Cacian dan makian tentang “alah lo update instagram tapi ngga bales chat” adalah hal yang sudah biasa untuk gue. Hehehe. Kok kedengarannya gue bangga ya? :”)

Tapi ngga kok, sebenernya gue ngga maksud membuat orang menunggu.. #ea

Back to the past 6 months, gue belajar berhenti berkegantungan dengan orang lain. Jarang curhat, membatasi diri mengekspresikan diri, membuat benteng sama banyak orang. Gue banyak menarik diri lah istilahnya. Gue ada di antara temen temen gue, tapi gue ngga benar benar ada di sana.

Trust issue yang gue alami beberapa bulan yang lalu membuat gue jadi kaku dan hilang rasa terhadap orang lain -bahkan sama diri sendiri juga. Bukan cuman orang yang gue tinggalkan dan gue abaikan, tapi blog gue.. hobi gue.. Bahkan gue udah lama ngga nyanyi proper. Gue cuman ngerasa hampa dan lelah.

Tapi semuanya mulai berubah semenjak gue kenal Drama Korea lagi.. Semenjak gue kenal Joylada.. Semenjak gue fangirling Blackpink dan Twice.. Semenjak gue mulai nge-dance abal abal..

Hati gue mulai “merasakan” excitement lagi pada sesuatu.

Jadi sebenarnya kenapa gue sering late reply bukan karena gue marah, menghindari atau punya temen chat sendiri.. Gue emang begitu beberapa bulan terakhir. Semua platform messaging gue matikan notifikasinya. WiFi sering gue nonaktifkan kalo lagi nonton drama. Gue jarang buka direct message walau bukan instastory.

Bukan ke satu dua orang aja kok.. Hampir ke semua orang:”)

Tapi semenjak gue merasakan “kegembiraan” itu lagi dari Korea, gue berharap bisa bersosialisasi lagi dengan baik. Gue bahkan coba ikutan fanbase dengan fans fans KPop dan juga melakukan hal hal gila seperti nge-cover sebagai rapper dan dancer. Gila kan!

Intinya gue memang menjauhi banyak manusia untuk menenangkan diri dan meredakan jenuh serta lelah gue ini. Gue rasa seiring dengan KPop yang berhasil membuat gue semangat lagi akan sesuatu, gue akan kembali bisa bersosialisasi dengan baik lagi.

Sekarang ini gue merasa sudah agak lebih cepat dalam membalas chat walau ngga bisa lama. Gue juga udah lebih seneng ngobrol sama orang baru.  Gue benar benar berusaha membuka diri;)




Ini pembelajaran buat gue.. Karena selama gue fangirling, gue merasa menghargai diri sendiri dan membahagiakan diri. Gue tidak menuntut apapun dari diri gue. Gue hanya bersenang senang tanpa membebani diri gue dengan hal hal jahat lainnya.

Gue harap kalian maklum dengan perubahan gue ini. If you can’t, then maybe we’re just not in the same boat hehehe.





Ps: 
Cheer Up! Sebentar lagi masuk kuliah semester 5!
Selamat pagi teman teman..

Gue terbangun pagi ini sambil berpikir bagaimana liburan kali ini berakhir. Tidak seproduktif biasanya, tapi setidaknya gue cukup menikmati masa “istirahat” gue ini. Terlebih semester depan semester 5 broooo! Can you imagine tinggal 1 tahun lagi jadi mahasiswa di kelas, then go to magang, then boom! Welcome skripsi!

Sampai saat ini gue masih bingung mau ngelamar kerja di mana. Banyak kemungkinan gue akan ngelamar ke Radio, Penerbitan buku, Majalah, Promotor... atau TV! Saking gue suka sama semua hal yang ada di dunia gue, gue sampe bingung mau memilih yang ingin gue dalami.

