Oh, ini patah hati?

Sebelumnya, gue mau nge-play lagu ini dong...


Enggak, gue gak bermaksud promosi kok. Hehehe. Askfm gue penuh pada minta gue cerita.. Katanya gue udah lama gak cerita.. Bahkan cerita tentang kelulusan pun enggak.

Hmm.. Gimana ya? Sebenernya di kepala gue banyak banget yang mau gue ceritain, but somehow.. Kalo gue mulai menulis, yang ada cuman pengen nangis hehehe. Gue tahu sih sebagian dari kalian bakal ngakak dan mencela, sebagian lagi bakal bilang "anjir makin lebay ni bocah" wkwk tapi begitulah keadaannya.

Bukan cuman lagi kacau, tapi berantakan rasanya...

Gue sudah siap memulai hidup baru di LSPR tapi gue gak nyangka kelulusan akan seberat ini. Bukan cuman kehilangan sahabat, temen atau "pacar" dalam hidup. Tapi rasanya.. Rasanya bener bener kacau sampe pengen nangis terus.

Gue sering nulis tentang patah hati, tapi setelah nonton Koala Kumal (reviewnya up tanggal 5 ya), gue makin ngerasa patah hati gue yang kemarin kemarin tuh belum ada apa-apanya. Kali ini, semuanya semakin menjadi jadi.

Dikala semua orang sibuk sama hidupnya masing masing, gue mulai menata kehidupan gue, cari kerja, cari kesibukan, gue baru aja "putus" sama cowok gue, temen temen gue yang pada nyebar..... Dan gue sadar komunikasi gue sama banyak orang jadi jelek banget. 

Lagu ini seakan akan menggambarkan gue dengan banyak orang; we don't talk anymore like we used to do.

Gue harus putus karena jarak, gue harus kehilangan kontak sama sahabat gue gara-gara ceweknya gak suka cowoknya ngobrol sama cewek lain, gue harus siap ditinggal sahabat  gue pergi jauh tanpa kabar nantinya, gue harus kehilangan sahabat gue yang DULU karena mereka semua udah berubah...

Gue harus menghadapi orang orang yang minta gue ada disaat gue gak bisa handle semua orang.. Gue harus menghadapi orang yang mengacuhkan gue padahal gue peduli setengah mati.. Gue harus menghadapi mereka yang sibuk kepoin hidup gue cuman buat mengolok-oloknya..

Rasanya sakit... Sakit sampe gue gak bisa ngerasa apa-apa lagi.

Gue cuman bisa tiduran sambil nonton drama Korea. Atau kalo udah gak sanggup, gue buka laptop dan nulis cerpen, setidaknya unek unek gue keluar. Cuman itu...

Jadi menurut gue, patah hati terhebat adalah ketika hati kamu terlalu penuh untuk kamu beresin, ketika kamu udah gak bisa ngobrol sama orang orang yang kamu sayang seperti biasanya, ketika kamu udah gak bisa ngerasain apa apa lagi.

Kenapa orang yang gue sayang harus pergi jauh?
Kenapa orang yang gue perjuangin memilih untuk giving up?
Kenapa orang yang gue anggap sahabat malah lebih mentingin orang lain?

Kenapa?

Tapi mau gimana pun gue berusaha, lebih care sama mereka, mengorbankan kepentingan gue, berusaha berjuang segimanapun.. Kalo sudah saatnya, gak ada yang bisa nolong lagi. Suasana akan membuat jarak yang nyata dan bekerja sama dengan waktu supaya membuat sang pemilik hati menyadarinya. 

Pilihannya hanya dua; ditinggal atau meninggalkan?

Tapi toh.. Akhirnya... Sama sama pergi, kan?

Sampe akhirnya gue ngobrol sama Sanu, sahabat gue.. Dan menyimpulkan.. Bahwa pada akhirnya.... Kita akan dipisahkan dengan orang orang yang kita sayang untuk belajar memulai sesuatu yang baru, membuka hari baru dan gak berhenti disitu-situ aja.

Dan itulah kegelisahan gue selama ini......

Gue tau mereka harus pergi, tapi gue gak siap. Gue bikin excuse sangat banyak supaya mereka stay. Tapi gimana pun ceritanya, kita semua harus mulai cerita baru kan?


Gue gak tahu ini perasaan apa sampai akhirnya gue sadar.... Ketika kamu ditinggalkan atau meninggalkan seseorang saat lagi sayang-sayangnya... Untuk alasan apapun... Itulah yang disebut patah hati.


You may also like

4 comments:

  1. Setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan, roda kehidupan mah udah dari sono nya gitu.. cuman tinggal kitanya aja gimana caranya buat cepet terbiasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa karena terbiasa, jadi harus latihan dulu ya kak?:D

      Delete
  2. Semua yang bernyawa suatu saat akan mati. Kita semua pasti akan mengalaminya, melihat orang-orang terdekat kita pergi satu demi satu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kita harus selalu siap untuk kehilangan, iya kan?

      Delete

Leave me some comment! Thank you, guys:}