Trouble isn't always a 'trouble'

Banyak hal yang sudah terjadi dalam kurun waktu 10 bulan gue di kelas 9. Sekitar 1 bulan lagi tersisa dan gue bakal ninggalin sekolah gue tercinta. SMPN 1 Cirebon. 

Gue mau cerita, gue sayang semua temen temen gue, baik temen temen yang baik sama gue, yang gue jahatin, yang jahat sama gue, yang gue omongin, yang ngomongin gue. Semuanya. Manusia gak ada yang sempurna, tapi tanpa kalian ada di dalamnya, mungkin hidup gue bakal lebih tragis daripada sekarang.

Gue harap kalian baca post ini. Gue harap.

***

Selama beberapa bulan terakhir ini, banyak banget masalah di hidup gue. Pas semester satu jamannya OSIS beuh berantem mulu sama Ridho. Terus sempet jauh sama anak anak 9D. Terus gue sempet di fase 'jalan jalan' kesana sini mulu. Terus sempet ada masanya gue keasyikan sama dunia gue sendiri sampe lupa sama temen temen deket gue.

Tapi kelas 9 juga gue jadi punya banyak banget temen. Temen di sana sini, temen ini itu, semuanya temen. Sampe gue sendiri bingung ngebedain yang mana temen deket yang mana temen itu temen ini. Semuanya temen. Temen yang gue sayang.

Hal hal konyol yang terjadi diantara gue sama temen temen gue bikin gue belajar banyak hal. Banyak banget dan gak bisa gue ceritain satu satu. Yang paling gue inget adalah you get one, you lost one. That's the point.

Gue belajar buat lebih sabar ngehadepin orang, lebih sering introspeksi diri, lebih kalem, lebih positif thinking dan lebih.. Careless. Gue selalu sakit hati setelah terlalu perduli sama orang, jadi mulai sekarang gue akan jauh lebih careless.

Karena too much care adalahh sakit hati yang tertunda.

Kalo gue harus ceritain kesalahan gue, salah paham gue sama temen temen gue, sebelnya gue karena kadang apa yang gue mau gak sama sama yang mereka mau dan jadinya gak nyambung gak perlu gue tulis disini karena panjang banget... Pastilah.

Dosa gue sama temen temen gue, sahabat sahabat gue, anak Vancouver itu banyak banget. Gue tau, gue sadar. Di detik detik terakhir ini untung  banget Allah tuh nyadarin gue buat memperbaiki semuanya. Semoga belum terlambat......

Ya, gue cuman mau bilang kalo...


Maafin gue atas hal hal konyol yang terjadi diantara kita yang  harusnya gak terjadi. Semua miskomunikasi ini harusnya bisa kita lurusin kalo masing masing egonya mau dikurangin aja dan gue ngerti, we both are teenager. Gue cuman berharap yang dulu biarin lewat, mari bareng bareng perbaiki biar ada sweet memories sebelum lulus.

Kan gak lucu masih ngambek ngambekan pas mau lulus:"}

Sekali lagi gue belajar bahwa gak selamanya masalah adalah masalah. Masalah bisa jadi guru yang paling berharga dan jadi hal paling istimewa yang pernah ada. Coba gak ada masalah, kita bakal terus jalan lempeng tanpa tau kita salah atau enggak.

Mengakui kesalahan adalah kedewasaan yang buat gue sendiri sampe saat ini susah. Tapi gue akuin ko kalo gue punya salah sama beberapa temen gue yang sempet ngambek sama gue, maaf ya hehehe.

Gue gak mau janji apa apa sama kalian yang udah ngambek dan sempet gue ambekin. Gue cuman bisa bilang maaf dan ngajakin buat bikin sweet memories. Karena apapun yang terjadi diantara kita, se-awkward apapun kita, gue sayang ko sama kalian. Sayang banget...

Banyak hal yang berubah diantara gue sama temen temen gue. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, gue belajar untuk diem dan gak ngomong banyak lagi. Karena gue sadar...

Hidup itu tentang berubah dan berpindah. Biarkan semuanya berjalan sesuai alurnya tetapi tetap kita pantau. Betul?


Makasih banget udah jadi temen temen gue ya, Vancouver. Entah malam ini kenapa gue mau ngepost kayak gini. Selamat malam! Ci-a-o!:3



You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}