Di mulai dari re-watching Another Miss Oh / Oh Hae Young Again di bulan Maret sebelum berangkat ke Korea, gue jadi ketagihan nonton lagi. Entah kenapa Drama Korea itu benar benar obat yang manjur untuk kamu yang lagi punya "penyakit hati." Eits, penyakit hati itu banyak pemirsa. Bukan cuman perkara patah hati habis putus atau ditinggal gebetan saja. Tapi kalau habis kecewa, lagi minder sama diri sendiri atau lupa caranya bahagia. #iniserius

Dari Oh Hae Young Again, gue jadi terbiasa HARUS nonton drama setiap minggunya. Entah lagi on going, udah lama nunggu atau re-watching aja. Kayak sekarang nih, gue nonton Goblin ke 100 kalinya setelah nemuin cuplikan Lee Dong Wook nari TT - Twice di salah satu fan meetingnya. Bisa lebih implusif ngga sih hidup gue?


Tapi lucunya, yang namanya Rizki Rahmadania Putri ini selalu ganti ganti tokoh favorit setiap kali nonton drama yang dia ulang. Layaknya membaca skenario hidup seseorang, semakin sering gue nonton, semakin gue paham kehidupan dia. Bisa jadi akhirnya gue malah berubah pikiran; di kali pertama gue suka banget sama Ji Eun Tak - Kim Shin (Goblin), tapi kali ini gue lebih nunggu nunggu cerita second lead nya yaitu Kim Sun - Wang Yeo. 

Kalo udah nonton drakor bahaya banget deh. Gue sampe ngga sadar dari bangun tidur sampai jam 3 sore cuman duduk di depan laptop sambil makan, dumel, makan, dumel, baper. Gituuu terus. Eh, nanti running late buat rapat lah, siaran lah, ketemu temen lah. Saking gilanya, sempet gue di semester 4 harus belajar buat ujian itu sambil nonton drama. Ngga jelas! Hidup gue terlalu attached sama drama!

Alhasil sekarang gue mulai merasa... Drama Korea bukan lagi sekedar obat penceria hidup gue. Sekarang dia kayak racun, yang kalo kebanyakan gue minum bisa membunuh gue dan semua kewajiban gue yang gue kesampingkan. Jadi untuk menyelamatkan hidup, gue cuman memperbolehkan paling banyak 2 episode dalam sehari. Sekedar untuk kabur dari rutinitas dan beristirahat, bukan untuk jadi "kegiatan utama" lagi.

Nah, gue penasaran nih. Menurut lo drama Korea itu obat atau racun? Tinggalin jawaban lo di kolom komentar yuk!
Kemarin bener bener nano nano untuk gue. 

Setelah hampir 3 tahun di dunia radio, baik di komersil maupun di kampus (London School Radio / LSR), akhirnya gue ikut lomba siaran juga. Sebenarnya ini diluar planning atau keinginan gue, tapi Jumat malam kemarin temen gue yang paling gila, Marlinda lagi ngidam banget pengen ikut lomba. Dia narik gue dan Uta untuk ikutan lomba sama dia. Perlu digaris bawahi bahwa gue tidak mengiyakan sama sekali ajakan dia, tapi ketika gue balik ke rumah tiba tiba udah ada confrence chat baru aja di aplikasi LINE.

Emang, manusia ngga waras. Lomba Hari Rabu Minggu depan, baru ngajakin Hari Jumat.

Akhirnya kita cari cari lomba dibantu sama Aerika (Tim PR LSR) dan nemuin di UIN Jakarta. Di Hari Senin sore jam 6 baru melakukan pembayaran dan Selasa pagi baru dapet kontak panitianya. Karena kami daftar di hari terakhir, makanya kami ngga dapet TechMeet sama sekali. Dan jadilah kita TechMeet via WhatsApp..

Perlu digaris bawahi lagi bahwa LSR jarang banget ikut lomba. Ini lomba siaran pertama untuk gue dan Marlinda. Sementara Uta sebelumnya udah kita kirim ke salah satu lomba dan kali ini dia jadi Operator kita. Setelah TechMeet, akhirnya dapat program Chart yang hampir mirip sama yang ada di LSR. 

