Regrets

I keep asking my self what will I do if he could go back...

But it wont happen.

***

Ini sangat memalukan.

4 tahun yang lalu  gue kehilangan seorang cowok yang belakangan baru gue sadari luar biasa penyabar, pengertian dan setia sama gue demi cowok yang sudah menjadi dambaan gue semenjak kelas 4 SD. Demi cowok yang.. Gak pernah ngeliat gue.

Gue selalu ngebandingin si cowok itu dengan the charming boy. And I used to think the charming boy is the best guy ever.

Tapi ternyata charming saja tidak cukup. Setelah gue kehilangan dia, gue juga gak dapetin si charming boy. Makin sakit hati aja gue...

Dan entah kenapa semenjak late night conversation sama Okky pas liburan, gue mulai inget sama dia lagi.. Ini gak boleh terjadi tapi ini terjadi dan regrets come.

Gue memilih untuk tetap menunggu si cowok super gak peka demi si cowok super peka yang selalu ada buat gue, selalu berusaha notice semua hal yang gue lakukan, selalu jadi orang pertama yang dengerin keluh kesah gue.

Dan pada akhirnya si cowok super gak peka yang gak notice gue more than bestfriend dan sebenarnya gak tahu apa apa tentang gue tidak seperti si cowok super peka itu gak berakhir apa apa sama gue.

Cuman temen. Cuman temen.

Regrets come after a long journey.

Butuh satu tahun lebih untuk akhirnya menyadari, ah kenapa dia harus pergi?

Setelah dia pergi sebenarnya kurang lebih 5 bulan yang lalu gue bertemu dengan seseorang yang sebenarnya ada dilngkaran hidup sosial gue, temenan di jejaring sosial sama gue, saling tahu dan pernah mendengar nama satu sama lain tapi gak pernah berkenalan.

Dia juga sama sama si cowok super peka yang tadi. Mereka berdua mirip. Sangat sangat mirip. Dan terkadang mereka berdua mengingatkan gue pada cowok yang pergi 4 tahun yang lalu...

Dari semua orang yang pernah gue lewatin, yang paling berbekas cuman 4 orang. Cowok yang pergi 4 tahun lalu, si cowok super gak peka, si cowok super peka dan cowok yang gue temui 5 bulan yang lalu.

Hah.....

Terkadang gue suka kesel sama diri gue kenapa sih Tip.. Kenapa harus kayak gini elo tuh? Kenapa gak kayak temen temen lo aja berani keluar dari 'rasa-nyaman-gak berakhir-apa apa' itu? Kenapa sih gak pernah dengerin omongan orang orang untuk pindah?

Kalo dari dulu lo pindah dari cowok super gak peka, lo mungkin sedang bahagia dengan si cowok super peka.

Kalo dari dulu lo gak banding bandingin cowok yang 4 tahun lalu pergi dengan si charming boy, pasti lo setidaknya bisa mempertahankan 'kalian' lebih lama.

Kenapa sih careless? Kenapa? Kenapa?

Kenapa penyesalan datang disaat seperti ini?

So I travelled back, down that road. Will he come back? No one knows.

Si cowok super peka yang tahu semua tentang gue tanpa perlu gue kasih tau. Si cowok super peka yang walaupun egois dan childish selalu dengerin gue. Kenapa.. Kenapa harus kangen disaat kayak gini..

Kenapa harus ada rasa penyesalan disaat gue udah lama gak ngerasain apa apa sama siapapun juga? Kenapa....

Kenapa dulu gue terlalu dengerin omongan orang? Kenapa gak kasih kesempatan? Kenapa malah milih sesuatu yang gak pasti? Sesuatu yang semu? Sesuatu yang bahkan gak pernah ngeliat gue pake hatinya?

If I could ask God to sent back someone from my past, it would be you.


But you wont come back, right?



Semoga ke depannya.. Gue akan bahagia. Tidak salah pilih lagi. Tidak sengsara dengan gak bisa move on lagi. Tidak akan menyesal lagi. Malam.


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}