku mulai ngerti kenapa aku nungguin kamu padahal dari awal aku udah tahu akhirnya gini...

Itu semua bukan karena penasaran, tapi murni karena perasaan. Ada sesuatu yang lebih penting dibanding jadi pacar kamu, yaitu jadi temen deket kamu sepanjang kita masih bisa bertemu. Kayak dulu, kayak waktu kamu bisa ceritain semuanya ke aku.

Jangan, jangan tatap aku dengan tatapan mata seperti itu. Aku bukan cewek plin plan yang gampang pindah pindah. Aku juga enggak bohong dengan semua yang aku katakan sama kamu waktu itu. Enggak, aku masih di kamu. Apapun yang terjadi.

Kamu bilang kita masih bisa jadi temen deket kayak dulu, mana?

Kamu bilang kita masih bisa ketawa ketawa kayak dulu, mana?


Duh, tolong Grey. Jangan careless untuk sekali ini saja, untuk masalah ini, untuk situasi ini. Jangan tatap aku dengan tatapan mengerikan seperti itu. Semua yang kukatakan bukan hanya omong kosong. Aku memang padamu.

Duh, tolong Grey. Jangan careless lagi. Bisakah kau lihat bahwa aku bisa mengatur perasaanku? Kapan aku harus kagum dan bertingkah layaknya gadis yang menyukaimu dan kapan aku menjadi gadis yang hanya menganggapmu seperti teman?

Duh, tolong Grey. Jangan careless. Jangan berubah jadi tolol. Apapun yang kukatakan, siapapun yang kusebut, siapapun yang kupuji, untuk aku cuman kamu yang nomer satu. Greyson Chance. Cowok paling careless. Enggak ada yang lain.

Duh, aku careless. Kenapa bicara seperti ini? Toh kamu pun hanya menganggap semua yang aku lakukan cuman sekedar candaan kan? :"}

Duh, aku careless. Ketularan kamu. Bahkan hujan yang biasanya terasa hangat, tidak ada rasanya sama sekali. Hambar.

Duh, aku careless. Jarak begitu dekat, tapi aku gak berani buat natap mata kamu lagi.

Duh, aku careless.......

Harusnya aku udah pindah dari kamu. Hehe.


Tapi gak bisa, Grey.


Udah malem, selamat tidur.


Oh iya, selamat ya udah naik tingkat. Ditunggu displaynya lagi, pionering banjar satu. Hehe.


Malem.


Sincerely,

Titi.


You may also like

2 comments:

  1. Greyson siapa? Seth siapa?
    Ya ampun, hanya Tuhan dan elis yang tahu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ah Tanya telat nih tiap cf Twifam juga Alice kan suka ceritain=))

      Delete

Leave me some comment! Thank you, guys:}