Ini gak ada yang mau nolong? | MY CAR ACCIDENT STORY

Siang ini gue emang punya rencana makan siang sama Teh Shifa lalu jemput Deniz sekalian ketemu Nadya juga tadinya. Gue sama Shifa makan di PH Kartini dengan sangat kenyang. Lalu kami jemput keponakan gue tuh Deniz di sekolah SD nya di Jalan Cipto Mangunkusumo.


Everything was fine until gue mau belok ke arah jalan sekolah Deniz. Di arah kiri gue ada angkot yang mulai melambat saat gue masuk, gue pun tenang tenang aja but then saat gue jalan agak depan lagi tiba-tiba sebuah motor nabrak gue dan gue. Cuman. Bisa. Ngomong. "Demi Allah sih anjir becanda aja."

Alih alih otak gue pun dengan cepat mengulang adegan tadi dan baru sadar kalo motor tersebut nyalip si angkot dari sebelah kiri which is bego. Karena gak mau banyak urusan jadi gue langsung suruh dia minggir jangan dipinggir jalan. Gue sama Shifa sama sama panik. Gue samperin si pengemudi sepeda motor itu. Seorang anak SMA dengan adeknya yang SMP dia bonceng dan motor tanpa spion standar.. If I'm not mistaken.

Then tu bocah berkelit gue yang kenceng katanya bawa motornya sampe gue bilang "lu punya sim kagak?" dan dia pun terdiam. Tapi dari cerita ini gue memperhatikan sekitar dan orang orang cuman memperhatikan, melihat dari jauh atau ngomong dengan suara ngumpet ngumpet. Seakan akan mereka gak mau terseret kalo sampe kebawa ke jalur hukum atau mereka emang udah gak peduli.

Gak ada lho yang nolongin anak itu.

Akhirnya gue mau bawa anak itu ke RS tapi tu orang masih ngerasa gak bersalah juga. Menurut Shifa tangannya anak itu keseleo nyerempet hampir patah. Cuman ada bapak bapak yang sibuk "udah pulang bawa ke tukang urut" sama yang sibuk ngerubungin mobil gue. Tapi ada yang berniat nolong? Gak ada. Jadi adenya pun gue suruh bawa dia balik ke rumah setelah gue ceramahin. Adenya cuman cengengesan sambil minta maaf.

Yeuh.. Dek dek..

Gue belajar banget hari ini. Yaris gue sih gak penyok sampe gimana banget but still my car is penyok gan. Gimana sih rasanya, pengen nuntut tapi gak bisa?! Kudu hati hati bangetlah bawa mobil jaman sekarang karena even you're right, nobody wants to be "the bad guy" nya. Dan motor apalagi. Mau dia yang salah juga pasti mobil yang bakal lebih penyok.

Dan.. Gue baru sadar bahwa.. Kok Indonesia jadi gini? Yang katanya ramah dan berbudi saling menolong kenapa malah jadiin hal kaya gini sebagai tontonan dan gunjingan dari jauh? Individualisnya makin tinggi. Bahkan di kota kelas menengah kaya Cirebon aja gak ada orang yang sigap mau nolong sesama. Itu kecelakaan lho.. Kalo elo yang kecelakaan gimana?

Today I learnt much. The world where I live today... Isn't as warm as in the movie.



You may also like

4 comments:

  1. Begitulah indonesia mbak, ketika lagi insiden bukannya ditolong tapi malah ditonton, gue juga pernah ngeliat kejadian seperti itu di jalanan

    ReplyDelete
  2. Jangan antar sampai rumah yah, pengalaman di rumah mereka bisa memutar balik cerita lalu keluarganya bukannya terima kasih malah minta ganti rugilah minta inilah.... :)

    ReplyDelete
  3. Duh, untung kamu baik banget ya anaknya. Padahal suka serem banget kan, yang salah siapa tapi yang ngomel siapa. Tapi itu serem sih malah didiemin doang bukannya ditolongin ya. ._.

    ReplyDelete
  4. Gue juga pernah, waktu pulang kantor, kebetulan bareng anak dan suami. Tiba-tiba motor nyalip. Terus hampir nyerempet mobil gue, dan anehnya malah dia yang marah terus nendang pintu mobil. Anak gue yang lagi tidur kebangun, terus tu orang teriak-teriak . Jelas -jelas yang salah dia >.< begitulah.....

    ReplyDelete

Leave me some comment! Thank you, guys:}