Dalam peraturannya, setiap tim hanya siaran selama 5 menit dengan kewajiban membawakan adlibs dalam setiap acaranya. Karena satu tahun gue bertugas menjadi penulis script untuk acara Chart di LSR, gue nggak terlalu bingung dengan 5 menit ini. Hanya perlu memastikan 1 cut yang bisa gue bawakan itu berhasil mengantarkan pesan tunggal dan berhasil membuat pendengar "sadar" kalo 5 menit ini adalah acara Chart. Huwaaa! Ternyata pengalaman itu berguna ya. BERUNTUNGNYA GUE DAPET ACARA CHART!:"}

Lalu sorenya gue latihan sama Uta & Kak Mayke, manusia The Chart sepuluh abad! Penyiar tetap siaran Chart di radio kami. Setelah sedikit di maki akhirnya gue pulang... Dengan tidak latihan dengan Marlinda. Marlinda yang kelas malam dan Marlinda yang sakit di H-1 buat gue bener bener murka. Tapi karena dia teman baik gue dan juga Vice President gue, gue rela melakukan semua persiapan sendiri meski Marlinda ngga ada. Padahal ide gila ini Marlinda yang mau. BUKAN GUE! BUKAN UTA! (Marah) (Semoga kalian merasakan amarah gue dari kalimat ini) (HAHAHA)

LALU BESOK PAGINYA...

Marlinda jemput gue dan kami latihan efektif selama 1 jam di perjalanan. Brainstorming, maki maki satu sama lain, latihan lagi, maki maki jalanan yang macet.. Dan sampailah ke UIN. Kami dapat nomer kedua dari akhir dan baru siaran sekitar setengah 1 siang. Sempat degdegan tapi kami bertiga sudah janjian kalo ini adalah ajang "have fun." Ngga perlu ambisius. Just have fun. Ngga boleh scripted. JUST HAVE FUN!


Alhamdulillah jurinya "sadar" dan mendapatkan "vibes" yang gue dan Marlinda harapkan dari acara Chart tersebut. Ditambah Uta yang anak Musik emang ngerti banget potongan lagu yang cantik, makanya operating kita terasa smooth banget. Walau gue dan Marlinda sempat salah di beberapa kata, tapi kami ngga menyebutkan kata "Londoners" dalam 5 menit tersebut! YEAAAY HURRAY! WKWKWK.

2 tahun siaran di LSR buat gue kagok baca station call radio lain;"}

Setelah itu langsung pengumuman dan kami engga mengharapkan apapun. Kami cuman senang karena sudah bisa siaran seperti itu walau persiapannya mepet. Seharusnya kami langsung cabut seperti Uta yang bergegas ke kampus karena ngejar kelas habis lomba. Tapi gue dan Marlinda sedang dalam fase "menghargai setiap acara" karena kami juga merasa sedih kalo lagi bikin acara terus banyak yang cabut:"}

Dan... Allah tuh emang baik, dan Marlinda emang gila...


Ketika nama "LSPR Radio" dipanggil MC, gue cuman melongo doang. Ini gila. Bener bener gila.


Alhamdulillah lomba kali ini benar benar membuka mata gue sekaligus gue dapet masukan. Karena gue cadel, jadi juri bilang gue harus ngobrol lebih pelan supaya pendengar gue paham dengan artikulasi gue. Gue juga jadi sadar kalo ternyata latihan serta siaran gue selama 2 tahun di LSR benar benar berguna  untuk hal hal dadakan macam gini. Rasanya mau lempar Marlinda pake batu, tapi senang karena dia gue dapat pengalaman baru.

Once again, congratulations to my lovely vice president, Marlinda Yusnia Jaya. Manusia gila, pendengar mimpi gue, teman yang setia. Best of luck ke depannya beb! Jalan kita yang berbeda tahun ini akan membawa kita ke suatu tempat yang sama lagi, suatu hari nanti.


PS: Maci Marlinda gila. Maci Uta yang mantap banget operatingnya. Kak Mayke yang cihuy maki makinya biar aku all out. Aerika yang jadi manager kita. LOVE LOVE.
Oke, aku siap cerita drama hidupku.

Ternyata hidup gue masih saja penuh drama meski gue sudah 
menghilangkan toxic yang sempat ada:"}


***

Akhirnya pengumuman fanmeeting Lee Jong Suk keluar lebih dulu daripada konser Blackpink. Sebelum gue dapat tanggal pasti, gue udah cari fanbase Lee Jong Suk di Instagram dan nemuin WithJSIndonesia. Dari situ gue ketemu sama temen temen pecinta Oppa lainnya dan mulai berkerumun mencari teman untuk beli tiket.

Saat kabar Fan Meeting resmi diumumkan, akhirnya mulai dibentuk tuh grup grup untuk setiap daerah di Indonesia. Gue pun ketemu banyak temen baru dari grup Jakarta termasuk 3 orang teman pejuang tiket ini. Ada Kak Susan, Kak Nenda dan Kak Dwi. Cewek cewek gila yang bener bener baik dan orangnya seru banget:"}

Gila as in.. Gila sebagai fans ya:p

Lalu akhir bulan kemarin, tepat saat gue lagi ada lomba announcing di London School Radio, Yes24Indonesia rilis pricelist dan seat plannya. Acara Fan Meeting ini akan dilaksanakan pada 3 November 2018 di Kota Kasablanka Hall. GUE NANGISSSS!




