"You deserve someone better."

Gue gak ngerti gimana caranya dia memberhentikan kami yang biasanya punya waktu sama-sama.

Seperti yang dia bilang malam itu, dia rela buat gue block dan gue tinggalkan asal gue gak nangis lagi. Dia mau main lagi sama gue kalo gue udah bener-bener lupain dia.

Tapi coba gue tanya sama kalian. Sedih gak sih ketika biasanya orang itu jadi orang yang akan sangat excited untuk bicara sama kalian dan turns into someone differrent?

Gue tahu sih, setelah memutuskan pisah dan gak bisa dibawa kemana mana, pasti ganjal aja untuk tetep ngobrol dan chat seperti biasanya. Gue gak benci sama dia, tapi boleh gak sih gue bilang kecewa?

Dia masuk ke kehidupan gue dengan uncontrollably nice dan walk away juga dengan sangat tidak disangka. Gue gak bisa nyalahin dia juga sih, toh sebenernya dia ngelakuin ini biar gue gak terus terusan terjebak untuk nyaman sama dia.

Tapi, tetep aneh aja.

Banyak temen gue yang bilang, "you deserve someone better" then gue pengen nanya, apakah gue harus bersyukur atas punya orang yang sangat perhatian sama gue dan tibatiba pergi.. Atau gue harus bilang, oh yaudah, gakpapa dia gak ada lagi, gue bisa cari yang baru?

Dia juga mungkin sudah punya seseorang yang baru, pikir gue.

Gue harus gimana ya?

Gue mencoba untuk tetap membuat keadaan sama seperti dulu. Tapi dia malah yang bikin jarak, entah apa tujuannya.

Terus kenapa dong dulu lo mau segitu deepernya sama gue? Lo tau kan, kita beda? Lo tau kan, cewe dan cowo, dekat secara cepat, gak mungkin dong kalo perasaan gak ikut campur juga?

Kata orang gue harus bersyukur, karena kami memutuskan untuk jaga jarak, atau sebenarnya dia sih yang mutusin, ketika kami belum masuk fase terlalu sayang untuk ninggalin. Tapi menurut gue sih enggak.

Gue yang udah males banget sama cowok, akhirnya membuka diri untuk oke deh gue mau even beda, kita jadikan teman dekat, oke deh asik juga, terus gue ditinggal dengan alasan "kita beda" yang bisa gue terima. Gue terima itu dengan case kita jangan tinggalin satu sama lain, tapi kalo gini caranya?

Jadi buat apa gue berpikir gue deserve someone better, kalo the previous one yang sama gue aja setelah selesai sama gue meninggalkan gue gitu aja? Berarti gue gak segitu worth it-nya dong?

Jadi ini lho guys yang namanya perasaan.

Gimana perasaan bisa merubah keadaan sedemikian rupa sehingga kamu merasa kamu pantas dicintai dan diperlakukan baik. Hingga akhirnya kamu sendiri yang malah jadi bertanya tanya, "masa sih gue pantes dapetin yang baik? Ini aja gak becus gue."




Kecewa. Satu kata yang gak pernah gue ucapkan, tapi entah kenapa, gue pengen dia tahu, gue kecewa sama dia.



You may also like

2 comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}