Ingat Ini Sebelum Mengomentari Orang Lain

"Gue ghibah, kok. Tapi gue ghibah ketika kewajiban gue udah selesai dan gue ghibah tau tempatnya. Jadi jangan belaga menghakimi orang kalo kewajiban lo sendiri belum selesai." - Seseorang yang rasa rasanya sebentar lagi jadi pemilik Indonesia.

#sakingsibuknya #padahalguejugasibuk

***

Tulisan ini gue dedikasikan untuk sekedar menjadi pengingat. Bukan berniat menyindir karena gue cuman gerah setelah denger beberapa temen gue dikomentarin mulu sama sekitarnya tentang hal hal yang menurut gue mulai lebay. Bukan juga berniat ngajarin dan jadi orang suci karena I've been there, cuy. Tapi gue gak lagi begitu.

Jadi, yuk mulai.


***

Gue sedang belajar bertransformasi dari yang sebelumnya "banyak tanya banyak ngomong" menjadi "banyak baca banyak dengar" (dan sejujurnya sangat sulit, sumpah). Karena pada akhirnya gue merasa terlalu banyak yang janggal di hidup ini..

Kenapa masih aja banyak orang yang ribet sama hidup orang lain? Mulai dari cara dia bicara, cara dia bersosialisasi, cara dia kerja, cara dia berpakaian hingga hubungan asmaranya. Banyak di antaranya yang terus menerus berkomentar buruk tentang orang lain namun tidak melakukan perubahan apapun. Setidaknya kalo elo gak bisa merubah sikap dan sifat dia, mulailah berubah dari diri lo. 

Gue punya teman yang sebut saja namanya Ester. Si Ester ini sering banget dijadiin momok ghibahan teman temannya, padahal gue melihatnya dia baik baik aja. Tapi memang cara pandang Ester ini berbeda dengan yang lain. Dia tau visi dan misinya. Dia tau harus melakukan apa untuk mendapatkan mimpinya. Teman teman di sekitarnya malah ngata ngatain dia ambisius lalu mulai bergosip yang gak puguh. 

Maksud gue.. Kalo ada anak pinter.. Kenapa gak ditemenin sih.. Daripada lo liat dari sisi negatifnya, mending lo ambil positifnya dia. Kalo lo ngerasa sikap dia ngerugiin orang lain, kenapa gak berusaha ingetin dia? Ingetin sama nasehatin tuh dua hal yang berbeda. Gak semua orang suka dinasehatin karena pada dasarnya itu cuman bikin perasaan gak nyaman terbentuk antara satu sama lain karena rasanya kayak ada kasta tingkatan saat bicara. Gue lebih suka ingetin orang kalo gue rasa dia udah gak lagi on track.

Lucunya banyak orang yang menggunjing di belakang tapi dia sendiri gak berbuat apa apa. Ini yang selalu gue katakan kepada teman teman kabinet baru gue di radio. Kalo lo ngerasa ada sesuatu hal yang salah, coba telusuri lalu coba dibenarkan. Kalo lo mau sesuatu, ya lakukan bukan ngeluh karena hal itu gak ada. Kalo lo merasa ada sikap orang lain yang gak bagus, lo boleh ingetin, tapi mawas diri.

Nah, ini dia yang mau gue sampaikan.

Sebelum lo mengomentari orang lain, ada baiknya lo lihat cermin dulu dan lihat sekitar. Kalo lo cuman lihat satu sisi, lo gak akan pernah bisa menilai sesuatu dari segi objektif dan profesional. Kalo lo merasa sikap dia salah, lo boleh ingetin, tapi jangan sampe lo lupa diri, apa lo sendiri sudah begitu?

Gue paling sering ketawa kalo denger ada orang yang ngejelekin si Ester ini memulai pergunjingan ini kepada teman temannya yang sebenarnya gak punya masalah apa apa pada Ester. Terkadang ada beberapa orang yang berusaha membentuk vibes untuk orang lain gak suka juga sama orang yang kita gak suka. Jangan sampai karena kita gak suka sama orang, kita cerita cerita ke orang lain, kita buat orang lain juga gak suka.

Kembali lagi deh, kalo itu ada di posisi lo, apakah lo mau digituin?

Alhamdulillahnya gue temenan sama orang orang yang berpikir positif di mana ketika gue mengeluh "duh kok temen gue begini ya", gue di arahkan untuk melihat sisi sisi lain dan menempatkan diri jadi dia. Ketika gue sudah merasa terganggu, gue berhak untuk mengingatkan dia dan kerennya teman teman gue ini tidak ikut ikutan ngomporin gue dan malah bilang, "yaudah kalo dia gak rugiin lo diemin aja, tapi kalo lo rasa lo bisa bantu dia jadi lebih baik, ingetin, bukan ngegunjingin."

