Graduation Syndrome part 10: Gang Kebangsaan with Fadhel

For your information, susah menulis dengan laptop lama saya. Hiks.

Hai! Hari ini gue lagi siap siap buat caw ke Jakarta & baru saja pulang dari sekolah saat menulis posting ini. Di sekolah gue cuman ngedengerin pengumuman & main sama Fadhel. Ya sebenarnya alasan utama kenapa gue tetep pergi sekolah di hari yang pas buat tidur itu karena Fadhel doang. Silvy sama Faisal lagi pada sakit. Iya, mereka lemah.

Sampai ke sekolah banyak anak yang udah ngumpul di Masjid. Tapi gue sama Fadhel ada urusan di Perpustakaan, beresin buku pinjeman. Pas mau keluar di Masjid udah setengah jalan pengumumannya. So gue menghabiskan sisa waktu gue dengan keliling keliling gak jelas sama sahabat gue tersayang. Namanya Bhimo Fadhel Musyaffa. 

Gue sama Fadhel yang  sudah lama tidak punya quality time bersama pun layaknya 2 orang sahabat aneh yang udah lama gak ketemu dan kelilingin sekolah lama mereka tanpa tujuan. weird. Setelah ngobrol banyak dan gak jadi makan di bubur Moh. Toha, kita memutuskan ke depan buat cari jajanan. 

Gue beli es jeli rasa leci sementara Fadhel beli roti goreng coklat

Kali ini gue gak cerita banyak sama Fadhel, mungkin karena emang udah gak ada yang bisa gue ceritain. Flashback kecil dan gangguin Fadhel cuman jadi agenda gue hari ini. Tanpa cerita sebagaimana capeknya gue nungguin Greys, atau Greys yang sudah tidak peka blablabla. 

Kita berdua udah beda yah, Dhel:"}

Lalu kita berjalan di koridor kebangsaan kelas 7 angkatan gue dulu. Banyak yang berubah. Koridor atau lebih tepatnya gang kecil itu sekarang sudah di cat hijau muda dan tidak terlihat kusam lagi. Gedung utama dan gedung belakang juga sudah di sambung. Gedung utama sekolah gue sudah bertingkat..

Dulu pas lewat jalan ini sama Fadhel gue melewati banyak fase. Main sama golongan a, lalu pindah ke b, ke c lalu berlabuh di d. Suka sama Seth, Jasper, Taylor, move on ke Greys, jadian sama temen gue (sebutkan namanya sendiri ngahaha), stuck di Greys, ketemu Biru, ngecengin Diego, deket sama Cody dan akhirnya.. Gak sama siapa siapa sekarang.

Fadhel juga gitu. Dulu Fadhel main sama a, terus punya temen b, lalu punya geng c, sekarang berlabuh di d. Fadhel masih suka sama Rachel, walaupun dia sempat move on ke sana kemari, tapi 3 tahun dia habiskan buat nungguin Rachel.

Yang gue inget pas lewat gang itu adalah pas gue keseleo kelas 7, Fadhel bela belain bawain tas gue sementara gue merintih kesakitan. Hari ini pas kita lewat gang itu, semuanya udah beda. Gue bisa bawa tas gue sendiri dan Fadhel udah gak sedermawan dulu #eh

Selama jalan di gang Fadhel terus cerita soal dia yang plinplan. Dia gak kunjung ngomong sama Rachel kalo dia sayang sama Rachel semenjak 3 tahun yang lalu. Sementara gue cuman jadi pendengar setia dan menyadari, seiring dengan berjalannya waktu, semua emang bakal berubah dan berpindah ya.

Dan sekarang, kita berdua mau masuk SMA.

Dulu pas gue kenal Fadhel, dia adalah cowok ngeselin yang jail tapi dia temen curhat gue. Lalu kita tumbuh dan gue jadi Ketua OSIS. Gue nulis buku. Gue jadi Blogger dan Youtube Singer fail. Gue berubah sekali dari kelas 7 sampai sekarang kelas 9. 

Lalu pas gue liat Fadhel, Fadhel juga berubah. Fadhel lebih bijak, jadi ganteng, dikit doang ya Dhel masih gantengan Greys:"} Fadhel sekarang udah jago main gitar. Fadhel udah berani tampil. Fadhel udah jadi OSIS. Fadhel juga memutuskan untuk masuk SMA Krida Nusantara.

