I lost my reason

Sudah lama sekali gue gak galau, nulis galau, nyanyi galau, ngetweet super galau atau ngepost foto super galau. Sudah lama. Tapi kali ini rasanya ada sesuatu yang pengen gue utarakan tapi gak mau gue ceritakan pada temen temen gue.

I felt so invisible when everybody get their patner in love or new crush.


Jangan baca posting gue dari sisi negatif kalo gue ngebet banget punya pacar. Gue cuman merasa seperti berdiri di tengah padang pasir yang tanpa arah tapi gue tau lingkungan itu. Rasanya asing buat gue untuk merasakan ini.


Empty room.

Semenjak terakhir kali gue nungguin seorang cowok nyebelin bernama Greys selama 16 bulan, mencoba bersama Cody dan gagal, lalu di tinggal 3 kali jadian oleh Biru, akhirnya gue ngerasa kosong yang bener bener kosong.

I can't feel anything about love.

Itu yang membuat gue selalu jadi annoying pas temen temen gue curhat soal crushnya, pas temen temen gue galau soal mantannya, atau pas temen temen gue curhat soal betapa romantisnya mereka sama pasangannya.

Entah ini cemburu karena gue gak punya seseorang untuk dibilang "ganteng banget dan semoga dia suka juga sama gue" atau "dia itu pacar gue" tapi rasanya kosong yang bikin hampa. Kosong yang bikin gue gak bisa ngerasain apa apa.

Pada saatnya gue merasa gue bahagia dengan keadaan seperti ini. No crush, no boyfriend, just enjoy my time with my bestfriend. But suddenly, everything has changed. Everybody have their own patner/crush. They're busy with their world.

Seems like everybody too busy with their patner in love.


Gue sangat senang ketika temen gue jadian atau mereka yang sedang jatuh cinta. Pasti rasanya hidup mereka seru gitu, ada sesuatu yang ngisi hari hari mereka. Ada alasan untuk tetap 'ada' dan gue gak punya itu lagi.

And even they're shared their world with me, I can't feel anything.

Ketika orang curhat sama gue, gue ngerti apa yang mereka rasain. Semua masalah dalam PDKT dan pacaran udah diluar kepala dan gue selalu tau solusinya. Tapi sekarang rasanya.. Bukan gue.

Gue udah gak perduli masalah love life gue ataupun sahabat gue. Gue sedang menikmati masa kosong ini. Tapi lama lama rasanya terlalu kosong. Gue gak punya figur untuk gue pikirkan dan gue tulis. Gue gak bisa rasain lagi apa yang seharusnya gue rasain.

Sementara gue gak punya arah kemana gue harus nemuin orang baru atau mungkin gue harus balik ke mantan gebetan gue selama SMP. Eh, balik mah enggak deng. *pergi*

Gue udah terlalu males urusan sama yang namanya 'perasaan' karena selama 3 tahun terakhir yang ada gue cuman dreaming without ending. Gue cuman ngehabisin waktu gue dengan hal hal yang wasting.

Walau gue percaya everything happens for a reason, tapi kan tetep aja kecewa ya kecewa.

Gue harus nulis TRIY dan gue gak punya feel apa apa lagi. Gue harus nulis ITWAM tapi semuanya keburu hambar karena Greys terlalu samar buat gue genggam. Gue bingung...

Gue cuman butuh menemukan apa yang sebenarnya gue butuhkan.

Mencari pengganti gebetan gebetan gue yang ke laut semua atau tetap kosong seperti ini sampai ada yang menemukan gue?

Tapi.........


Pernah gak sih mikir, kalo terkadang kita juga capek harus menunggu?



Well, I lost my reason. 


You may also like

2 comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}