Heavenly Blessed: Mengerti Untuk Dimengerti #7

Saya gak pernah ada niatan sahabatan sama dia. Tapi dia dateng tiba-tiba di hidup saya setelah 3 tahun pisah. Dulu kita sempet satu SD. Kita malah jadi deket banget gara-gara sekelas. Dan di hari-hari pertamanya dia bawa mobil, dia rela nganter saya keliling kota supaya saya berhenti nangis. Inget banget, Ramadhan 2 tahun yang lalu...



Namanya Anindita Pancarani. Orang normal akan panggil dia Taci, orang yang gak normal manggil dia Dita. Tapi saya manggil dia Nindi. Dia sahabat saya yang baru aja keterima di FK UGM. Saya juga kaget, bukan kalian doang kok. Nindi yang super begajulan bakal jadi dokter;')

Sahabatan sama Nindi jauh lebih simpel daripada sahabatan sama Bigboss (Gestu). Nindi sangat mengerti, jarang ngambek dan cenderung sabar setengah mati. Nindi tahu gimana caranya ngehibur saya dan sekaligus negur saya. Nindi pernah marah sama saya, tapi dia gak pernah biarin saya nangis sendirian.

Kasarnya, dia mengerti saya supaya saya juga mengerti dia..

Dari sahabatan sama dia, saya ngerti arti memberi sebanyak mungkin. Mungkin gak lewat materi, tapi waktu dan kesempatan untuk memperbaiki keadaan ketika satu sama lain kecewa. Sayang itu gak cukup disebut dimulut, jalan sekali dua kali atau foto bareng dengan gaya paling hits. Tapi mau ngertiin dan dengerin..

Nindi jarang kasih solusi, bisa dihitung jari.. Tapi Nindi selalu dengerin. Karena dia juga pengen saya dengerin. Saya belajar kata "saling" ketika sahabatan sama dia. Saya gak berharap muluk muluk. Cukup dia lancar belajarnya, dapet temen dan bahagia di Yogyakarta aja.

Saya sudah seneng. Saya sudah bersyukur bisa sahabatan sama dia...





You may also like

2 comments:

  1. Karena sudah tahu arti memberi, sekarang pertanyaannya apa sih arti memberi? :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. AHAHA nice question kak, nanti says bahas;)

      Delete

Leave me some comment! Thank you, guys:}