Cinta Tapi Beda

Gue selalu percaya tentang takdir yang akan membawa kita pada orang orang terbaik yang pantas untuk diperjuangkan. Walau beberapa tahun belakangan ini gue sering banget jadi orang yang salah memperjuangkan orang lain, tapi pada saat yang tepat ada orang yang datang dan menawarkan sesuatu yang berbeda.

Dia menyenangkan, sangat menyenangkan. Terlalu menyenangkan untuk sekedar gue anggap sebagai teman. Prospek hidupnya bagus, terbilang cukup bagus karena dia punya tujuan masa depan. Dia sayang keluarganya. Dia peduli pada lingkungannya. Dia konsisten.

Tapi sayangnya.. Kami berbenteng.

(Benteng adalah sebutan untuk berbeda agama)

Ketika beberapa tahun terakhir masalah gue adalah si cowok bosenlah, cuman main main sampai malah milih orang lain daripada gue.. Kali ini masalahnya.. Benteng. Ada benteng yang gak bisa dilewatin.

Pada saat pertama kali kenal dia, gue gak mikir untuk sampai ngerasa nyaman sama dia. Dia malah terbilang freak, pecicilan, gak jelas.. Duh bukan tipe gue banget. Tapi seiring dengan kita ngobrol dan those butterflies on my belly mulai merasakan sparks flynya lagi.. Ya.. Gitu.

"Emang dia siapanya elo?"
"Temen."

Temen cerita.. Temen gue berkeluh kesah.. Temen gue ngemanjain diri gue.. Temen yang akan ngejaga gue.. Temen yang mau gue susahin.. Temen yang mau bikin gue ketawa.. Temen yang mau usaha buat gue;)

Sebenernya di hari di mana kami kirim kiriman KTP, di kepala gue udah mulai berpikir.. Ini gak bener. Kami beda, gak bisa dibawa ke mana mana. Terlebih karena orientasi gue pada cowok selama ini adalah "gue mau serius sama satu orang dan gak mau setengah setengah" jadi akan sangat sulit untuk keadaan berbenteng kayak gini.

Tapi gue bertekad.. Yaudah, kenapa sih enggak? Banyak juga kok yang beda tapi bisa.

Sayangnya si cowok ini punya prinsip yang sebenernya merupakan prinsip gue dulu, tapi gue patahin ketika ketemu sama dia; "gakpapa kalo beda, tapi alangkah lebih baiknya kalo seagama."

Malam itu cukup panas mengingat pertemuan singkat kami membuat kami ngerasa udah kenal lama satu sama lain. Issue tentang kepercayaan emang gak bisa bohong deh, sensitif banget. Gue pengen mundur, demi apapun. Gue pengen mundur. Tapi dasar hati sama otak gak pernah nyambung, gue ngerasa nyaman banget sama dia. Gak perlu lah gue ceritain senyaman apa yang jelas.. Gue gak perlu begging for his attention. Gue gak perlu minta minta dia buat ngasih. Dia akan memberikan gue bahkan tanpa gue meminta.

Dia memberikan waktunya.

Kenapa gue merasa sangat senang dengan hal kayak gini? Dia pernah bilang sama gue kalo gue ngambek lagi, dia gak akan dateng ke apartemen gue sambil bawa bunga dan coklat. Dia bilang itu gak penting. Dan gue langsung bilang IYA GUE JUGA GAK SUKA! Karena menurut gue, orang akan dianggap penting dan berharga ketika dia menerima waktu dari seseorang. Waktu itu mahal, gengs. 

Cowok ini individualis banget tapi gue tahu dia sangat sangat baik sama orang orang. Tapi sangat honor buat gue saat gue tahu dia mau berusaha untuk ngabarin gue sesuai permintaan gue. Dia mau memberikan apa yang gue minta even waktunya cuman sedikit.

Sampai akhirnya....

Gue berpikir, mau dibawa kemana?

Gue sempet mikir, yaudah jalanin aja yuk, have fun! Tapi gue ke LSPR itu punya goals dan hal kayak gini itu gak ada ujungnya. Di umur segini, emanglah terlalu dini buat ngomongin pasangan hidup, tapi.... Tapi ini emang gak bisa dibawa kemana mana:{

Karena Gestu gak ada, gue pun nanya Ridho. Gue bilang, "Dho kalo cowokku bukan Islam, apa gakpapa?" dan dia langsung jawab, "apa tujuan kamu pacaran kalo gitu?"

Yha.. Benteng. 

