Mau atau butuh?

When you get what you want but not what you need...
- Fix You, Cold Play.

***

Another late night overthinking.

Beberapa saat yang lalu, gue lagi sibuk cari-cari laptop baru. Pilihan gue udah tertuju pada Vaio pink yang touchscreen yang baru keluar dan masih fresh banget. Ringan, sedang dan laptop, bukan netbook/notebook.

Gue memutuskan minta laptop baru ke nyokap karena laptop Compaq yang gue beli 3 tahun yang lalu ini udah melemah dan makin lemot. Entah bawaan umur, gue yang udah males ngerawat atau kebanyakan file cuman.. Cuman mulai gak asik buat diajak pacaran.

Tapi nyokap nanya sama gue, "kamu mau atau butuh?"

Lalu gue keluar dari toko Sony itu dan melupakan pemikiran beli laptop baru.

Beberapa saat kemudian, gue baru masuk kelas Peminatan Kurikulum 2013 dan kita di force buat nyari tahu sendiri. Bisa dibilang anak 2013 harus aktif dan kepo kalo mau pinter. Karena itu dibutuhkan akses internet dan gadget yang rada gedean dikit biar kalo gue searching lebih asik. Maklum aja, Android yang gue pake sekarang ini Samsung Galaxy Young. Entah kenapa bokap pas itu asal beli, ini kecil dan rada gak enak buat dipake ngetik. Memorinya juga kecil.

Akhirnya gue memutuskan buat mau ganti ke iPhone atau Galaxy Grand. Tapi lagi lagi bokap nanya, "kamu mau atau butuh?"

Dan gue pun berpikir ulang sampai akhirnya kakak gue minta gue masuk 10 besar baru gue dibeliin.

Belakangan ini, terlalu banyak hal yang bikin gue overthinking sampe pusing tapi bikin gue belajar dan jadi lebih dewasa dalam bersikap. Teori mau atau butuh ini terbukti saat gue memutuskan masang behel...

Gigi gue sih emang gak rapih dan ada gingsulnya, tapi pas udah masang nih hasrat asiknya pake behel ga kayak pas pertama. Rasanya jadi cuman mau sesaat doang.

Dan itu yang buat orang gak bisa bertahan.. *mulai penggalauan*

Hidup itu emang aneh, guys. Pada saat kita punya perasaan mau, selalu ada pertanyaan apakah kita sekedar mau atau benar benar butuh. Karena jatuhnya akan berbeda sekali.

Ketika lo mau sesuatu, perasaan itu bakal berkurang dan hilang gitu aja ketika lo ngedapetin itu. Tapi ketika lo butuh, perasaan itu bakal terus ada dan mungkin bertambah..

Sama seperti ketika lo memutuskan untuk jatuh cinta atau memilih pasangan.

Ketika dalam hati lo cuman ada perasaan "mau" aja, lo ngebet banget pengen jadian sama doi. Tapi kalo lo ngerasa butuh ada dia, tanpa gak ada status pun life goes on. 

Kasusnya mau atau butuh itu sama aja kayak lo dapetinnya gampang atau perlu perjuangan.

Ketika lo dapetinnya gampang banget, lo ngelepasinnya juga gampang. Gak ada rasa tertekan atau menyesal. Tapi ketika lo ngerasain perjuangannya, selalu ada rasa untuk mempertahankannya. Walaupun sulit, tapi pasti lo pertahanin.

Bener gak sih? *kayang*

Umur gue udah mau 16 tahun 5 bulan lagi tanggal 5 yah *kode* dan bukan saatnya gue untuk selalu ikutin mau gue. Gue sadar, gue harus bisa nentuin mau atau butuh. Karena kalo gak gitu, hidup gue bakal gak konsisten.

Gue ngerasa kok, ngerasa banget selama ini gue kebanyakan mau yang berakhir cuman mau dan penyesalan gitu aja. Kalo gue ngerasa butuh, gue bakal memperjuangkan itu dan mensyukuri setiap hasilnya...