Awalnya gue cuman mau beli yang Blue karena uang gue cukupnya yang itu dan Blackpink juga kabarnya mau dateng di awal tahun 2019. Jadi gue kaya.. Oke saving for another thing, yuk. Tapi tiba tiba ketiga temen gue yang tadinya sepikiran malah upgrade ke Red yang bisa Hi-Touch!! GILAAAA! GUE GILAAA!!

Dan lebih gilanya lagi, nyokap gue menyetujui gue pindah ke Red karena ini konser pertama gue dalam seumur hidup. It's not exactly a concert, sih. Tapi kalaupun ada yang macem begini, gue cuman pengen lihat Lee Jong Suk, Bae Suzy, Blackpink dan Taylor Swift. Jadi mungkin nyokap gue merasa iba kali ya sama anaknya, biarlah karena gue cuman punya sedikit idola dalam hidup sekarang;))

Seminggu sebelum pembelian tiket, gue udah mantep mau cabut kelas karena mau war beli yang Red. Di kelas Red untuk mendapatkan Hi-Touch harus first pay first get. Sedangkan di Korea bisa ludes dalam waktu 5 menit! Jadi gue dan teman teman harus segera bayar, paling ngga dibawah 5 menit setelah pembukaan pembelian tiket.

EH TIBA TIBA.. Ada salah satu akun konser di Instagram yang rilis berita Blackpink mau datang November ini. NGAMUK NGGA TUH GUE-__-

Sempet galau dan mau ambil kelas yang lebih murah, gue tiba tiba menyadari bahwa kebodohan ini akan terjadi sekali dalam seumur hidup gue. Lepas dari beberapa tahun setelah ini, mungkin gue akan berhenti menjadi fangirl dari seseorang atau grup lagi. Jadi, selagi gue bisa dan mampu, gue harus tancap gas!

Tapi setelah itu ada drama juga "kebingungan" cara pembelian tiket. Gue sampe nangis dan chat nyokap gue karena gue merasa kok sulit banget mau beli tiket doang-_- Gue takut kalo nyokap gue ternyata nggak merestui. Kan males yak kalo udah usaha tapi orang tua nggak merestui pasti ujung ujungnya sia sia tau:"} Tapi ternyata nyokap gue bilang "yaudah kalo mau pergi aja gapapa." WKWKWKWK jadi gue cancel deh sedihnya :p

PS: Menabung untuk Jongsuk membuat gue turun 3kg;)

H-1 pembelian tiket, gue dan temen temen ketemu di Kokas untuk ngumpul ngumpul dan dateng ke K-Fest. Seru banget bisa ketemu sama orang orang yang juga cinta sama orang aktor favorite gue. Kalo di kampus, ngga banyak yang suka Lee Jong Suk. APALAGI TWICE:{ Gue nih akhir akhir ini lagi suka banget nontonin Twice dan jadinya ngga punya temen gara gara pada ngga suka WKWKW.





Seneng banget ada poster While You Were Sleeping:"}

DAN SAUDARA SAUDARA AKHIRNYA TANGGAL 8 OKTOBER 2018 PUN TIBA. Harinya war untuk beli tiket Jong Suk! Karena pembelian tiket bukanya jam 2 siang, gue sempat berencana untuk ngga kelas. Namun gue kena makian Kak Mayke Angelica:"} Jadi dia standby untuk gue di radio kampus C, sementara gue kelas di gedung B.

Sepuluh menit menjelang pembukaan, gue izin ke toilet sama dosen gue untuk cabut ke radio C. Karena gue berlari dan pake wedges, eh gue keserimpet dan jatoh ditangga:"} Sakit banget ngga bohong WKWKWK. Akhirnya gue berusaha ke radio kampus B (LSR), lalu buka dari komputer streaming yang cepeeet banget internetnya.

Di sudut kota lain ada Kak Dwi juga yang siap siap beli, jadi siapa yang paling cepat dapat itu yang langsung dibayarkan. Adel di BSD juga bantu gue beliin, barangkali aja situs terlalu padat hingga down. 

Ketika gue beli, ada Kak Marqi yang dampingin gue dan menenangkan gue karena gue belinya sambil  gemeteran dan nangis. Tapi akhirnya gue berhasil beli 4 kursi Red UYEEEEEY!!! Lancar banget pembeliannya dan ternyata gue yang pertama selesai membeli. 

