Patah hati?

Hai. Tebak sekarang gue lagi ngapain... Gak mungkin lagi santai, pasti nugas! HAHAHA tau aja deh. Iya lagi nugas dan kangen banget sama blog.. Pengen mampir jadinya. Rasanya ngeliat blog kayak gini asa hampa, gue juga bingung mau cerita apa saking banyaknya hal yang terjadi di hidup gue sekarang.


Tapi malam ini gue mau cerita, boleh? *menyingkirkan segala tugas*


Ini klasik dan kedengarannya benar benar bodoh kalo gue yang nanya. Tapi apa sih sebenarnya rasa patah hati?


Belakangan ini, gue ditampar sama banyak hal. Ternyata benar ya, kenyataan itu adalah tamparan paling menyakitkan yang pernah ada. Apalagi ketika kenyataan gak sesuai dengan harapan ataupun impian kita saat memperjuangkannya.

Perjuangan, memperjuangkan, diperjuangkan.... Basi. Gue udah terlalu sering membicarakan hal itu. Meyemangati orang orang untuk berjuang dan kini gue baru sadar, ada beberapa hal yang memang kita sukai tapi gak bisa kita perjuangkan. Ada. Kadang hal itu memang gak bisa atau gak pantas diperjuangkan.

Tapi gue tau, rasanya pasti patah ketika hal yang kita perjuangkan harus kita relakan begitu saja. Iya kan?

Ugh, Ghinaa sama yang lain pasti marah kalo tau gue masih aja ngungkit cerita soal dia. Tapi ya......


Gue sudah bercerita bukan bahwa gue bertemu dengan cowok yang super duper enchanted to believe? Yap, dia membangun semua semangat gue ketika gue masuk SMA. Dia buat gue berani bermimpi dan sedikit demi sedikit merubah banyak kebiasaan buruk gue. Ngegalau gak jelas, wasting time for nothing, overthinking...

Dia membuat gue sadar bahwa banyak hal yang gak mungkin sebenarnya mungkin untuk kita lakukan kalo kita perjuangkan. As I've ever told you, gue pengen banget masuk OSIS dan he helped me to prepared everything until the last day before the LKK began. It means a lot for me....

Dia juga mengajarkan pada gue untuk tidak memilih dengan buru buru. Dia membuat gue menikmati setiap proses yang terjadi di hidup gue. Gue merasa sangat nyaman dengan dia sampai sampai gue terlena dengan proses antara kami yang menyebabkan....

Gue kembali terjebak dalam zona nyaman.


Gue bingung perasaan gue sama dia gimana, sayang sebagai apa... Tapi yang jelas gue sayang banget sama dia dan ada saat dimana I cant passed a day without him. Dan dia selalu ada buat gue.. Dan dia selalu dengerin gue..


But suddenly, everything changed. Disaat gue belum siap. 

Seharusnya gue siap setiap saat jika dia memilih untuk berhenti, tapi ternyata gue butuh waktu untuk mengerti  bahwa dia juga berhak memilih kemana sebenarnya dia akan berjalan. Entah kenapa gue bisa tahu dan ngeliat dia suka sama orang lain tapi gue gak bisa ngerelain dia...

Tapi dia ternyata milih berhenti ketika menemukan yang lain.

I hope everything will be fine but in fact I cant. Something ruined between us and I cant fixed it. Its too... Treacherous.. Seems like disaster.

Seharusnya gue biasa saja dan tersenyum karena sudah jelas sekarang hubungan kami itu apa. Tapi ada beberapa hal yang membuat gue.. Gak cukup kuat buat tersenyum dan let him go. My faith is already broken.

Gimana ya rasanya ketika sudah percaya sepenuh hati tapi dipatahkan begitu saja?

I've told masalah perasaan gak ada yang bia memperkirakan, but something you should understand that... When you talked, there's promises already spoken. Gue belajar itu dari dia, dia ngajarin gue untuk hati hati dalam bicara dan jangan gampang berjanji.

Gue pikir kalaupun dia memilih orang lain, gue bisa tetep jadi adiknya dia dan dia tetep abang kesayangan gue. Tapi keadaannya kayak gini dan gue...