Gue akhirnya memberikan diri gue waktu untuk kembali menikmati berkarya. Karena setahun ini, gue merasa kosong banget baik dalam nulis, ngevlog ataupun nyanyi. Gue terlalu ambisius sampe gue capek sendiri dan sadar; I’m not only a student. I’m president of Radio which airing 24/7. Big deal, tentunya. Kalo di radio gue udah dikasih banyak pressure, lalu menulis yang tadinya tempat gue menikmati waktu juga gue kasih pressure.. Kapan gue menikmati hidupnya?

Well pernah nggak sih kalian saking sibuknya sampe bertanya, “apakah gue mencintai kehidupan gue?”

Kalo kalian udah sampe tahap itu, please take a break. Mungkin gue dikatain alay sama temen temen gue karena sekarang Fangirling Korea banget, baca komik komik cheesy kaya anak SMA, ikutan fanbase K-Pop sampe bikin fan fiction. I dont care. But I found my self happier than before.

Gue berharap semua keleha lehaan yang gue habiskan dengan drama Korea, Twice & Blackpink, kumpul kumpul sama fans Lee Jong Suk dan nulis Living A Lie di Joylada bisa kembali menyegarkan “kreativitas” dan “semangat” seorang Tipluk lagi.

Dan ternyata... Berhasil;)

Ketika gue balik ke Jakarta, gue merasa siaran gue lebih serius dari biasanya. Gue merasa sangat ambis ketika gue udah cari tau pelajaran apa aja yang gue dapetin dari semester ini. Bahkan gue kembali berenang dan baca novel lagi! (Well, gue sempet males baca novel)

Gue merasa.. Mulai hidup lagi:) Bahkan gue udah ngobrol lagi kan sama kalian lewat blog ini?

Gue sempet stress liat visitors blog ini yang turun 70% dari tahun lalu. Gue nggak bisa nyalahin siapapun, tapi gue emang ada di masa kejenuhan. Gue bingung harus ngapain. Gue kesel kenapa nulis ngga menyenangkan seperti dulu lagi?

Sampai akhirnya gue nemuin Joylada dan berfokus ke platform tersebut selama 3 bulan terakhir. Alhamdulillah gue bisa membuat “dunia” gue lagi.. Dan gue harap bisa gue aplikasikan ke blog ini^^

Maaf dan janji emang udah ngga berguna kalo ngomongin blog ini. Komitmen gue sudah hancur sejadi jadinya. Tapi gue belajar, terlalu ambisius akan kuantitas dapat menyebabkan penurunan kualitas yang signifikan.

Menjelang semester 5 ini gue hanya ingin menikmati hidup gue. Stop ambisius. Gue akan pakai kata “berusaha semaksimal mungkin.” Gue tidak perlu mengejar apa apa dan meninggalkan rasa nikmatnya..

Gue ingin menikmati masa 20 tahun gue dengan bahagia☺️☺️☺️
Selamat malam. Pertanyaan minggu ini bukanlah sebuah sarkasme melainkan sebuah pertanyaan murni dari orang yang kalo pacaran / deket sama cowok selalu independent alias nggak pernah SELALU dianter - anter kamana mana kalo lagi ada kegiatan.

Sebenarnya menurut Tipluk sendiri seorang pacar memang berprofesi sebagai pendamping kita, namun di beberapa tempat saja. Maksud gue, occasional gitu lho. Ngga selalu kemana mana harus ada pacar kita. Gue sih seneng ya kalo lihat ada cowok yang dengan itikad baik mau anter anter gue kemana mana, tapi kok ya.. Gue jadi geli kalo lihat ada orang pacaran terus pacarnya ngintil mulu.

Bukannya sirik, cuy! Karena gue nulis Living A Lie dengan 2 tokoh yang bertolak belakang (ceweknya nggak suka dianter kemana mana, cowoknya pengen nempel mulu), jadi gue ingin tahu sebenarnya yang "baik" itu seperti apa sih...

