Enchante episode 1: Masalah Itu Diselesaikan, Bukan Dipermasalahkan

Seri Enchante ini adalah balasan dari buku yang Natalya tulis sendiri buat gue. 
Maybe she'll write here soon;)

***

Hari itu secara gak sengaja gue ketemu sama seorang cewek yang memberhentikan gue di tangga dekat Auditorium LSPR saat tes urine dan narkoba. Cewek itu nanya sama gue hal yang gue sendiri gak tahu. Dia datang sama nyokapnya dan gue cuman bisa ketawa dan bilang, "maaf Tante saya kurang tahu." Gue kira itu hanya pertemuan "gak sengaja." Taunya pas OSPEK, gue kenalan sama satu cewek namanya Gisel yang sekarang satu kelas sama gue di Mass Communication 20 Excellent. Nah disamping Gisel ada seorang cewek yang akhirnya Gisel kenalin sama gue. Gue cuman senyum doang sambil nyodorin tangan. 


My first impression to this girl, "Chinese pendiem nih, freak nih, fix." Setelah itu dia follow IG gue dan gue followback. Ternyata beberapa saat kemudian kelas pun dibagikan dan gue sekelas sama dia. Pagi itu sebelum masuk kelas, gue chat dia minta duduk sebelahan. Taunya dia dateng telat dan gue udah duduk sendiri di depan. Tapi beberapa hari kemudian dia duduk di samping gue terus paling depan karena jajaran belakang udah diisi.



I know it sounds freak, but since the very first day she sits next to me, gue tau dia bakal jadi tempat cerita yang baik untuk gue. And that's how our story begin...



***

Saat itu gue baru tau kalo Natalya Berliani adalah orang paling baperan, lebih  baperan daripada gue. Ketika pertemanan kami semakin dekat, gue lagi deket sama seorang cowok which is fokus gue terpecah antara club Radio, kelas, temenan dan cowok itu. Gue tuh bukan tipikal yang chat terus menerus sama temen gue dan menurut gue, gue akan selalu ketemu sama dia. Jadi kenapa gue harus chat dia terus?

Meanwhile kalo gue cuman ngeread atau langsung endchat chatnya Natalya secara gak sengaja, dia akan bete sama gue. Natal selalu nempel sama gue, dimana pun ada gue pasti ada Natal. Natal selalu tau cerita gue bahkan hal yang gak pernah gue ceritain ke orang lain. Belakangan ketika gue semakin sibuk dengan radio dan dia belum sibuk sibuk amat sama clubnya, gue merasa ada yang salah dengan pertemanan kami. Gue takut banget Natal cuman berputar putar sama gue aja. Apalagi dengan kepribadian Natal yang gak seterbuka gue. 

Akhirnya gue memutuskan kasih jarak sama dia dan gue tes keberanian dia. Kalo dia anggap gue teman baik, dia gak akan ninggalin gue gitu aja. Dia pasti berusaha membereskan jarak yang menjauhkan kami. Gue hanya gak ingin ketika gue semakin sibuk, gue gak bisa lagi nemenin dia kemana mana. Tapi ternyata sesuai dugaan gue, Natal kuat dan Natal beneran temen baik buat gue. Dia pun ajak gue ngobrol, kami nangis berdua di usia pertemanan hampir 3 bulan dan gue pun menyadari setelah ini kami akan lebih mudah melewati masalah masalah yang ada.

Bener aja, setelah itu kami kedapatan banyak badai. Baik yang berhubungan dengan kami berdua atau di personal life. Karena dari awal sudah terbiasa membereskan masalah, akhirnya gak ada tuh diem dieman lama dan kesel satu sama lain. Akhirnya kita pun tahu gimana caranya menyampaikan amarah dan menyelesaikan permasalahan yang ada. Gak ada lagi masalah kecil khas anak SMA yang harusnya kelar tapi malah dipermasalahkan sampai berlarut larut dan bikin keadaan makin awkward.

By the way, kalo kalian kurang familiar sama namanya.. Gue sering manggil dia Cece karena dia itu Chinese dan anak perempuan kedua di keluarganya. Jadi dipanggil Cece di rumahnya dan hampir semua orang jadi manggil dia Cece karena gue. Hehehe:p

Berkaca dari pertemanan gue sama Natalya, buat gue sekarang adanya masalah bukan waktunya lagi untuk dijadiin drama, bukan lagi waktunya dipermasalahkan berlarut larut. Masalah dalam hubungan itu perlu, hubungan apapun itu. Karena dengan adanya masalah kita jadi tahu seberapa berharganya hubungan tersebut untuk dipertahankan. 

Gue merasa apapun yang terjadi, kami berdua sama sama memperjuangkan dan gak membesar besarkan. Sehingga gak ada kemungkinan untuk meretakkan apa yang sudah ada. Dan satu lagi yang gue salut adalah karena kami tahu gak baik menaruh janji dan harapan pada satu sama lain, jadi untuk menghindari kekecewaan dan keretakan, kami pun jalanin persahabatan ini ya apa adanya. Kalo lagi males ngomong ya gak ngomong, kalo lagi bete ya diem dulu, kalo lagi sayang banget ya sayang banget.

Gue juga suka di mana kami berdua bisa menghargai satu sama lain. Kalo emang lagi gak mau cerita ya kami gak akan memaksa dan baper. Kalo emang lagi batu gak mau dengerin advice, yaudah, yang penting udah kasih tahu sebagai temen. Kalo berbuat kesalahan, ya mencoba memperbaiki tapi gak usah janji apapun. Baik gue dan Natalya sama sama mengerti bahwa kami gak pernah tahu masa depan, jadi jangan pernah menjanjikan kebersamaan yang terus terusan.

Karena intinya satu, seperti gelas yang digenggam terlalu erat, akhirnya akan retak juga. Kalo dipergunakan dengan baik baik aja, insya Allah pasti bisa bertahan lama;)




Jadi ini cerita episode satu. Mau baca episode dua? ;)


You may also like

No comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}