Gue masih gak percaya kalo akhirnya hari hari yang kita lalui bareng end up with this way.

Sekarang gue sama dia udah kayak stranger with memories aja. Aneh banget kalo gue ketemu sama dia. Awkwardly ever. Biasanya ketawa bareng, bete bareng, ngambek bareng, gosip bareng, sekarang.....

Losing him seems like a disaster. Tapi mungkin lebih baik begini.

Even ada yang bilang kalo sayang harus diperjuangkan, sekarang gue lebih ke kalo sayang yaudah... Relain aja. Bukannya kita bakal seneng ya kalo liat orang yang kita sayang itu seneng?

Mungkin dia berpikir gue jadi sombong atau gak tau diri atau entahlah. Tapi gue terlalu awkward untuk menyapa dia dan mungkin dia juga gak bakal nyapa gue lagi. Inget banget last day gue ketemu sama dia, gue sapa dia dan dia diem aja. Entah dia malu kali ya temen temennya tau dia deket sama gue atau apalah... Gak tau deh.

Tapi akhirnya gue memilih diam. Diam karena lebih baik diam dan anggap semuanya gak pernah terjadi apa apa. Diam karena harus diam. Melupakan apa yang gak patut untuk diingat. 


Seharusnya gue masih merasa patah seperti saat gue tahu dia pergi. Tapi rasanya benar benar hampa, gue gak pernah ngerasa sehampa ini. Gue masih inget saat itu hati gue patah sepatah patahnya hati yang dipatahkan, hancur berantakan. Sekarang? Benar benar gak kerasa apa apa.

Mungkin saking rusaknya hati gue sampe gue gak ngerasa apa apa kali ya.

Disaat kayak gini gue bingung harus ngapain.. Entah tetep kayak biasa, berubah menjauh atau anggap aja gak pernah kenal sama sekali. Gue ribet mikirin gimana ya dia sekarang, apa ya yang dia pikirin tentang gue, gimana ya blablabla...

Padahal gue yakin, dia aja gak pernah mikirin gue. Inget gue aja mungkin enggak. Jadi kenapa gue harus ribet ribet? Toh dia yang milih buat berhenti 'jalan bersama' , iya kan?

Well, he's already gone anyway.

Gue jadi kehilangan 'alasan' gue lagi, tapi kali ini gak bikin semangat gue ikut patah. Gue malah makin semangat untuk jadi lebih baik. Tapi hati.. Gue gak tau. Gue gak bisa ngerasain apa-apa lagi.

I'm fake, you know? Patah semua sampai gak kerasa apa apa.

Rasanya hancur berantakan. 

Tapi sebenarnya apa sih patah hati itu? 

Gue biasa aja sekarang, mungkin karena ini belum ada apa apanya dibanding pas sama Greys.. Atau mungkin gue sudah lebih dewasa? Atau mungkin karena dia sudah mempersiapkan gue jika dia meninggalkan gue?

Entahlah. Tapi yang jelas gue rasa gue dan dia gak bakal bisa balik kayak dulu.. Gak bakal mungkin. Dan gue juga kayak.. Yaudahlah. Jalani hidup masing masing aja.

In the end of this posting, gue cuman pengen lo semua tahu kalo.. Jangan jatuhin hati lo terburu buru. Jangan gampang percaya. Jangan pakai hati kalau belum pasti. Perasaan bisa berubah dengan cepat. Jangan gampang yakin dan menutup hati buat yang lain. Jangan.

Jangan bikin orang bisa dengan mudahnya masuk ke kehidupan lo dan ketika bosen bisa keluar gitu aja tanpa sadar apa yang dia lakuin bikin hati lo hancur berantakan:}

HAHAHAHA. Ugh....

Gak tau sih lo baca apa enggak tapi.. Ya makasih ya, makasih buat semuanya. Terutama untuk semangat, dukungan, waktu yang lo sempetin buat gue, our quality times.. Maaf selalu nyusahin elo. Sukses ya! Semoga elo bisa merasa bahagia sebahagia gue saat elo masuk ke kehidupan gue...



Dan maaf.


Gue gak bisa bantu elo buat jatuh cinta sama gue. Bye, cowok paling sibuk sejagad raya.


You may also like

2 comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}