Ngode less, prove more.

Note: Udah lama gue gak galau... Dan emang udah lama gak bisa galau. 




Baca posting ini sambil dengerin soundcloud gue.

Soundcloud di atas gue buat sebelum UN. It's actually Alvan's joke tapi gue pernah kok ngerasain itu. Gue pernah ngerasain di posisi "the girl who cant be moved" dan jadi orang yang bikin "someone" gak bisa moving. Iya, gue pernah ngerasain dua duanya dan sama sama kejebak.

Anyway, ini posting perdana gue ceritain soal  ginian setelah terakhir More Than Bestfriend, Less Than Couple. Biasanya kan gue semangat banget yak nulis penggalauan=)) Sekarang udah enggak. Gue bukan gue yang dulu.

Gue udah gak galau lagi dan gue udah gak bisa bilang dengan setulus hati "iya kok gue ngerti perasaan lo" kalo temen gue curhat. Gue tuh udah jadi empty sheets banget. Kosong. Gak ada apa apa selain serpihan masa lalu.

Iya, cuman masa lalu yang ada dan gue gak suka ngenang itu.

Gue gak suka karena setiap kali gue mencoba untuk menggalau buat dapet feel nulis/nyanyi, yang ada cuman kenangan tentang doi. Doi yang sama sekali gak tahu dan gak mau tahu kalo gue masih kepikiran soal dia disaat dia udah nganggep semuanya biasa aja. Doi yang entah siapa sebenarnya karena bentuk dari kenangan itu semacam silhouette.

Silhouette itu semakin hari semakin menumpuk dan membuat gue takut untuk buka hati. Buka ke lembaran baru. Gue takut berhenti. Gue takut gak bisa lari kemana mana lagi. Gue takut ketika gue memulai kayak pas sama Cody, gue malah ditinggal. Atau gue takut ketika gue mulai membuka hati kayak pas sama Biru, taunya cuman buat becandaan. 16 bulan gue berhenti di Greyson.....

Dan sampai sekarang, mungkin dia masih ngira semua ini bercanda.

Gue tahu ini salah, tapi gue suka kesel sama orang yang galau gara gara gebetannya gak peka. Gue tahu gue munafik banget karena dulu gue juga gitu, tapi setelah semua yang gue alamin, gue ngerti....

Semua orang itu peka, hanya saja mereka pura pura gak peka.

Jadi buat kalian yang nungguin orang yang kalian sayang, tolong atuhlah gak usah terlalu sering ngode sama modus. Kalian ngeluh capek, tapi tetep ngelaksanain. Iya, gue tau itu salah satu usaha. Tapi.. Gue ngalamin sendiri, ngode sama modus tuh gak bikin elo bisa sama dia.

Prove your love. Ngode less, prove more babe.

Gue cuman kasian sama kalian yang nunggu terus galau terus. Emang kalian mau nunggu terus tapi ujung ujungnya nothing? Kalo nothing emang bisa salahin doi? Gak bisa. Karena perasaan gak bisa dipaksain.

Kalo lo udah berjuang tapi gak dapet juga, cobalah berpindah. Hidup masih panjang, manusia masih  banyak di dunia. Gak usah stuck di satu orang yang gak pernah ngeliat ke elo. Atau lo tetep mau nungguin dia, tapi dia nerima lo cuman karena kasihan? Sakitan mana?

Maaf emosi, pernah ngalamin sih. *tarik nafas*

Terus ya gue paling sebel sama orang yang bilang move on itu susah. MOVE ON ITU GAMPANG HELLOOOOOOO! Gampang kalo lo mau usaha. Gampang kalo lo mau ikhlas. Masalahnya lo mau apa enggak? 

Tips dari gue kalo mau move on: jangan mikir kalo kamu mau move on atau kamu gak bisa move on, let it flow~

Hmm.. Gue suka sebel sama orang yang bilang "gila, gue waiting for nothing banget." 

Iya, gue juga dulu mikir gitu. Tapi coba deh lo jalanin hidup lo dengan lebih ikhlas dan sabar karena pada akhirnya lo bakal nemuin 'reason' kenapa lo nungguin dia. Lo bakal dapetin hal yang jauh berharga daripada dia... Kayak gue.

Gue juga dulu mikir pendek, gue pikir kalo gue terus ngode dan modus, gue terus nungguin Greys.. Gue bisa jadian sama Greys. Greys bisa liat gue. Tapi akhirnya? Dia bilang dia gak bisa sama gue dan enakan sahabatan. Dia bilang dia ngira semua perasaan gue cuman bercanda. Yes. Nothing. Semuanya berasa sakit dan jadi nothing banget sampai Cody dateng.

Tadinya setelah Cody pergi, gue berniat buat balik ke Greys tapi.... Cody dateng dan nunjukin semua hal yang Greys bilang benar. Rasa nyaman pas sahabatan belum tentu gue dapetin pas gue jadian sama doi dan bisa ilang pas putus. He's right. Sahabatan lebih enak.

Penungguan gue buat Greys keliatannya nothing  banget karena gue ngelewatin banyak orang dan stuck di satu cowok, tapi setelah hari hari berlalu dan hujan badai yang gue lalui, gue dapet pelajaran yang gak bisa gue beli. Tentang perasaan. Tentang hati.

Akhirnya gue gak mikir kalo gue waiting for nothing buat Greys. Walaupun akhirnya gak jadian dan jadi jauh dan gak sahabatan deket lagi, tapi gue bisa belajar dari pengalaman gue. Pengalaman yang mungkin jauh lebih berguna daripada pacaran sama doi. 

Tapi sekarang gue sih sama Greys udah mulai biasa kok. Ya kan Greys? Ngehehe doi gak keterima di Tarnus tuh, jadinya masuk SMANSA. Tetep aja beda tujuan sama gue....

Jadi, percayalah sama gue kalo there's no waiting for nothing cause everything  happens for a reason! Berhenti ngode, modus, dan prove more! Kalo ternyata dia tetep gak bisa sama kamu, jangan dipaksain, jangan ditungguin terus. Move on! Masih banyak ikan di lautan kok:"}

Well, sebelum gue tutup post ini.. Buat orang orang yang gak berani prove gara gara takut dijauhin atau bilang timing gak pas... Lo pengecut, asli. Kalo lo emang sayang, lo harus berani ambil keputusan dan nanggung resikonya. Dan waktu yang pas emang gak pernah ada kecuali lo yang ciptain. Ngeluh less, prove more dude!

Udah ah capek gue flashbacknya, jadi marah marah sendiri kan-___- Hmmm...


Jadi, kapan berhenti nunggu-ngode dan mulai prove, guys? Love you!;;)


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}