Tentang Deniz, YouTube dan Tetap Dalam Jiwa



Hari Minggu kemarin keponakan gue tiba-tiba minta masuk YouTube setelah denger temennya masuk YouTube. Buat dia YouTube adalah sosial media paling keren karena di situ dia bisa nonton kartun kesukaannya dan nonton video Lego City Build everything. Deniz juga sekarang udah bisa ngetik pesan di WhatsApp kalo gue lagi nyetir dan gue butuh ngasih kabar ke orang rumah. Dia udah tahu gimana caranya nyalain laptop gue dan ngetik passwordnya. Dia bahkan tahu browser mana yang biasanya gue pake. DIA SUDAH 5 TAHUN AND I'M LIKE....... Time flies so fast.

Jadi lagu yang kami cover adalah lagu Tetap Dalam Jiwa by Isyana. Dia sering denger lagu itu kalo lagi curhat sama gue. For your information, cowok berumur 5 tahun ini sudah banyak yang menggebet di sekolahnya sampai sampai ngasih jam dan makanan. Deniz aja udah ngerti baper itu apa. Pas bocah gue kagaklah ngomong ke kakak gue kalo ada cowok yang baper sama gue. Lah ponakan gue kalo gue pulang sekolah gue selalu nanya, "hari ini ada cerita apa?" dan dia dengan mantap bilang "si A nih Teh.. Kayaknya baper sama Deniz." LAH KAN GUE BINGUNG YA. 

Ya thanks to Smanda Golden Voice yang bikin tune suaranya Deniz sudah tepat sesuai nada dasar, dia bisa pecah suara dan tahu apa itu baper. Hehehe.

Deniz sering ke kamar gue, ambil Samsung Galaxy Core gue, pake earphone, tiduran sambil telungkup lalu curhat sama gue. Dia biasanya dengerin lagu Tetap Dalam Jiwa-nya Isyana selama 10 kali diulang-ulang sembari cerita apa saja yang dia mau ceritakan. Gue biasanya merespon sambil ngerjain tugas atau nulis blog. But once, kita pernah bicara serius.

"Teh, Teteh seneng ya udah SMA?"
Gue ngakak, "apalah senengnya.. Lu sok tau banget."
"Yeee Deniz serius..."
"Sebentar lagi Teteh kuliah Deniz.."
"Iya, nanti Teteh tidur di kamar Deniz, Deniz tidur di kamar teteh." FYI gue bakal tinggal di Apt. Sudirman Park Jakarta yang merupakan rumah Deniz dan ni bocah udah ngincer kamar gue dari umur 3 tahun!!
"Iya terserah kamu deh!!"
Dia tampak mainin handphone gue lalu tersenyum, "Teteh pasti sedih ya mau kuliah, jauh dari Oma, gak bisa main main lagi..."

Gue terdiam. Ni bocah kebanyakan nonton sinetron...

"Tapi gakpapa Teh, belajar aja yang bener, terus Teteh kerja. Awalnya pasti capek, tapi nanti Teteh pasti seneng kok. Jadi Teteh jangan sedih ya..."



Gue pun menghentikan jemari gue yang sedang asyik menari nari di keyboard lalu tersenyum kecil. Yah, ternyata anak kecil itu memang mengerti ya, hanya gak semua dari mereka bisa mengungkapkannya. Dan gue sangat senang, Deniz yang gue tahu dulu adalah anak pemalu, semenjak pindah ke Cirebon dia cenderung malu-maluin.... Hehe gak deng. Dia cenderung lebih berani karena gue selalu ajak dia ketemu temen temen gue, main musik, mengekspresikan diri...


Oh, jadi gini rasanya jadi panutan buat seseorang.....


You may also like

2 comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}