Cerita Sebelum Fajar; Untuk Sesuatu yang Tidak Pernah Diharapkan

Malam ini gue membuka akun facebook gue dan mengetikkan nama salah satu orang yang lagi deket sama gue. 5 tahun yang lalu, ketika gue pertama kali ketemu sama dia, gue mikir; ah dia lucu. But somehow, itu berhenti begitu saja dan.. Yaudah, gue lepasin aja.

Dan sekarang, ketika gue membaca lagi status facebook gue (yang entah kenapa gue ngetag nama dia di status itu) (anjir alay banget) (ya Allah tapi dulu itu gaul!!), gue cuman bisa ketawa dan bergumam; ya Allah, Maha Indah cerita-Mu.

Gue baru sadar ketika gue mau lulus.

Dari dulu gue selalu bilang, banyak orang yang datang dan pergi. Gak ada orang yang benar benar menetap. Jadi kita harus siap dengan segala perpisahan. Tapi kok makin dewasa, teori itu malah terdengar basi ya?

Gue sering menyesal.

Pernah gak sih lo menghindari bertemu dengan orang yang biasanya tiduran di tempat tidur lo, telponan sama elo sampe malem, makan sepiring berdua sampe nangis cerita soal keluarga sama elo, karena kalian udah gak seperti dulu lagi?

Pernah gak sih lo malah sahabatan sama temen SD/SMP lo yang gak pernah lo sangka bakal jadi temen deket atau bahkan dulu adalah musuh elo?

Itulah namanya hidup. Seni dari kehidupan adalah menunggu sebuah ketidakpastian untuk sebuah kepastian. Kita gak akan pernah tahu apa yang terjadi beberapa tahun ke depan, bulan, minggu, hari, jam bahkan beberapa detik setelah kita melakukan sesuatu. Banyak kejutannya. Tentu saja hidup ini naik turun, betul?

Setiap kali ngobrol sama dia, gue selalu berpikir kenapa baru sekarang ya Allah kami  bisa sedekat ini? Kenapa baru sekarang gue dan dia punya kesempatan buat bisa berbagi cerita setiap harinya? Kenapa gak dari dulu?

Sama seperti ketika gue menghindar dari orang orang yang biasanya ada di kehidupan gue; entah karena emang kita berantem atau emang gak bisa bareng lagi. Ya Allah, kenapa? Kenapa kami dipersatukan lalu dipecahkan seperti ini?

Gue selalu berpikir tentang jangka panjang. Gue adalah tipe overthinking, gue selalu penuh dengan perencanaan. Tapi demi Allah, Allah maha adil, Allah maha segalanya. Allah selalu punya cerita yang jauh lebih baik daripada apa yang gue rencanakan dan usahakan.

Kadang sedih kalau apa yang gue mau malah ditolak mentah mentah sama Allah. Tapi, percaya gak sih, everything happens for a reason isn't a bullshit?

Iya, dia bukan bullshit.

Kayak gue sama salah satu sahabat gue, yang dulu adalah gebetan gue, which is kalo sekarang ya, cerita itu jadi bahan becandaan kita. Kayak gini:


Gue: Tuhkan, makanya lo sama gue aja. Mampus lo gue udah sama yang lain
X: Gue udah bilang, sekalinya sahabatan, ya sahabatan aja. Mampus lo gue tolak
Gue: Awas ya lo, kalo lo sampe suka sama gue, elo ngejer ngejer pun gue gak akan mau!
X: Mampus lo! Emang gue mau ngejer ngejer elo? Enggak! Sana!
Gue: Alah, ntar juga lo kehilangan kalo gue punya cowok!
X: Enggak! Gak bakal!
Gue: Liat aja anjir!
X: Pokoknya kalo sampe lo suka lagi sama gue, gue bakal tinggalin elo!
Gue: ANJIR ELO YANG BAKAL SUKA SAMA GUE! JANGAN NGEJER GUE, GUE GAK BAKAL NERIMA ELO! MAMPUS!
X: MAMPUS LO, GUE GAK AKAN NGEJER ELO!

Ya, itu percakapan kami setiap harinya-_-

Dulu, gue berpikir bahwa kami gak akan pernah bisa akur lagi, temenan lagi, chat lagi, jalan lagi.. Gak akan. Tapi? Detik ini? X sahabat gue, pendengar gue setiap harinya. X bahkan yang ngasih semangat buat gue ketemu sama orang yang sekarang lagi deket sama gue.

Thanks bro. Jangan baper sama gue! TELAT! *tetep*

Atau kayak gue sama temen temen gue. Banyak diantara mereka yang.. Gue gak nyangka kami bakal temenan sekarang, eh.. Malah temenan. Jadi lebih deket, bahkan sama sahabat sahabat gue yang lain..

