Apa arti sahabat?

Ini adalah topik pembicaraan yang paling gue suka saat lagi sering seringnya galau sama Abizar. Gue selalu memperdebatkan permasalahan "sahabat yang jadi jauh" atau "apa itu teman dan apa itu sahabat". Sampe suatu saat temen gue bertanya...

"Gue baca blog lu, Ti. Hidup lo asik banget, temen lo banyak. Solid, kompak, bisa diajak ngapain aja. Tapi kok gue bingung ya, sebenernya sahabat lo tuh siapa?"

Dan pertanyaan itu masih membekas di ingatan gue. Iya, bener juga. Sebenernya sahabat gue itu siapa sih?

Saat itu masih 2012, sekitar bulan November. Gue percaya sahabat itu selalu ada untuk sahabatnya. Sahabat itu selalu ngertiin, sahabat itu gak pernah ninggalin. Gue percaya sahabat itu ada.

Tapi Abizar enggak. Abizar suka bilang dia sendiri bingung kalo denger gue cerita "iya dia kan saabat gue" sementara dia belum bisa ngerasain yang mana itu sahabat. Buat Abizar, orang orang yang ada di deket dia itu ya.. Temen deket.

Karena dia ngerasa, setiap berganti tempat, kita akan ikut berganti teman juga walaupun akan tetap ada satu dua orang yang menjadi 'teman dekat' kita. Tapi semuanya akan berbeda ketika kita punya dunia baru dan temen temen baru. Yang lama ya terlupakan.

Lalu gue punya masalah yang cukup rumit di persahabatan gue saat itu. Dengan sahabat lama gue dan sahabat baru gue. Gue sendiri bingung harus membela yang mana, gue bingung harus milih yang mana. Gue mencoba netral tapi gak bisa karena pada dasarnya gue adalah orang yang terlalu perhatian dan selalu ingin membuat orang merasa bahagia bersama gue.

Padahal gue gak mampu terus menerus melakukan itu.

Gue selalu gak tahan liat orang yang biasanya sama gue terus berubah. Pasti gue cuap cuap langsung. Gue selalu mojokin mereka kenapa berubah, tapi sebenernya gue sendiri suka gak nipak diri kalo... Gue juga berubah. 

Kadang hal seperti itu yang bikin persahabatan pecah. 

Teori sahabat harus bareng bareng terus sama sahabatnya mula pudar ketika gue makin deket sama temen gue pas SD. Namanya Putri. Kita jadi deket lagi juga gara gara Fadhel bawa doi pindah ke Bimbel yang sama kayak gue. Gue sering tukar pikiran sama dia. Apalagi mengenai persahabatan.

Sampai akhirnya tiba di ulang tahun gue. Nyokap gue mengusulkan buat ngundang sahabat gue ke rumah, tapi pada saat itu gue bingung. Gue harus undang siapa? Semua orang deket sama gue, semua orang spesial buat gue...

Akhirnya gue undang top list gue aja, orang orang yang emang selalu ada sama gue. Tapi setelah itu gue merasa bersalah karena 'sahabat' gue yang lainnya gak gue ajak. Habis itu gue galau. *hening*

Lalu gue tiba di saat dimana gue berdiri di tengah keramaian tapi gue merasa sendirian. Gue kenal semua orang disana tapi gue gak bisa bicara sama siapapun. Rasanya hening banget. Padahal ada banyak orang yang gue sebut 'sahabat' disana.

Setelah itu, masuk ke zaman dimana sahabat terdekat gue pada punya geng masing masing. Sama seperti pas gue lagi sibuk sama Jaffles. Secara jujur dan manusiawi gue merasa agak sedikit gak enak hati karena mereka ninggalin gue karena diotak gue sahabat adalah orang yang gak bakal ninggalin kita.

Tapi gue inget, gue juga pernah melakukan hal yang sama. Lalu kenapa gue harus marah ketika orang lain ngelakuin itu? Dan gue pun tersadar bahwa..

Kita juga butuh teman baru dalam hidup kita tapi tentu saja tanpa melupakan yang lama. Karena manusia butuh sesuatu yang baru supaya tidak jenuh, supaya tidak melukai satu sama lain, supaya tidak terlalu bergantung pada seseorang.

