Question of The Week: Kenapa bisa friendzone?

Satu satunya hal yang gue inget dari Ridho adalah "jangan friendzone lagi ya, Ti. Ntar repot, dengerin woy kalo dikasih tau!" dan iya, gue dengerin kok Dho. Sekarang gue punya dua teman cowok yang cukup dekat dengan gue dan dua duanya udah gue bilangin, "awas lo kalo sampe suka sama gue, karena gue gak akan suka sama elo berdua." WKWKWK. Kalo friendzone juga aku akan milih milih gak sama kalian:{ #eh NICKY RECEHKU DAN JOJO RECEHKUUUU! 


Grup yang diperuntukkan jika saya ingin curhat, saya gak usah copas, 
jadi langsung aja ke dua-duanya:{

Okay, back then.

Jadi salah satu pembaca gue bertanya, "kak kenapa bisa friendzone?"

Sebenarnya friendzone sudah sering gue bahas bahkan di dua novel gue; Speak Now dan The Reason is You. Alasan dari friendzone itu bermacam-macam. Kadang kita sendiri gak sadar kalo kita udah ada di zona sampah itu sampai akhirnya lagu "Just a Friend To You" terasa sangat menyakitkan kalo didengerin...


Menurut gue friendzone itu sebenernya gak cuman di dasari dari orang yang gampang baper. Misalnya ya, elo habis putus menyudahi hubungan lo sama seseorang. Elo akan lebih sering bersama teman dan sahabat sahabat lo yang otomatis membuat elo akan lebih nyaman pada mereka. Untuk sebagian orang, hal semacam ini bukanlah masalah. Apalagi mereka yang bisa menentukan kalo emang temen ya temen aja. Cuman hati siapa yang tahu sih?

Ada beberapa friendzone yang terjadi karena keterbiasaaan. Misalnya, biasa ketemu, biasa bercanda, biasa ngobrol. Gue percaya banget deh adegan di FTV yang berantem, ejek ejekan sampe ngejailin satu sama lain emang awal dari cinta itu bersemi EAK. Gue pernah ngalamin itu beberapa kali, sama temen deket gue.

Ada juga friendzone karena gak sengaja. Misalnya, lagi kosong dan tiba-tiba dibikin nyaman. Tapi kadang yang kayak  gini sebenernya gak bisa bener bener disebut perasaan karena gue yakin dia sendiri gak bisa menentukan mau jadi temen doang atau lebih. Hal ini malah yang ngerusak persahabatan.

Ada juga friendzone yang karena iseng. Sumpah deh ya Allah, my Alicers, jangan pada iseng friendzone. Gue aja kejebak dari SMP sampe beberapa minggu awal kuliah. Itu terlalu lama dan sampe pada titik di mana setiap kali gue atau dia "berakhir" dengan orang orang brengsek itu (eak), gue akan bilang "udah deh elo sama gue aja, gue pasti mau kok sama elo" :{ Sebenernya kalo dia mau sih dari kemarin kemarin juga gue udah sama dia kali HAHAHA dianya aja yang gak mau:{

Dan yang terakhir ada yang karena suka, gak bisa bareng jadi milih temenan aja. Nah friendzone macam ini ya.. Gue cuman bisa bilang semangat aja;) Capek lho;)

Seperti yang udah gue bahas di berjuta juta post gue yang dahulu, sebaiknya pikir pikir lagi kalo friendzone. Pengalaman friendzone paling tolol gue adalah hampir 6 tahun gue balik lagi dan balik lagi sama cowok yang sama. Emang enak sih kalo suka sama temen deket atau sahabat sendiri, tapi serius deh ngomong "iya lo sama dia aja" setiap kali orang itu cerita soal gebetan barunya adalah the worst feeling ever:">

Kalo lo ngerasa lo kena "friendzone" di mana elo sangat nyaman sama sahabat lo, ada percikan cemburu setiap tau dia sama yang lain, lo harus berpikir serius; perasaan lo ini beneran atau cuman bercandaan?

Kadang kita salah memosisikan perasaan kita sampai kita pun memilih langkah yang kurang tepat. Apakah lo suka sama dia karena mengagumi dia, nyaman sama dia atau ingin memiliki dia. Kalo friendzone, kita gak bisa bilang "udah deh jalanin aja" karena lo akan menyakiti diri lo sendiri. Jauh lebih sakit daripada sekedar tau orang yang lo suka itu sukanya sama orang lain;>

Ada pertanyaan, "apakah friendzone itu perasaan beneran atau cuman penasaran? Gimana caranya keluar dari friendzone?"

Gue gak bisa jawab exactly iya lo cuman penasaran atau enggak itu perasaan lo beneran. Lo sendiri yang tahu jawabannya. Coba renungkan, kalo lo mulai merubah rasa nyaman itu jadi sekedar sahabatan, apakah berdampak besar ke kehidupan lo? Kalo lo mempertahankan dia sebagai "gebetan" lo, apakah gak bermasalah sama persahabatan kalian?

Karena jujur, setelah 6 tahun full of shits, gue gak mau lagi terjebak friendzone. Di minggu minggu pertama gue kuliah, setiap malam gue mimpiin orang itu. Nangis setiap pagi saking kangennya karena setelah 6 tahun, baru pertama kalinya gue gak punya alasan untuk run to him atau sekedar telpon dia karena kami jauh, literally jauh. Sampai akhirnya gue pada satu titik di mana ini semua rasanya konyol. Perasaan gue, keinginan gue, semuanya gak bisa gue wujudkan. 