Tapi emang gakpapa sih sekali kali ikutin hasrat mau, tapi kalo kebanyakan mau, hidup lo capek sendiri. Ngapain sih susah susah mewujudkan kemauan lo kalau lo sendiri gak butuh itu?

Kebimbangan gue malam ini adalah tentang doi...

Gue gak tau dia sebenernya gimana. Kita udah terlalu dekat untuk jadi seorang sahabat atau adik kakak. Kalo ditanya kita itu apa pun gue bingung. Gue selalu ngomong "sebagai orang yang dekat" karena gue gak tau apa sebenarnya hubungan gue sama dia-___-

Ada kalanya dimana gue selalu mikir "ah kapan sih nih jadinya" tapi lama lama gue sadar kalo gue jadi secepat itu sama dia, gue cuman ngerasa mau doang. Kalo gue jalanin dulu lama kelamaan juga gue sadar gue sebenernya mau kemana sama dia. Pacaran atau tetap gini gini aja sih.

Sebenarnya gue udah mulai butuh sama dia, tapi gue gak tau dia gimana sama gue...

Becandaan kita seringnya terlalu jauh sampai gue sendiri bingung sebenarnya apa sih yang dia mau. Apa dia butuh juga sama gue. Apa kita sama sama mau atau butuh melanjutkan ini.

Tapi gue gak bakal berhenti, sih. I wont give up that easily.

Terkadang gue suka mikir, ya.. Yaudah lah lo deket nya sama gue kenapa sih harus mikir buat cari yang lain. Tapi kan namanya juga hati, perasaan.. Bisa aja kan deket sama gue hatinya sama yang lain? Gue juga mungkin kayak gitu.

Sekarang gue udah makin ngerti perasaan tuh gak bisa diliat dari satu sisi. Emang sih jadinya kompleks. Tapi namanya juga hati, gak bakal bisa dimengerti.

Malam ini dia buat ulah lagi.

Sebenernya itu cuman our private jokes, tapi itu bikin perasaan mau gue kembali bertanya "jadi gue sih apa buat elo..." hal itu bikin gue takut buat jatuh lagi. Tapi gue gak mau bikin perasaan mau gue jadi menghilangkan arti sebenarnya. Arti seberapa butuhnya gue sama dia.

Banyak temen temen gue yang tau gue deket sama dia dan semacam gak mendukung. Gue gak ngerti tapi gue tau mereka minta gue hati hati karena hati gue terlalu mudah untuk patah dan susah untuk kembali. 

Tapi kalo dengerin omongan orang terus, buat apa punya otak dan hati?

Emang butuh sih dengerin omongan orang cuman... Sekarang yang ada dipikiran gue adalah...

Gue itu mau atau butuh terus berada di samping dia?

Kalau gue mau, pasti dalam sekejap semuanya hilang ketika gue dapetin dia atau ketemu yang baru. Kalo gue butuh, gue punya alasan kenapa gue harus disini dan nepatin janji gue buat selalu ada di samping dia sampai dia berani jatuh cinta lagi.

Kami berdua sama sama pernah sakit hati dan gagal. Karena itu kami sama-sama tidak mau terburu buru karena memulai sesuatu setelah gagal berarti harus menjalani itu lebih baik daripada yang dulu.

Tapi kalau sampai cuman gue yang butuh dan dia gak butuh gue......

There's no fight for me. He'll leave me. Itu sudah pasti.

Well... Pada akhirnya, sekarang kembali ke kitanya sih. Kedewasaan kita diuji kalo udah kayak gini. Jangan sampe ngelewatin hal yang lo butuhin demi kemauan lo. Karena kemauan biasanya hanya kesenangan sesaat. Gak kayak kebutuhan. Everlasting.

Berbeda dengan kebutuhan yang selalu jelas arahnya, kemauan itu gak bakal pernah berakhir. Terus menerus dan kadang gak seimbang dengan kebutuhan. Gak pernah berhenti. Selalu bertambah dan ingin lebih.


Lalu gue..... Apa gue butuh sama dia?



'Cause I cant go a day without him anymore.



Malam cowok paling sibuk sejagad raya. Just sleep tight and enjoy the rains.


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}