Sampai akhirnya gue berada dipuncak perjalanan gue untuk menemukan arti sahabat itu sendiri. Puncaknya beberapa hari yang lalu, saat gue bertengkar cukup 'hebat' dengan Ridho.

Gue selalu menjaga supaya kegiatan gue sama Ridho selalu sama, selalu bareng, supaya ritual kita gak berhenti. Tapi gue sendiri gak sadar lama kelamaan Ridho jenuh dengan hal seperti itu. Ridho juga butuh ruang baru, kan?

Gue juga suka marah sama Ridho kalo dia punya temen baru dan seakan akan lupa sama gue. Padahal gue juga suka kayak gitu. Kadang gue lebih bela belain bales sms Greys daripada Ridho..

Seiring dengan berjalannya waktu, gue mulai dewasa. Gue mulai ngerti banyak hal. Mungkin karena banyak kesalahan yang gue lalui mangkanya makin banyak juga pelajaran yang gue miliki.

Gue sekarang ngerti gak bisa semua orang selalu kita treat special dan kita gak bisa nuntut mereka lebih. Kita harus ngerti kalo masing masing orang punya hidup masing masing..

Gue juga ngerti kalo dalam persahabatan ketika ada yang berubah, berhenti menganalisis yang berubah itu sahabat elo, tapi coba liat diri lo sendiri. Karena hidup itu tentang berubah dan berpindah. Kalo elo sadar dia berubah tapi elo sendiri gak sadar kalo elo berubah, persahabatan lo bakal berakhir gitu aja.

Gue ngerti sekarang harus lebih ngehargain sahabat gue biar gue dihargain juga. Gue juga udah gak pake teori "sahabat yang punya temen baru terus ninggalin temen lamanya itu pengkhianat". Itu basi.

Ngapain sih lo marah temen lo punya temen baru? Toh lo juga butuh temen baru kan? Selama doi gak bener bener lupain elo dan tetep jaga hubungan sama elo, kenapa mesti marah?

Dan yang paling penting.. Gue jadi tau arti sahabat sekarang. Arti sahabat menurut gue. Sahabat itu orang yang kita mengerti dan mengerti kita, orang yang saling mengisi satu sama lain, orang yang saling  berkorban, saling menolong, dan dia bagaikan cerminan dari diri kita. Itu yang namanya sahabat.

Gue jadi ngerti kalo gak semua orang bisa kita sebut sahabat. Gue memperkecil kata sahabat dengan teman dekat, teman main, teman curhat. Gue cuman nyebut seseorang sahabat dalam hati gue sendiri. Gue udah nemuin orang yang bener bener jadi sahabat gue.  Hihihi.

Mungkin elo udah banyak baca posting gue tentang sahabat sahabat gue. Mulai dari bersyukur sampe ngeluh, sayang sampe kesel.. Tapi gue beruntung punya mereka. Orang orang yang mau ingetin gue buat balik ke jalan gue ketika gue salah.

Di posting ini, gue cuman mau ngasih tau sama kalian..

Berhenti egois. Berhenti liat diri sendiri. Coba liat juga orang lain. Coba lebih realistis. Jangan terlalu mainin perasaan karena sampai kapanpun manusia gak bakal puas. Dan coba lebih ngertiin sahabat kalian.

Yah... Pengertian arti sahabat emang beda beda tapi yang jelas, mulailah memilah milih antara teman dekat dan sahabat. Karena itu beda lho, guys. Gak semua orang bisa kita sebut sahabat, segelintir hanya teman dekat atau teman sekali lewat.

Dan berhenti bilang "dateng kalo ada maunya aja" yakali kalo gak ada maunya ngapain dateng? Tinggal coret dari daftar sahabat aja kok ribet? Hihihi.

Posting ini gue tulis setelah bicara panjang lebar sama Putri dan baru saja kemarin selesai bertengkar dengan Ridho. Ya.. I know how childish I am pas berantem sama Ridho, untungnya doi mau ngertiin. Emang ye Edward paling oke!:D

Well, jadi apa arti sahabat bagi kamu? :>



There's nothing lasts forever except us, bestfriend:}


You may also like

2 comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}