TAPI disisi lain, orang orang yang gue pikirkan akan lama sama gue, bakal sahabatan terus, bakal asik asikan terus, malah meninggalkan gue. Awalnya gue sedih banget, tapi ya Allah, alhamdulillah, kalo gak baik emang selalu dijauhkan kok.

Nah, balik lagi ya...

Orang yang lagi deket sama gue membuat gue berpikir bahwa sebenarnya daripada menyesali masa lalu dan sibuk menyusun masa depan, mending jalanin apa yang ada sekarang. Kenapa? Karena ini yang nyata. Ini yang sedang kita genggam, bukan pernah kita genggam atau akan kita genggam.

Gue jadi berusaha keras untuk membuat setiap momen sama si dia berharga. Gue gak mau ngecewain dia. Gue gak mau bertengkar. Gue juga berusaha keras buat gak bawel. Gue.. Cuman mau.. Kalo emang pada akhirnya harus gak bareng, gue gak akan nyesel karena gue ngejalaninnya dengan enjoy dan bahagia. Bukan menggebu gebu mengejar target atau sibuk kecewa karena gak sesuai ekspektasi.

Dia membuat gue menysukuri setiap detik yang gue punya bareng orang orang yang gue sayang. Dia yang membuat gue sadar bahwa jalan hidup kita begitu banyak kejutanannya. Siapa sih yang nyangka 5 tahun dari kelas 7 SMP, gue akan punya hubungan dekat sama dia?

Gak ada, baik gue ataupun dia gak pernah menyangka.

Tapi dengan hadirnya dia, gue sadar untuk tidak lagi mengharapkan apa apa. Jalanin aja apa yang ada dengan kepastian yang ada sekarang. Jadi, kalo emang pada waktunya harus berpisah, di masa depan gue gak akan sibuk nutup nutupin masa lalu supaya gak keingetan atau jadi sedih.

Supaya gak ada penyesalan saat waktu yang kita genggam tidak kita pergunakan dengan baik.

Alhasil, gue cuman mau bilang sama kalian. Kalo kalian sayang sama seseorang, ini bukan cuman tentang cewek-cowok ya, tapi sama nyokap bokap, sahabat sahabat, guru guru...

Ehem, anjir gue nangis jam setengah 1 malam. Terima kasih woy sudah tidur duluan. *malah kesel sama si dia*

Kalo kalian sayang sama seseorang, jangan sibuk ungkit masa lalu, jangan sibuk planning buat masa depan, jalanin apa yang ada. Nikmatin waktu yang Allah kasih buat kalian. Demi Allah, waktu emang gak bisa balik lagi, begitu juga dengan momen. Nikmatin, jangan disia siakan.

Jadi pada saatnya, kalian harus pergi atau ditinggalkan....


Kalian gak akan pernah menyesal karena sudah memberikan yang terbaik dan mencoba untuk tidak mengecewakan.


Inilah yang gue sebut kedewasaan saat menyayangi seseorang. Bukan cuman dengan melepaskan kalau dia emang sayangnya sama yang lain atau cuman memperjuangkan buat "mencapai" sesuatu. Tapi memberikan yang terbaik yang kalian punya, tepat disaat kalian bisa memberikannya. Jangan nunggu nunggu lagi karena mungkin aja, dia bisa pergi sebelum kalian sempat memberikan yang terbaik....


Jadi untuk kehidupan ini, hindari pengharapan pada sesuatu. Kenapa? Karena Allah yang pantas menentukan, setelah usaha kita, apa kita pantas mendapatkannya atau tidak. 

Untuk sesuatu yang tidak pernah diharapkan....... Jangan melihatnya selalu dari sisi negatif. Coba lihat dari sisi yang lain. Kamu akan sadar betapa Maha Besar Tuhanmu dengan segala kekuasaannya.



Allah menjauhkan apa yang tidak baik untuk kamu; atau Ia menjauhkan jika saat ini bukan waktu yang tepat untukmu...





PS: 
Selamat malam, untuk orang orang yang saya lukai ataupun melukai saya. Ya Allah, bahagiakanlah. Aamiin. 



Super PS:
Gue sarankan untuk tidak lagi overthinking, untuk tidak lagi galau gak jelas, untuk tidak lagi membuat diri kamu sengsara. 








You may also like

3 comments:

  1. Kehilangan sesuatu memang menyakitkan, tapi bukankah kita belajar dari kehilangan itu? Belajar lebih kuat dalam menghadapi kenyataan pahit :')

    ReplyDelete
  2. Ini yang paling mantep dari semua postingan lo. Keep writing, Titi!

    ReplyDelete

Leave me some comment! Thank you, guys:}