Ingetinnya juga bukan menghakimi ya, guys. Lucu aja karena lo liat orang ada di posisi yang kurang benar, lo menghakimi setiap hal yang dia lakukan tanpa mikir kalo lo sendiri belum berbuat banyak hal untuk diri lo. Wakakak gue ngakak beneran nulisnya. *berguling*

Yang gue bilang sama Ester kemarin malam saat dia curhat adalah.. Sudahlah, tidak apa orang menggunjing yang penting niat dan tujuan kamu baik. Teruslah berbuat baik pada banyak orang tapi jangan sampai kamu diremehkan.

Karena lucunya yang ngegunjingin Ester ini dulu teman belajarnya Ester di kampusnya:"} dan sekarang dia ngatain Ester "ambis banget sih" "males gue di kelas ada di ambis" ke teman teman barunya. Yang lebih lucunya adalah teman belajar Ester ini gak mawas diri kalo dia juga ambis. Dia berasa yang paling dewasa aja gitu, paling bener. Sedih banget deh gue dengernya kayak... Lu orang gak pada punya hidup apa ya? 

Alicers, let me tell you some advice..

Kalo emang lo gak suka sama orang, kalo dia gak merugikan lo, biarkan saja. Simpan itu dalam hati, karena jujur ya, pengalaman gue, kalo lo ngomongin orang, lo bukannya mendeskripsikan orang tersebut tapi malah mendeskripsikan diri lo sendiri. Jadi kalo lo merasa orang itu udah gak on track, ingetinlah. Kalo lo males ingetin dia, ya diem aja. Apa untungnya sih lo ngegibah dan bikin orang gak suka sama dia? Lo jadi banyak temen? Iya.. Banyak temen.. Lalu pertemanan macam ini akan seperti "kalo lo masih main sama gue, lo aman. Kalo lo udah gak sama gue, ya siap siap lo sasaran selanjutnya."

Sudahlah teman teman..

Semakin gue beranjak dewasa, omongan orang yang gak membangun dan terlalu ribet sama hidup gue gak pernah gue pikirin. Jadi mau orang ngatain gue A B C D E F G, selama dia cuman ngomongin gue, gak take action sesuatu untuk hidupnya, gue sih senyum aja..

Karena menurut gue pointless banget orang mau ngejudge hidup gue yang katanya drama tapi sendirinya gue todong suruh nulis "drama"-nya yang bisa menghasilkan uang langsung kicep. Pointless kalo lo ngomongin gue A B C D tapi lo sendiri belum berkaca bahwa lo juga seperti itu.

Ingat...

Kalo lo menghina orang lain, lo memfitnah orang lain, lo menjelekkan orang lain.. Apakah lo mau digituin juga? Guys, gak suka sama orang itu wajar. Tapi be wise dong kalo gak suka. Jangan kayak anak SMP yang beraninya menggunjing di belakang dan kalo ketemu sinis sinisan.

Berbaik baiklah pada semua orang, gak akan rugi kok.

Tapi menurut gue, satu lagi omongan bos besarku yang benar...

"Apapun sikap dia, itu keputusan dia. Gue gak akan melarang atau ikutan komentar. Tapi masalah gue dendam sama dia atau enggak, itu urusan gue. Biarin itu jadi privasi gue dan gak perlu lah orang lain tau."

Percaya gak.. Kadang lo cerita sama orang malah jadi bumerang buat lo sendiri?

Karena gue pernah nih, percaya banget sama orang. Dan begonya gue, cerita gue dijadiin bahan ghibahan dibelakang gue sebanyak 3 kali dan gue gak sadar sadar. Gue hanya berharap please, sebelum mengomentari orang lain, coba ingat diri sendiri dulu. Mau gak digituin?

Hehehe kalo elo baca.. Jangan ngerasa kesindir ya, gue cuman cerita kok;) I know what you did, girls;) #eaa #berasaanakSMA

Kalo ada yang ajakin lo ghibah, saran gue ya dengerin aja dulu.. Kalo ghibah tersebut akan mendatangkan hasil "yak kita harus nih ngomong ke dia" atau lo malah bisa bikin orang yang ngajakin lo ini berpikir "yaudah lah terserah aja itu hidup dia" boleh lo lanjutin. Tapi kalo ghibah tanpa dasar sih.. Jadi pendengar saja untuk sekedar menghormati. 


Baik baiklah sama semua orang.
Sebarkan kebahagiaan.
Tapi jangan mau digampangin.

Sebelum akhirnya gue minta izin pada Ester untuk menulis posting ini, Ester kirim VN dari Bandung dan berkata, "komentar orang dijadikan cerminan aja.. Yang baik ya gue terima, yang ngaco ya gue diemin. Tapi yang jelas kalaupun mau berubah ya gue berubah untuk gue bukan untuk disukai sama mereka."

Karena teman sebenarnya akan menggunjingkan elo di depan elo kok;)


Jadi, diingat ya teman teman sebelum merasa jadi orang paling benar dan dewasa sedunia hehehehe. Untuk Esterku yang di Bandung, semangat! Kamu pasti bisa menyelesaikan penelitianmu di tengah ketidak sehatan teman teman itu:p





Talk less, smile more.


You may also like

2 comments:

Leave me some comment! Thank you, guys:}