Karena gue terbiasa dengan Alea (tokoh Living A Lie tadi) yang selalu bisa menempatkan diri kapan pacar bisa dibawa dan kapan enggak, makanya gue jadi risih kalo lihat orang selalu nempel mulu atau baca tulisan tentang pacar super posesif yang apa apa tuh harus ikut mulu. Gue kayak lebih bisa toleransi kalo pacar lu minta kabar tiap detik dibanding kalo pacar minta "diikut sertakan" dalam setiap kehidupan pacarnya. Lah lu nggak punya hidup sendiri, woi?

But seriously, ini bukan sarcasm post. Menurut gue segalanya kembali lagi ke bagaimana nyamannya elo aja jalanin hubungan tersebut. Tapi kalo lo tanya gue, dengan segala pengalaman gue dan perjalanan menulis gue, I said no sih kalo selalu ngintil ngintil. Pacar itu pacar, bukan supir yang anter jemput mulu atau satpam yang jagain mulu di kegiatan apapun. Pacar itu memang ada di hidup lo, bagian dari hidup lo, tapi dia bukan hidup lo.

Lah kalo ntar amit amit putus, apa kegiatan lu dong kalo kebiasaan ngintil mulu?

Hehehe, share your thoughts for this topic, yuk!
Sambil nonton Closing Asian Games 2018, gue berpikir keras, “I have to upgrade myself. But how?”

Kadang kita cenderung memaafkan dan membela diri kita ketika ia memilih untuk leha - leha. Eits, gue bukan tim #AmbisTanpaBatas kok. Gue juga sangat menghargai rasa mager dan indahnya leha - leha. Tapi pernah nggak sih lo liat diri sendiri, berkata “shit you’ve been wasting your time!” dan mengutuk diri lo karena beristirahat cukup lama?

Me, right now. Tiduran sambil nonton High Kick 3, mandangin Lee Jong Suk tanpa mikir kalo gue nggak nulis atau baca apa - apa hari ini. 

Semenjak gue males baca novel, gue berusaha mengalihkan ke Joylada & Webtoon. Meskipun nggak sama, tapi gue berharap imajinasi gue nggak jadi tumpul dan berakhir jadi gitu gitu aja. Tapi sekarang gue juga merasa sangat jenuh, dan bodohnya malah memilih nggak berbuat apa - apa. Padahal 70 juta orang di luar sana lagi saling sikut sikutan cari pekerjaan.

Oh why oh why, rasa mager susah banget dihilangkan?

Tapi gue teringat drama Korea yang lagi gue tonton, 30 But 17. Drama ini bercerita tentang seorang perempuan yang koma selama 13 tahun dan terbangun di umur 30 tahun. Dia dulu mahir main biola, tapi karena enggak berlatih, keterampilannya benar benar menurun. Walau dia masih sangat menguasai teknik dasar dan musiknya itu sendiri, tapi tanpa berlatih selama 13 tahun membuatnya tidak bisa bersaing.

Itu juga yang gue pikirkan dari skill menulis gue. Kalo dulu gue bisa menghasilkan banyak artikel bahkan buku, sekarang gue nggak bisa ngomel kalo cuman dapet A- di kelas menulis. Karena gue udah jarang baca dan nulis. So what did I expect?

Besides of personal skills, gue belajar bahwa perempuan di drama itu nggak bisa bersaing karena dia nggak punya banyak keterampilan lain. IT SCARED ME! Gue bener bener jadi insecure dan merasa harus berusaha mencoba mencari sesuatu untuk upgrade diri. Tapi apa? Bagaimana cara memulainya?

Melihat Asian Games 2018 yang berjalan sangat lancar membuat gue sadar; akan semakin banyak orang yang datang ke Indonesia untuk cari pekerjaan dan mereka yang belajar jurnalistik ngga cuman 9 orang... It must be A LOTS OF PEOPLE. 

So I have to upgrade my self in order to compete with them.. But how? What should I start?

Jadi dewasa itu suah ya...

PS: You should watch 30 But 17 then you’ll find it mesmerizing for yourself❤️



Guys, gue lagi galau.

