More than best friend, less than couple.

Note: Sebenernya gue gak boleh posting, tapi kepepet dan udah pusing gue harus nulis. Dengarkanlah lagu The One That Got Away & Payphone saat membaca post ini. Twinkyu.


Apa perasaan lo pas seseorang ngomong kayak gitu ke elo?

Itu adalah kata kata yang bikin gue percaya banget sama seseorang yang bisa kita sebut Cody Simpson. Before this post, gue sebut dia Adam Young karena dia deket sama gue kayak Maddi-Adam di ITWAM. Tapi setelah baca ulang Speak Now, dia mirip kayak Cody:"}

Gue dan Cody dekat, sangat dekat dan gue tau betul dia seperti apa. He's not even perfect dan dia sering banget bikin gue kesel. Dia suka gak mau dengerin omongan orang, seneng banget ngebully, gak nipak-an, dan genit banget ke cewek cewek. Gue salah satu korban dia kalo lagi kesepian diajak chat. Fufufu.

Even gue udah tau dia playboy setengah mati, gue pernah ada dalam fase dimana sayang banget sama dia dan merasa, he's the right guy. Dia pernah bilang sama gue:

"Eh, lo tau gak? Gue baru sadar nih... Gue lagi main ps lho. Katanya kalo cowok lagi main ps dan dia mau ngepause demi bales sms seorang cewek, she's the right girl. True love. Gue gak pernah ngelakuin itu sama cewek cewek lain kecuali elo."

Siapa yang gak asdfghjkl dibilangin gitu? Tapi gue sadar, dia terlalu sering gitu sama cewek cewek dan gue gak boleh kemakan omongan dia. Tapi setelah itu kita jadi banyak chat dan dia... He's the one that I've been waiting.

Dia itu pendengar gue. Gue tau dia muak, tapi dia dengerin gue cerita banyak hal even gue tau dia sendiri gak ngerti apa yang gue ceritain. Dan saat gue minta dia cerita sama gue, gue mendengar hal hal aneh yang gue gak ngerti, tapi dia ngajarin gue buat ngerti. Gue suka banget.

Gue suka banget cara dia ketawa depan gue. Gue suka banget dia yang apa adanya, dia yang gak jaim, dia yang blakblakan. Dia yang bikin gue  bener bener ngerasa beruntung bisa ngobrol sama dia. Dia yang bisa bikin gue jadi Rizki Rahmadania Putri apa adanya, gak kayak sama gebetan gue yang lain.

Kalo gue ngobrol sama Jazz, Seth, Greys, Biru, Diego gue tuh harus mikir mau ngomong apa. Sementara kalo sama Cody... Gue bisa cerita apa aja. Dia pendengar yang baik dan gue suka itu.

To be honest, awalnya gue gak percaya sama dia. Tapi dia ngeyakinin gue  buat jalan pelan pelan sama dia. Dan ketika gue udah percaya, dia ragu, dan dia ninggalin gue. Dengan banyak janji yang dia torehkan lewat chat dan kata katanya. 

Dan itu bener bener kayak lagu Heart Attacknya Demi Lovato. Gue ngerasa kayak orang bego percaya sama dia, tapi gue sayang juga sama Cody...

Gue inget banget waktu itu sampe jam 12 malem gue baca chat gue sama dia di skype. Gue tweet semuanya dan gue tau, dia tau gue ngetweet gitu.




Baca dari bawah ke atas ya(:

Gue merasa gue udah sayang sama dia. Sayang banget dan gue memutuskan untuk fight buat dia. Gue jelasin lagi semuanya ke dia. Tapi dia bilang gak bisa, dia bilang gue-dia, we both belong to be best friend. Not a couple. Percaya gak gue gak kratak?

Lo harus percaya karena gue sama sekali gak kratak, yang ada gue kecewa. Beda, lho.

Gue gak ngerasa diphpin tuh. Gue cuman ngerasa dia jahat karena udah ambil hati gue dan ditinggal gitu aja. Gue cuman ngerasa dibohongin. Hubungan deket 'aku sayang kamu' cuman bertahan sekitar 2 mingguan. Gue tau dia bosen mungkin atau entahlah. Cuman gue belajar banyak hal..

Gue belajar untuk jangan mudah percaya sama cinta yang dateng tiba tiba. Jangan gampang  ngumbar janji, pikirin dulu karena janji tuh antara 2 orang & juga sama Allah. Bukan sama diri sendiri. Even lo bilang minta maaf pun, tetep aja susah untuk ngelupain.

