Peluang: Mustahil, Kemungkinan dan Kepastian

Note: Gue lagi belajar Matematika, mencoba modus untuk dapet semangat dan moodbooster kayak beberapa hari belakang dan... Yang gue dapetin moodbreaker  dan itu berasa pengen makan buku Matematika sambil salto gak sih? Happy birthday Cici Dhira & anak siebid kepo -Qintan! 


“Kamu gak peka ya.”
       “Emang gak peka, baru tau? Kasian.”
“Ih pantesan jomblo.”
“Enakan ngejomblo kali.”
“Bisa modus kemana mana ya?”
“Tuh ngerti.”
“Jadi kamu suka modus? Aih.”
“Gak juga, jomblo tuh enak gak ada yang ngatur.”

***

Kamis minggu lalu gue belajar Peluang di kelas Matematika. Di dalam materi itu, ada tiga kata menarik yang dengan sukses langsung gue jadiin penggalauan. FYI hidup gue emang penuh dengan penggalauan, mangkanya orang orang disekitar gue selalu ngejudge gue pake jokes itu. But for sure, semua penggalauan sucks gue yang bisa bikin asdfghjkl seketika itu  hanya candaan belaka.

0 untuk mustahil. 1 untuk kepastian. Lebih dari 1 itu kemungkinan.

Gue gak punya angka 0 dan 1. Tapi jika setidaknya gue punya angka 2, walaupun itu kecil,  tetap kemungkinan bukan?

Sekitar 3 minggu yang lalu gue kembali di masa down dan pengen guling guling di lapangan. Bener bener ngerasa down dan gak ada lagi kemungkinan, semuanya mustahil, means nothing. Gue berjanji untuk bener bener jalan lurus dan gak pernah menoleh ke belakang. Apalagi tragedi Senin pagi antara Greys-Odit yang bikin hati gue makin kratak. Gue bener bener duduk lurus, gak noleh ke belakang. Tapi beberapa saat kemudian...

Gagal. Gue kembali menoleh kebelakang.

Kenapa sih, kita selalu noleh kebelakang lagi padahal kita tahu dengan menoleh kebelakang, rasa sakit yang teramat sangat bakal terasa kembali?

Semenjak saat itu, Greys berubah drastis. Sangat baik.. Sangat baik. Sangat baik. Benar benar seperti Greyson Chance dulu, yang membuat gue jatuh hati sama dia. Dia lebih care sama gue, dia lebih seru annoyingnya, dia jayus parah, dia moodbooster gue. Dia semangat gue untuk masuk sekolah dan belajar setiap harinya.

Dia bahkan udah bisa gue ajak smsan panjang dengan pertanyaan tolol gue yang kayak dulu, pertanyaan absurd yang klasik dan retoris. "Kenapa hujan itu dingin, kenapa gak hangat?" "Kenapa matahari keliatannya kuning bukannya merah?" "Kenapa ikan nafas pake insang dan gak capek renang terus?" 

Dia bahkan udah bisa gue ajak smsan panjang dengan obrolan yang dulu. Obrolan "lagi apa sekarang" dan dijawab "lagi ____ sendirinya?"

Dia bahkan udah bisa ngejoke jayus lagi ketika smsan. Dia bahkan sekarang udah lebih santai ketika smsan. Seperti "kamu lagi dimana? dengan siapa? sedang berbuat apa?" dan dijawab "kepo ih mau tau aja."

Dia bahkan udah bisa ngegangguin gue lagi seperti dulu. Dia bahkan udah bisa ngebales jokes gue via sms.

Dia balik lagi jadi moodbooster gue.

Gue mulai ngerasa, angka 2 yang gue punya udah turun ke 1,5 yang semoga saja secepatnya bisa jadi angka 1 supaya sampai dititik kemungkinan. Tapi........... Kenapa sih Greyson seneng banget bikin Titi udah ngerasain cokelat itu manis jadi hambar?

Kenapa sih Greyson seneng banget bikin Titi dagdigdug gak karuan terus bikin jadi badmood tingkat dewa Volterra? Kenapa sih Greyson seneng banget bikin Titi ngembangin senyum terus bikin jadi pengen nangis saking bete nya?

Titi bingung sendiri, kenapa setelah sekian lama semua ini berlangsung, sudah hampir 11 bulan, tapi Titi masih aja gitu disini. Kenapa untuk berjalan maju tanpa noleh ke kamu itu susah, Greys?

Kenapa sih masa lalu itu selalu datang, ngasih secercah harapan yang samar dan ketika kita hampir meraihnya, harapan itu hilang begitu saja?

Kamu bahkan lebih samar daripada warna abu abu sekalipun, Greys.

Dari pembicaraan kita saat itu, Titi ngerti kamu mau Titi tau kamu gak mau pacaran sama siapapun. Kamu gak mau diatur atur. Kamu mau bebas. Kamu mau modus ke semua orang. Kamu gak mau Titi berharap lebih sama kamu. I get your point.

Aku udah gak ngarep lagi. Tapi kenapa kamu gak pernah ngerti aku sih? Kenapa gak pernah ngerti kalo ada yang lebih penting dari sebuah status: kamu.

Yang bilang kapan ditembak, kapan jadian.. Kan bukan aku, orang lain kan. Aku mintanya apa? Kepekaan kan? Kepekaan dalam masalah apa? Ya ini. Kamu. Kamu peka dong, aku nungguin saat saat 3 minggu terakhir ini balik lagi.

Bareng sama kamu. Main, ngobrol, cerita cerita, sharing, ngejek, ngebantu satu sama lain dan semua hal yang biasanya kita lakuin. Itu. Itu point dari semua ini. Kenapa aku gak pindah dari kamu? Karena kamu tiba tiba pergi ninggalin aku ketika aku terlanjur nyaman sama kamu. Pergi tanpa alasan jelas.

Apa bisa aku pergi ketika aku udah pernah ngerasain hujan yang hangat? Pikir deh.

Perasaan atau penasaran. Ya ini perasaan. I've told you thousand times, bukan status, bukan ngarepin balasan. Cuman mau kamu tetep gini, kita tetep gini.

Karena sekarang, gue udah bisa netralin hati gue untuk menerima segala sikap Greys yang membuat gue jatuh cinta sebagai angka tambahan pada kemungkinan....

Sebenarnya, jujur. Gue masih berharap, angka kemungkinan gue yang semakin hari bertambah, akan berkurang menuju angka 1, angka kepastian dan tetap disitu. Gak pernah turun ke angka 0 dan menjadi mustahil. Karena selama ini, kita bener bener berada di zona kemungkinan dan gak pernah sampe ke titik mustahil.

Jadi apa salahnya, jika aku punya angka kemungkinan, kita tidak pernah sampai ke angka mustahil, dan aku berharap ada peluang menuju angka kepastian itu sendiri, Greyson? 


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}