Sudah hampir 3 bulan ini gue bener bener suka banget sama Korea. Kali ini nggak cuman K-Drama aja, sekarang gue jadi K-Popers juga! Lo bayangin, seorang Tipluk sekarang dengerinnya Twice... Aku udah berubah gengs. Aku udah nggak kaya dulu lagi:"} #DRAMA


Awalnya gue menghindari banget dengerin lagu lagu Korea karena takut ketagihan. Tapi semenjak nulis Living A Lie di Joylada dengan tokoh Bae Suzy, gue jadi mulai surfing lagu lagu Korea. Nggak cuman Blackpink atau SNSD lagi yang gue dengerin... Sekarang Twice, Red Velvet, BTS!! :"} 

Nah, gue pun punya nazar untuk dateng ke konser Blackpink. Namun hingga hari ini belum ada kabar kapan kira kira YG akan bawa Girlband tersebut ke Indonesia. Kemarin sih ada Lisa dari Shopee... Eits, jangan salah! I've tried so hard! Tapi gue enggak dapet beli merchandise apapun:"}

Ketika tekad gue untuk nonton Blackpink bulat... Tiba tiba.. Agensi Lee Jong Suk confirm mau bikin fanmeeting untuk Oppa ke negara - negara di Asia TERMASUK INDONESIA! Matilah gue galau. Kalo mereka datang di tahun 2018 gimana? Sedangkan gue tuh lagi nggak kerja jadi gimana gue dapet uang:"}

Akhirnya gue pun hanya menabung saja... Tetapi.. Suatu hari... Twitter gue pun rame...


LEE JONG SUK JADI DATENG!!!:"{


Nangis nggak sih:"} Gue udah lama banget suka Lee Jong Suk semenjak nonton dia di I Hear Your Voice!! Lalu dia sudah confirm kalo tahun depan akan pergi wamil.. Which is dia 2 tahun nggak akan tampil di CF atau drama manapun!!

TAPI GUE GALAU SAUDARA SAUDARA...

Jika nonton fanmeeting... Lee Jong Suk itu bukan "penyanyi" kaya Bae Suzy.. Gue takutnya kalo gue udah sampe sana gue malah nggak ngerti dia ngomong apa kalo gue nggak catch up sama obrolan dia.. Dia akan berusaha "entertain" orang orang sih.. Tapi dia bukan Blackpink:" Kemarin aja dia nyanyi di Jepang terus gue nggak ngerti lagu apa yang dia nyanyiin:"

Namun jika gue tidak nonton.. Mungkin dalam beberapa tahun dia enggak akan balik kesini... Dan mungkin Blackpink masih lama lagi datengnya...

Gue bener bener bingung-___-

Karena gue pemula banget jadi K-Popers macam begini, dan jaman gue suka Twilight Saga gue cuman sampe nobar doang.. Please bantu gue berpikir! Haruskah gue nonton fanmeeting tersebut atau gue menunggu saja sampai Blackpink datang?

Aaaaaah! Galau!
This is my late night thoughts.

It was me being inspired by BTS’s new single, IDOL.


Gue pernah melihat seseorang tertawa sinis atau tanpa ragu ragu menunjukkan wajahnya yang merendahkan gue. Saat itu tentu saja gue ingin sekali marah. Tapi apa gunanya? Kembali lagi, setiap orang berhak menentukan pandangannya terhadap orang lain. 

But you cannot decide whether that person is worth enough to love themselves or even to be loved by others.

Gue paling ngga suka denger kalimat “yah sayang banget cewenya cakep, cowoknya gitu” atau apapun yang berbau perbandingan antar pasangan. Gue juga ngga suka kalo orang ngejek orang lain yang bisa percaya diri dan berjuang untuk mimpinya. Gue paling ngga suka lihat orang yang “bisa” lalu meremehkan orang lain seperti bisa segalanya.

Hey you, are you crazy?

You can’t stop anyone to love themselves.