Setelah transfer, dapet bukti e-ticket dan lain lain rasanya legaaa banget. Gue langsung nangis sambil meluk Kak Marqi. YEY I did it well on my very first Korean ticket war!!:p



Lalu gue pikir drama pembelian tiket ini berakhir...

Sampai akhirnya gue buka Twitter dan sadar.. Kalo beli Red itu harus cepet cepetan untuk dapat Hi-Touch yang cuman disediakan untuk 500 orang. Sedangkan pengumumannya itu di website dan sampai sekarang masih ngga jelas tanggal berapa.



Dan juga masih harus war penukaran tiket di H-1...



Dan war di tanggal 3 Novembernya..

Huhuhu ketemu kamu masih banyak Bang rintangannya:{ Doain aku dapet Hi-Touch ya, Alicers!! Btw ada yang ikut nonton Bang Jongsuk juga ngga?

Kadang aku heran dengan diriku sendiri, "mau sampai kapan main social media?"

Hari ini gue menemukan fakta baru lagi, kalo ada beberapa orang di luar sana dengan kerennya sudah tumbuh dan berkembang. Meanwhile, gue disini malah jadi orang yang menerka nerka apa yang harus gue lakukan dengan hidup gue sekarang.

Kata "minder" dalam KBBI berarti rendah diri adalah perasaan yang malam ini berkecamuk di benak gue. Ada teman gue yang kurus banget sekarang, ada yang punya pacar, ada yang punya banyak prestasi, ada yang punya kerjaan baru, ada yang buka usaha.. dan gue malah memutuskan untuk balik jadi mahasiswa biasa dan ekplorasi hidup.

Pilihan gue memang akan membuat gue "disini - sini" aja. Tapi gue memang ingin menikmati tahun terakhir sebagai "mahasiswa" normal di kehidupan gue. Sebelum tahun depan skripsi, magang dan S2 sekaligus. Gue ingin jadi orang yang menikmati hidup. Tapi selalu berakhir minder kalo lihat orang lain lagi "berlari" mengejar impiannya.

Sedangkan gue, rasanya gini gini aja.

Kenapa ya social media selalu berhasil membuat orang lain insecure? Walau memang, kebanyakan orang hanya mengunggah hal baik. Tapi kenapa rasanya orang lain memiliki lebih banyak "hal baik" di hidupnya ketimbang diri sendiri?

Oh, shit. Ini dia hal yang gue nggak suka dari diri gue.

Comparing.



Cacian dan makian tentang “alah lo update instagram tapi ngga bales chat” adalah hal yang sudah biasa untuk gue. Hehehe. Kok kedengarannya gue bangga ya? :”)

Tapi ngga kok, sebenernya gue ngga maksud membuat orang menunggu.. #ea

Back to the past 6 months, gue belajar berhenti berkegantungan dengan orang lain. Jarang curhat, membatasi diri mengekspresikan diri, membuat benteng sama banyak orang. Gue banyak menarik diri lah istilahnya. Gue ada di antara temen temen gue, tapi gue ngga benar benar ada di sana.

Trust issue yang gue alami beberapa bulan yang lalu membuat gue jadi kaku dan hilang rasa terhadap orang lain -bahkan sama diri sendiri juga. Bukan cuman orang yang gue tinggalkan dan gue abaikan, tapi blog gue.. hobi gue.. Bahkan gue udah lama ngga nyanyi proper. Gue cuman ngerasa hampa dan lelah.

Tapi semuanya mulai berubah semenjak gue kenal Drama Korea lagi.. Semenjak gue kenal Joylada.. Semenjak gue fangirling Blackpink dan Twice.. Semenjak gue mulai nge-dance abal abal..

Hati gue mulai “merasakan” excitement lagi pada sesuatu.

Jadi sebenarnya kenapa gue sering late reply bukan karena gue marah, menghindari atau punya temen chat sendiri.. Gue emang begitu beberapa bulan terakhir. Semua platform messaging gue matikan notifikasinya. WiFi sering gue nonaktifkan kalo lagi nonton drama. Gue jarang buka direct message walau bukan instastory.

Bukan ke satu dua orang aja kok.. Hampir ke semua orang:”)

Tapi semenjak gue merasakan “kegembiraan” itu lagi dari Korea, gue berharap bisa bersosialisasi lagi dengan baik. Gue bahkan coba ikutan fanbase dengan fans fans KPop dan juga melakukan hal hal gila seperti nge-cover sebagai rapper dan dancer. Gila kan!

