12 days to 18

Hari ini pertama kalinya gue bener bener marah sama Mama. Gue ga ngerti kenapa gue masih aja diperlakukan kayak gadis berumur 10 tahun yang kalo mau sesuatu pasti harus dikasih? Enggak. Gak gitu lagi.

Nyokap selalu bilang dia pengen kalo kita jalan jalan gue gak laper mata. Oke. Gue turutin. Gue usaha keras.

Hari ini gue ke forever21 dan nemu tas lucu. Nyokap gue udah bilang "iya kok bagus" seakan mendukung tapi gak worth it buat gue untuk membeli tas seperti itu dengan harga yang cukup mahal. Kita pergilah ke Seibu dan gue lihat Jansport. Jansport pertama gue dibeli akhir tahun lalu dan gue berkata, 'ah pengen yang ada buat tempat laptopnya' sambil liat liat Jansport.

Mbanya bilang, 'lagi diskon nih.' Gue ambil satu Jansport dan bilang, 'ih lucu Ma..' Dan sambil ketawa dia bilang, 'ngapain sih beli sekarang? Gak butuh sekarang kan? Nanti kan? Ngapain liat sekarang?'

Gue ngerasa kayak anak yang serakah gak tau diri gitu. Padahal tadinya gue habis ketawa ketawa aja, kumpul keluarga. Taunya nyokap gue celetuk gitu dan langsung hati gue kena. Nyelekit. Gue berasa anak gak tau diri. Dan akhirnya gue blg, 'yaelah gak bisa diajak liat liat banget sih.'

Terus nyokap gue baper.

Kenapa sih semuanya jadi anak yang salah? Kenapa gak pernah lihat dari faktor ibunya juga yang memancing? Gue sudah sering bilang ke nyokap tolong hindari kalimat kalimat seperti itu. Gue ngerasa kayak anak kecil. Kesel banget.

Akhirnya gue sama nyokap gue sekarang diem dieman dan gue gak ada hasrat buat ngomong. Gue udah whatsapp panjang lebar minta maaf dan bilang kenapa gue kesel. Gue cuma minta jangan bikin gue berdosa lebih banyak lagi. Kenapa sih.. Kenapa? Gak ngerti kenapa Mama gak bisa cuman ketawa dan berlalu ke section lain? Kenapa harus ngomong kayak gitu?

Gue gak berniat jelek jelekin emak gue atau membuat citra buruk. Gue cuman manusia biasa yang akhirnya pun ada kalanya berantem sama orang tua. Tapi kali ini pertanyaan gue adalah kenapa selalu anak yang dipersalahkan? Kenapa gak pernah lihat dari faktor orang tuanya juga?

Gue gak bener tapi nyokap gue juga gak bener. Gue gak mau selamat sendiri dan nyokap gue juga bukan Tuhan yang bisa selalu menghakimi.

Gue cuman mau dianggep jadi anak 17tahun yang lagi puber, seneng ini itu, bisa 'ngomong' keinginan tanpa harus dipenuhi dan having fun aja. Less drama aja.

Gue tahu kenapa gue gampang baper. Soalnya nyokap gue juga baperan. The end of the story.


Kesel banget ya Allah. Ini ujian. Ujian besar.


Untungnya besok gue punya tiket pulang dan nyokap stay di Jakarta. Atleast dia bisalah senang senang tanpa gue yang dianggap beban dan gak bisa nahan diri. Gue yang selalu mau. Gue yang selalu ingin suatu hal.




Super ps: gak semua ungkapan keinginan wanita harus diikuti. Ada kalanya cuman omongan. Gue tau nyokap gue tau gue benci diperlakukan kayak anak SD yang gak bisa ngerem nafsu. Tapi selalu, gue yang salah. Nyokap selalu bener. The end of the story.


Gue menulis karena gue rasa perlu untuk diketahui bahwa seorang anak juga kadang merasa kecewa saat orang tua juga kecewa pada mereka.



You may also like

4 comments:

  1. Yah, nyokap itu emang sering banget ngeselin sih, aku juga ngerasain sendiri. Tapi, karena aku cowok, jadi lebih gampang mengatasi nyokap yang lagi bikin kesel, tinggal bilang aja "Mah, istirahat aja dulu, mamah sudah terlalu lelah ..." sambil senyum 5 jari. Hahaha.. :D

    Salam kenal, mba tipluk. :v
    http://penjajakata.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha kakak benarrrr!!! Salam kenal juga kak:)

      Delete

Leave me some comment! Thank you, guys:}