Dan ketika gue ngomongin ini lagi sama cowok itu, ya kami gak bisa dibawa kemana mana. Bisa aja kok, pacaran tuh, seru seruan, nah kalo udah cinta banget, pasti maunya nikah. Terus siapa yang mau ngalah? Kami sama sama kuat. Kedengerannya kolot sih, tapi kalo gue pikir pikir bener juga.... Ngapain mulai kalo tahu akhirnya bakal berantakan?

Gue gak menyesal kenal dia. Dia merubah 180 derajat mindset gue tentang kehidupan.

Dia yang selalu marah marah kalo gue gak tidur, gue bilang mau bolos kelas aja, gue males belajar.. Dia ada disitu, right where he should be, tanpa perlu punya status sama gue. Walau sebenernya gue kesel juga sih kalo orang nanya, "emang lo siapanya dia?"

Ya gue kalo jawab temen kan kayak.. Errr.. Tapi emang sih, kami cuman temenan.

Temen rasa pacar. Yha baper.

Malam ini dia bilang, hidup gue masih panjang banget, sama seperti dia. Kami sama sama punya goals di LSPR, dan kayaknya kalo cuman pake konsep "jalanin aja" it will ruined everything. Karena pada akhirnya, kami pisah. Jadi what's  the point of our relationship?

Coba tebak, gue nangis gak?

Jelas, nangis. Rasanya patah hati terhebat yang nangis lagi pun udah gak ada air matanya keluar. Kenapa ya.. Gue bisa ketemu sama cowok yang ngtreat gue WAY MUCH BETTER THAN EVERYONEEEEE tapi.. Di keadaan yang tidak mendukung?

Terus kenapa Tuhanku dan Tuhannya mempertemukan kami?

Dia punya prinsip untuk gak pacaran sama temen sendiri, karena setelah pacaran dan putus, pasti bakal jadi canggung dan kehilangan temen. Karena dia, gue bisa ngobrol sama mantan gue lagi dan LITERALLY forgiving semua ke-brengsek-an dia karena kami mulai dari sahabatan...

Oh I'm so sorry, ini gue nangis lagi.

"Is it the best for us?" Gue tanya dia dengan suara parau khas insomnia jam 3 pagi.
Dia mendesah, "ya.. Kamu emang punya cara lain? Emang gak bisa dibawa kemana mana.. Kamu mau kita kawin lari?"

Gue pun terdiam.

Gue sempat berpikir untuk minta dia tetap stay, tetap "berusaha" bersama  gue, tapi itu sama aja menentang prinsipnya. Dan prinsipnya tetap berpegang pada Agamanya. Dia gak mau ninggalin Agamanya. Sama seperti gue yang gak mau ninggalin Agama gue.

"Lebih baik gini, sebelum lebih jauh lagi.."

Jujur gue merasa dia ada benarnya juga. Kami beruntung, bisa mengerem sebelum kebablasan. Kalo udah cinta, kita bakal lupa sama semua hal. Orang tua belum tentu setuju, kita juga melawan ajaran agama. Jadi apa itu cinta?

Ada sih orang orang yang beruntung bisa melakukannya, tapi itu bukan gue dan dia. Keluarga gue gak bisa menerima konsep beda agama dan dia gak bisa pacaran dengan beda agama.

Kami punya batasan yang jauh lebih luas daripada kita sudah terlalu dekat untuk menjadi lebih dari sekedar sahabat.

Sebenarnya tanpa kami membicarakan masalah kami berdua, kami sudah cukup bahagia, kok. Tapi beginilah kehidupan wanita dan pria sebenarnya, gak ada yang namanya pertemanan murni kalo hati sudah ikut andil dalam hubungannya. Jadi ya cuman bisa menegaskan kalo gak bisa lebih atau mencoba untuk menjadi lebih.

Sayangnya, cowok ini, dia tidak mau mencoba, ketika gue sudah meruntuhkan prinsip gue.

At first, gue berpikir dia omdo banget, ngomong doang! Dia yang bilang tentang berusaha dan gak usah mulai kalo gak niat. Tapi disisi lain... Gue mulai bisa tersenyum kecil.

Allah mempertemukan gue dengan dia untuk menyadarkan gue bahwa di dunia ini tuh banyak hal yang bisa gue lakukan lebih dari sekedar nyari pacar dan melakukan stuff like that. Gue bisa bahagia tanpa adanya status pacaran. Dan gue punya kehidupan yang sangat sangat membahagiakan kalo gue tinggalin cuman buat ngurusin ginian.

Dia selalu mendukung gue, membuat gue percaya kalo gue mampu, membuat gue gak takut untuk melangkah. Dia definisi dari seorang kesatria sebenarnya, dia tidak menetap tapi dia akan selalu datang untuk menolong gue dari keterpurukan.