Tapi diantara semua perubahan dan perpindahan gue sama Fadhel, masih ada hal yang sama. mungkin bergerak maju, tetap atau malah mundur.

Gue masih jomblo aja padahal gebetan gue banyak. Sementara Fadhel masih aja plinplan dan gak berani buat nyatain perasaannya ke Rachel.

Gue kesel sama semua tingkah Fadhel yang nahan nahan dan ngulur waktu. Sebentar lagi kita graduation dan dia masih aja gak mau move on dari Rachel. Padahal Rachel sendiri gak pernah merhatiin Fadhel. Ya kan kasian ya sahabat guenya!!! :{

Mungkin Fadhel juga kesel karena gue selalu melewati orang orang baik demi nungguin orang yang gak sayang sama gue. Setelah itu gue pasti nyesel dan curhat ke Fadhel kalo gue capek ngejomblo.

Kita berdua sama sama takut buat mulai hal yang baru. Tapi gue harap sekarang udah berubah. Dengan gue yang udah ninggalin Greys dan Fadhel yang udah mutusin buat ke Krida Nusantara, kita udah nentuin masa depan kita yang baru dan ninggalin hal yang bikin kita gak bisa maju.

Fadhel bukanlah orang baik, gue juga gitu. Tapi gue nyaman sama Fadhel. Fadhel emang marah kalo gue keseringan main sama yang lain atau gak dengerin dia, tapi kita saling ngertiin. Fadhel itu beda sama Ridho.

Kenapa gue lebih sering "nunjukin tentang Ridho" ya karena Ridho punya tempat yang Fadhel gak punya. Ridho itu pengobat hati gue ketika gue lagi kratak. Doi bisa berfungsi jadi gebetan dadakan kalo gue sedih. Sedangkan Fadhel, dia itu sahabat sekaligus adik gue yang gak pantes gue jadiin gebetan:""} love you!

Dan hari ini, mungkin adalah hari terakhir gue ketemu Fadhel.

Fadhel bakal tes ke Krida pas deket deket graduation, sementara gue baru balik dari Jakarta deket deket graduation. Fadhel gak bakal dateng ke graduation gara gara tes Krida, sementara gue dateng dan kita gak bakal ketemu. Setelah tes, pasti Fadhel langsung main ke Jakarta, sementara gue entah gue bakal kemana tapi gue bakal menghabiskan liburan gue dengan membusuk sambil nyari SMA & nulis buku gue yang baru.

Jadi, kapan lagi coba bisa ketemu?

Tapi gue bangga, Fadhel udah bisa milih buat ke Krida Nusantara dan ninggalin Rachel. Walaupun dia belum ngomong sama Rachel karena di tunda tunda mulu. Gue bangga karena ada sedikit hasil dari ocehan gue ke doi "Dhel, lo tuh harus berani keluar dari zona nyaman!" yang selama 3 tahun gue omongin~

Dan mungkin (gue harap) Fadhel juga bangga karena gue udah lepasin Greyson. Gue udah gak mikirin doi lagi. Fadhel dukung kok gue sama Greyson, tapi dia gak dukung gue perjuangin Greys karena Greys gak penah notice gue.

Pada akhirnya, ketika lo bakal memilih sesuatu, lo akan ketemu dengan resiko dan lo gak bisa hindarin itu. Lo harus berani keluar dari zona nyaman lo sehingga ketika lo terbang bebas, lo gak tergantung sama satu, dua, atau sekelompok orang yang itu itu aja.

Di akhir SMP ini, gue lebih banyak ngumpul sama Silvy, Fadhel dan Faisal. Gue bersyukur karena mereka ngertiin gue yang egois, plinplan dan banyak maunya ini. Gue inget aja tuh Fadhel sebel gara gara gue lebih deket sama Faisal pas awal awal wkwkwk=))

Suatu saat nanti, pas gue lewat gang kebangsaan sama Fadhel lagi, kita pasti udah berubah lebih jauh daripada terakhir kali kita jalan berdua di situ. Tapi pasti masih ada sesuatu yang tersisa dari masa lalu.....


Lo tau apa dhel? Yes man, tentu saja, persahabatan kita. Sukses Krida, Dhel! Me girl so love you banget banget muah!!!{}


Note: move on woi, gue aja udah move on. love you! *kabur*


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}