Gue percaya kita jatuh cinta untuk bahagia dan membahagiakan orang tersebut. Ketika gue jatuh cinta sama sahabat gue, gue percaya dia berusaha untuk membalas perasaan gue. Tapi ketika dia gak bisa, masa gue tetep stay dan usahain dia? Bukannya malah menyakiti dia dan diri gue sendiri?

Awalnya gue cuman ngerasa penasaran sama dia, 6 tahun yang lalu, gue ingat betul. Semua cuman berdasar dari penasaran. Tapi karena gue gak mikirin mau dibawa kemana perasaan ini, gue malah terjebak dan berakhir gue gak bisa kemana mana. Percaya gak percaya setiap cowok cowok yang deket sama gue akan gue bandingkan sama dia. Hal itu yang buat gue akan selalu balik sama dia ketika gue dan cowok cowok tersebut berpisah.

Sampai akhirnya gue pernah di titik di mana gue sayang banget sama dia like, sumpah ya lo sama gue aja kali ngapain dah kita cari cari orang lain lagi. Cuman itulah friendzone, gue percaya dia sayang sama gue, tapi ada batasan yang gak bisa kita lewatin. Ada benteng yang gak bisa kita runtuhin.

Kasarnya, kalo udah sahabatan lama begini, kadang sayang buat cuman mulai untuk sesuatu yang gak pasti.

Setiap pulang dari London School Radio, gue akan jalan sambil liat gedung gedung tinggi dengan lampu lampu layaknya bintang. Gue selalu kangen sama dia. Gue selalu pengen bawa dia ke dunia gue yang sekarang. Tapi dunia gue dan dunia dia sudah benar benar berbeda jadi setiap intuisi itu kembali kepada dia, gue akan bilang pada hati gue; sudah, cukup. Sebatas sahabat saja.

Dan begitulah cara gue keluar dari friendzone gue.


Gue merelakan dia keluar dari dunia gue, seperti gue juga yang sudah gak berada di dunianya lagi. Dia bukan lagi prioritas utama gue, dia bukan lagi orang yang akan gue ingat setiap kali gue ngerasa bahagia dan sedih.

Karena perasaan sayang pada persahabatan kita lebih besar daripada rasa ingin memiliki gue akan diri dia. Jadi.....



Jangan friendzone kalo gak mau gak bisa move on;)


Demi Allah gue mau presentasi PR dan gue malah curhat jadinya, bye everyone.





Beberapa hari sebelum kepergian gue ke Jakarta...

Hari itu gue gak tahu dia di Cirebon juga. Gue cuman jalan di Mall yang rame banget kayak pasar ayam. Intuisi gue tiba tiba mengatakan, gue pengen ah fotoin ini dan chat ke dia, seperti biasanya. Tapi ketika gue berjalan beberapa langkah dan menoleh, gue melihat ada dia.

Gue lari, ngejer dia, dia gak langsung berhenti. Kami akhirnya ketemu, gue nangis, dia biasa aja, cuman senyum. Gue marah kenapa dia gak bilang dia di Cirebon, dia cuman bilang, "maaf aku gak bisa lama lama".

Lalu saking marahnya gue bilang, "yaudah aku mau pulang aja" dan dia bilang "iya hati hati ya" dan gue berbalik jalan ninggalin dia. Tanpa menoleh sekalipun. Sementara dia tetap berdiri di tempatnya sampai gue keluar dari toko tersebut.

Gue bisa aja lari lagi masuk dan kejar dia.
Tapi gue gak mau lagi.


Setelah itu dia chat gue, tapi gak gue baca sampe akhirnya dia pergi. Setelah gue buka, gue baru tahu, dia minta maaf..

"Maaf gak bisa nyapa, udah berusaha manggil tapi tetep gak nyaut. Lagian gak boleh jalan jalan di tempat umum sama temen atau nyamperin temen. Maaf ya.."

Gue nangis.

Setelah gue pindah, selama seminggu dia selalu mampir di mimpi gue. Gue nangis setiap bangun, gue nangis setiap solat. Kenapa gue nyiksa diri gue sendiri? Toh sahabat gue akan lebih bahagia jika gue gak merasakan hal ini.

Dia pernah bilang, "kalo kita pacaran, kita gak akan bisa kayak gini. Aku gak mau."

Iya ya?

Kadang terlalu dekat malah bikin kita gak bisa berjalan lebih jauh.

Sekarang, setiap kali lagi jalan sendirian, lihat langit, lihat awan atau lampu malam dari gedung gedung tinggi itu, gue cuman berbisik, "gue baik-baik aja, semoga elo juga ya."


Dan begitulah gue percaya bahwa friendzone akan berakhir tepat pada saat kamu bisa merelakannya. Jadi gak usah capek capek paksain diri buat move on atau usahain apa yang gak usahain kamu. Ingat, Tuhanmu maha tahu siapa yang pantas untuk berada di samping kamu;)


Yaudah, gue mau PR dulu. Makasih Sarah bikin gue flashback. Ditunggu pertanyaan selanjutnya!;)





You may also like

1 comment:

  1. Mba ngomong2 gue ada tuh disitu, jadi cameo yang dengerin mbak nangis di mobil. Haha hahaha hahhahahaha

    ReplyDelete

Leave me some comment! Thank you, guys:}