Intinya gue memang menjauhi banyak manusia untuk menenangkan diri dan meredakan jenuh serta lelah gue ini. Gue rasa seiring dengan KPop yang berhasil membuat gue semangat lagi akan sesuatu, gue akan kembali bisa bersosialisasi dengan baik lagi.

Sekarang ini gue merasa sudah agak lebih cepat dalam membalas chat walau ngga bisa lama. Gue juga udah lebih seneng ngobrol sama orang baru.  Gue benar benar berusaha membuka diri;)




Ini pembelajaran buat gue.. Karena selama gue fangirling, gue merasa menghargai diri sendiri dan membahagiakan diri. Gue tidak menuntut apapun dari diri gue. Gue hanya bersenang senang tanpa membebani diri gue dengan hal hal jahat lainnya.

Gue harap kalian maklum dengan perubahan gue ini. If you can’t, then maybe we’re just not in the same boat hehehe.





Ps: 
Cheer Up! Sebentar lagi masuk kuliah semester 5!
Selamat pagi teman teman..

Gue terbangun pagi ini sambil berpikir bagaimana liburan kali ini berakhir. Tidak seproduktif biasanya, tapi setidaknya gue cukup menikmati masa “istirahat” gue ini. Terlebih semester depan semester 5 broooo! Can you imagine tinggal 1 tahun lagi jadi mahasiswa di kelas, then go to magang, then boom! Welcome skripsi!

Sampai saat ini gue masih bingung mau ngelamar kerja di mana. Banyak kemungkinan gue akan ngelamar ke Radio, Penerbitan buku, Majalah, Promotor... atau TV! Saking gue suka sama semua hal yang ada di dunia gue, gue sampe bingung mau memilih yang ingin gue dalami.

Gue akhirnya memberikan diri gue waktu untuk kembali menikmati berkarya. Karena setahun ini, gue merasa kosong banget baik dalam nulis, ngevlog ataupun nyanyi. Gue terlalu ambisius sampe gue capek sendiri dan sadar; I’m not only a student. I’m president of Radio which airing 24/7. Big deal, tentunya. Kalo di radio gue udah dikasih banyak pressure, lalu menulis yang tadinya tempat gue menikmati waktu juga gue kasih pressure.. Kapan gue menikmati hidupnya?

Well pernah nggak sih kalian saking sibuknya sampe bertanya, “apakah gue mencintai kehidupan gue?”

Kalo kalian udah sampe tahap itu, please take a break. Mungkin gue dikatain alay sama temen temen gue karena sekarang Fangirling Korea banget, baca komik komik cheesy kaya anak SMA, ikutan fanbase K-Pop sampe bikin fan fiction. I dont care. But I found my self happier than before.

Gue berharap semua keleha lehaan yang gue habiskan dengan drama Korea, Twice & Blackpink, kumpul kumpul sama fans Lee Jong Suk dan nulis Living A Lie di Joylada bisa kembali menyegarkan “kreativitas” dan “semangat” seorang Tipluk lagi.

Dan ternyata... Berhasil;)

Ketika gue balik ke Jakarta, gue merasa siaran gue lebih serius dari biasanya. Gue merasa sangat ambis ketika gue udah cari tau pelajaran apa aja yang gue dapetin dari semester ini. Bahkan gue kembali berenang dan baca novel lagi! (Well, gue sempet males baca novel)

Gue merasa.. Mulai hidup lagi:) Bahkan gue udah ngobrol lagi kan sama kalian lewat blog ini?

Gue sempet stress liat visitors blog ini yang turun 70% dari tahun lalu. Gue nggak bisa nyalahin siapapun, tapi gue emang ada di masa kejenuhan. Gue bingung harus ngapain. Gue kesel kenapa nulis ngga menyenangkan seperti dulu lagi?

Sampai akhirnya gue nemuin Joylada dan berfokus ke platform tersebut selama 3 bulan terakhir. Alhamdulillah gue bisa membuat “dunia” gue lagi.. Dan gue harap bisa gue aplikasikan ke blog ini^^

Maaf dan janji emang udah ngga berguna kalo ngomongin blog ini. Komitmen gue sudah hancur sejadi jadinya. Tapi gue belajar, terlalu ambisius akan kuantitas dapat menyebabkan penurunan kualitas yang signifikan.

Menjelang semester 5 ini gue hanya ingin menikmati hidup gue. Stop ambisius. Gue akan pakai kata “berusaha semaksimal mungkin.” Gue tidak perlu mengejar apa apa dan meninggalkan rasa nikmatnya..

Gue ingin menikmati masa 20 tahun gue dengan bahagia☺️☺️☺️