Kenapa pdkt jauh lebih asik?

Disneyland, Hongkong
7 Mei 2016
4.16pm

Apa esensi dari usaha sendirian?

Gue sedang melihat banyak orang yang lalu lalang di hadapan gue. Ada yang tampak lagi flirting ke pasangannya, malu malu kaya baru jadian sampe kelihatan marah, seperti baru bertengkar.

Lalu sore itu gue baru saja berpikir tentang obrolan beberapa waktu kemarin. Tentang gue dan dia yang gak nemu titik akhirnya. Gue sendiri ngerasa hambar seperti dia yang ngerasa kita gini gini aja.

Bukan bosen, tapi mendekati itu.

Gue mencoba mencari tahu apa yang salah dari diri gue sebagai bahan introspeksi. Karena lagi, salah ngomong malah bikin kita berantem lagi.

Gue gak bilang kalo gue cuman usaha sendirian ngeberesin ini. Gue tau dia tipe orang yang gak mau ribet. Cenderung milih gak peka padahal peka supaya dijelasin, tapi kalo dijelasin malah ngambek.

Gue percaya dia juga usaha. Tapi ya Allah, kenapa gue gak bisa beresin masalah gue disaat gue membantu banyak masalah orang?

Ketika melihat orang orang itu lalu lalang, gue pun berpikir.. Pasti mereka juga gak langsung bahagia ataupun gak langsung berantem. Pasti ada saat naik dan turun. Gak mungkin mulus mulus aja.

Sama seperti gue sama dia. Beberapa bulan yang lalu masih manis manis aja. Tapi giliran ada masalah, udah mulai bermasalah, udah bawa perasaan kemana mana, nah tuh berantem.

Kenapa pdkt itu lebih asik?
Kenapa menyatukan dua keinginan itu sulit?
Kenapa harus begitu?

Gue percaya diantara gue sama dia ada yang lebih pake otak dan lebih pake hati. But somehow... will we make this works?


For the sake of long distance relationship, other person between us and the story of "sekarang kita beda, gak kayak dulu" :)









Selamat sore, Disneyland. Semoga cepet ketemu wifi. Rindu.



You may also like

1 comment:

  1. Kenapa pdkt lebih asik? Karena di situ kita berjuang tanpa mempertanyakan apapun. \:p/

    ReplyDelete

Leave me some comment! Thank you, guys:}