Karena walau bagaimanapun, gue udah ada hati sama elo.

Gue inget banget, hari itu gue tanya masalah coklat/stoberi. Itu adalah perumpamaan gue untuk milih sesuatu. Coklat adalah untuk fight buat dia dan stoberi buat ninggalin dia. Ketika dia milih stoberi sementara gue tetep coklat.......... Hahahaha. Itu sedih. 

Gue gak bisa ngerasain manisnya coklat dan segernya stoberi. Hambar.

Lalu gue sadar, mungkin gue sama dia yang awalnya sahabatan, punya perasaan lebih tapi ternyata perasaan itu gak bisa dilanjutin jadi couple. Dia bilang dia bakal terus sayang sama gue, dia cuman takut tempat spesial gue di hati dia ilang pas kita putus. Gue bilang it wont happen, dia bilang i'm afraid. 

Gue bisa apa? Gue akhirnya merelakan dia.

Karena setiap perasaan, walaupun berbalas, gak selalu harus jadian, kan?

Jadian itu ribet, serius. Kangen, cemburu, atau apalah itu ngeribetin. Komitmen itu susah even kita masih remaja dan fight for love... Berisik. Itu semua bullshit. Fight for love gak segampang membalikkan telapak tangan.

Dari cerita singkat perjalanan gue sama Cody, gue baru sadar bahwa memang benar diantara dua orang lawan jenis yang bersahabat, gak mungkin gak ada rasa tertarik. Tapi ada kalanya rasa itu  bakal berakhir pacaran dan ada juga yang engga.

Gue sebenernya gak rela sih liat Cody sama yang lain. Karena buat gue, even orang orang ngejudge Cody, gue tau Cody. Gue sayang sama Cody apa adanya dia. 

Dan gue pun berfikir bahwa ya mungkin perjalanan cinta gue sama Cody untuk saat ini cuman sampai sini. Kita emang cuman bisa sahabatan mungkin?

Kita emang sama sama punya perasaan lebih, tapi itu semua more than best friend and less than couple. 

Cody adalah penutup dari perjalanan cinta gue selama SMP sebelum gue UN. Cody bikin gue sadar kalo jatuh cinta sama sahabat itu gak salah kok selama kita bisa ngatur perasaan dan liat sikon. 

Dan gue juga makin ngerti kalo arti dari kata "aku sayang sama kamu" gak perlu selalu diaplikasikan dengan "pacaran" melainkan ikut bahagia kalo dia bahagia, even sama orang lain. 

Gue tau kok susah kalo udah suka sama sahabat tapi ujung ujungnya gak dapet apa apa, tapi gue belajar dari Greys. Ada kalanya kita suka sama sahabat kita tuh cuman buat semangat, bukan buat yang lain. Semuanya tergantung sama kitanya, sih.

Gue tau posting ini panjang lebar, ngelantur dan klimaksnya tetep pada bahagia liat orang yang kita sayang bahagia even bukan sama kita tapi buat gue cerita cinta konyol ini bener bener amazing.

Gue berdoa sama Allah buat ngerasain mix feelings ini. Disayangin, diperjuangin, bikin komitmen, ditinggalin.. Gue jadi belajar banyak. Gue jadi tau apa yang harus gue lakukan kedepannya. Karena sekarang gue jadi lebih dewasa dan lebih bisa nerima kalo orang yang gue sayang gak bales perasaan gue, apalagi kalo dia adalah sahabat gue.

Tapi tadi gue nyanyi The One That Got Away sama Izar and its like.. Gue jadi kangen Cody. Kangen banget. Lagu itu bener bener buat Cody. Tentang gue sama Cody.

Makasih ya Cody atas kejahatan yang lo bikin. Makasih udah ngambil hati terus ditinggal. Makasih udah bener bener ngosongin tempatnya Greys. Makasih buat semuanya.... Semoga kamu bahagia sama siapapun itu dan semoga aku juga bisa ketemu orang yang lebih baik daripada kamu. Kita ketemu di dunia selanjutnya ya, Dy. Entah bisa bersama atau enggak, tapi terima kasih sudah sayang sama aku.


Perasaan ini mungkin gak bakal berubah sampai kapanpun. Apapun statusnya, we're belong together as a great patner. More than best friend, less than couple. Aku percaya itu.



Karena aku juga sayang sama kamu, Cody. Malam.


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}