Sampai akhirnya gue bisa cerita tentang Greys sama dia.. Gue ngerasa, mungkin ini apa yang Greys bilang sebelum dia pergi; jangan terjebak sama cinta, jalanin aja dulu hidup kamu, nanti kalo kamu sukses juga dia datang sendiri.

Pengen banget deh gue bilang sama si dia, kenapa sih lo gak mau usahain gue? Kenapa sih lo nyerah gitu aja? Kita bisa kok. Kita kan cuman berbenteng aja......

Tapi benteng itu gak bisa disebut "cuman" dan kalo pada dasarnya emang gak bisa, ya gak bakal bisa...

Gue yakin kalo kami gak berbenteng, kami pasti sudah memperjuangkan satu sama lain. Karena dia bisa membuat gue merasa kalo gue worth it, seperti gue yang merasa dia pantas  untuk diperjuangkan.


Sampai akhirnya dia bilang, "useless kalo kita cuman jalanin jalanin aja, terus putus.. Buat apa? Mending kita urusin kuliah kita yang bener dulu. Kalo kamu mau pergi silahkan aja. Tapi aku gak akan nahan kamu karena aku juga punya kehidupan, aku punya keluargaku, aku punya masa depanku. Dan kamupun begitu."

"Kamu gak akan ninggalin aku kan?"
"Ntar juga kamu pasti lupa sama aku, lupa sama kita. Lupa sama cina jahat ini."
Gue menggerutu, "apaan sih.. Tapi janji sama aku, kalo kamu menemukan orang itu, kamu harus kasih tau aku."
"Kamu juga ya. Kamu pasti bahagia."


Wow.

Kali ini gue harus berhadapan dengan prinsip, bukan cuman dengan emosi. Berulang kali dia bilang, "kamu gak boleh nangis lagi. Kalo kamu nangis, kita gak usah kenal lagi. Aku gak akan bicara lagi sama kamu."


Gue nangis, bukan karena gue pengen nahan dia. Gue tahu betul posisinya, kami emang gak punya jalan. Tapi gue nangis karena gue merasa kesal, kenapa gue harus bertemu dengan orang yang tepat dengan keadaan seperti ini?

"Di Islam, cowok itu jadi Imam, dia yang ngelead istrinya buat kembali dengan jalan yang benar. Di agama kamu gimana?"
Dia berdehem, "di agamaku kalau mau menikah juga harus mengadakan acara semacam di baptis dulu, jadi dia benar benar serius dengan agamanya."


Rasanya ingin bilang seharusnya perbedaan bisa menyatukan kami. Tapi perbedaan ini bukan sekedar kebiasaan, status sosial, suku dan budaya. Agama. Fondasi kehidupan kami.

Malam itu dia nanya sama gue, "emang kamu mau pindah agama?"

Tenang, gengs. I said no. As I asked him, "kalo kamu?" dan dia jawab langsung, "probably not.. But my mom said it's up to me."

Seketika itu juga saat gue teringat obrolan kami, gue langsung bilang sama dia, "aku gakpapa kok. Ini yang terbaik kan buat kita?"
"Iya, cuman ini satu satunya jalan. Aku gak tahu lagi harus gimana.. Maafin aku, tapi ini emang prinsipku. Ini salahku-"
"Bukan, bukan salah kamu. Harusnya dari awal aku yang berhenti, tahu diri, udah tahu beda, mau diapain lagi?"
"Jangan salahin Agama. Jangan salahin siapa siapa. Tuhan kamu dan Tuhanku gak salah. Keadaannya aja yang gak bisa diapa apain.. Sekali lagi maafin aku."


Dan untuk pertama kalinya, gue bisa merelakan seseorang dengan sesederhana ini. Tidak banyak yang berhasil dalam cerita beda agama, meski harus pindah agama atau tetap di agama mereka. Meski cinta memang tidak pernah rasional.

Tuhan kami mempertemukan dan memisahkan kami untuk alasan. Jadi betapa beruntung dan bersyukurnya aku untuk menyayangi orang yang lebih menyayangi Tuhannya daripada aku sendiri;)

Untuk kamu yang mencintai seseorang dan berbenteng, yang kuat ya.. Aku, aku baru sampai tahap ini saja sudah dilema dan sedih. Gimana kalo kalian.. Sudah jauh? Aku gak kebayang harus gimana..


"Are we clear now? Cukup jadi aku dan kamu yang sekarang, kita gak bisa lebih. Jangan inget inget aku terus ya..  Kamu harus bisa dapetin goals kamu disini, kita pasti bisa."


Semoga akan ada perempuan yang menemani kamu sembahyang di Vihara, begitupula aku yang akan diimami solat di Masjid oleh seorang pria baik. Kita pasti bahagia, insya Allah ya, aamiin;)





You may also like

2 comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}