Alice&Jasper part 9

Hai! Baru pulang sekolah dan sangat sangat muak dengan semua ini *kibas poni*. Anyway, apa kabar semuanya? Selamat hari blogger yah waktu tanggal 27 Oktober dan hari Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober. Semoga blogger blogger dan pemuda pemuda makin maju, amin!


Yeah! Udah lama enggak ngepost buat label Alice-Jasper. Iya kebanyakan galau soal Seth sih, Tip... K, ngaku deh. Kemaren kemaren ngegalauin Seth mulu. HAHA. Tau ah, jangan ngomongin Seth. Kenapa sih, Tip? Bukannya ente suka? Enggak bisa dibilang suka juga. Hati sih masih suka, tapi kalo Seth udah bikin kratak udah enggak 'nyes' kayak gitu, udah biasa aja, udah kebal. Asa asa awkward enggak sih? Enggak juga sih Tip-__- Yasudah, kembali ke topik awal!


Jadi... Udah seminggu terakhir gue mulai 'terusik' lagi dengan tatapan tatapan Jasper. Sering banget ke-gap lagi liatin Jazz terus dia ketawa. Huftdh. Hari ini juga ke-gap! Jadi ceritanya.......


Gue sama Gestu lagi mau ke ruang guru sambil main 'hitung hitungan'. Iya hitung hitungan. Jadi gue kasih soal misalnya 1 + 1 , tapi jawabannya bukan 2 melainkan 3 karena + nya itu dihitung satu. Gitu deh pokoknya mainan gue sama Gestu tuh rada rada-__-


Di lapangan upacara, ada anak OSIS sie 2&3 lagi ngajarin yang mau upacara hari Senin. Nah gue sama Gestu ngeliat ke lapangankan, di lapangan panas banget dan ada pinpas (pemimpin pasukan) bagian ketiga yang kayaknya mukanya familiar. Gue enggak bisa liat secara lebih jelas karena gue enggak pake kaca mata. Gue langsung nepak Gestu.


"Tet, yang dilapangan...."
"Iya itu..."
"Jazz bukan sih?"
"Iya itu Jasper."


Gue ngeliat ke lapangan dan nyipitin mata gue. Oh God! Itu Jasper! Lo tau? Di bawah sinar matahari pagi yang lumayan nyengat, kulit putih Jazz sparkling sparkling kayak vampir! Gue langsung screaming, ngeremes tangan Gestu terus nepak Gestu. Yeah, Gestu memang korban untuk dianiaya sodara sodara.


"Ti, dia ngeliat ke arah kamu."


Gue yang tadinya nutup muka langsung buka dan ngeliat ke arah Jazz. Yeah, dia lagi ngeliat ke gue. Ganteng iya tapi.... Malu enggak sih gebetan lo ngegap elo lagi ketawa ketawa gara gara dia? Gue sih enggak. #eh


Terus! Waktu kampanye ke kelas Jasper hari Kamis!



Gue lagi kampanye sama Edward sama Amin, masuk kelas Jazz. Dan itu... Sangat sangat deg degan. Jauh lebih deg degan dari masuk kelas Seth atau kelas kelas lain yang kira kira bakal ngasih pertanyaan yang susah. Serius, jauh banget.

"Lice, Jasper, Lice itu Jasper...." Bisik Edward waktu Kak Afina ngasih salam pembuka sebagai moderator.
"Awas lo, Edw. Duluan sih." Kata gue sambil ngeliat ke belakang, barisan ketiga, duduk di sebelah kanan, paling belakang. Itu tempat duduk Jazz.

Setelah Edw selesai, cuman Jazz yang tepuk tangan, ihiyyy baik sekali dia ;;) terus waktu Amin, Jazz enggak tepuk tangan lagi ngobrol sama temen sebangkunya. Waktu gue......

Jasper enggak berhenti natap gue. Sial.

Jasper seperti memerhatikan dengan seksama, tapi temen sebangkunya seperti berbisik bisik. Dan habis bisik bisik Jazz ketawa gitu, dan sudah pasti ketawanya manis sekali. Bisikan dari kanan kiri di telinga gue juga sudah memperingatkan gue untuk "Tip, hati hati ya..."

Dan setelah gue selesai, Jasper tepuk tangan dan paling kenceng. Thanks yah!

Waktu keluar, Edward Cullen ku tercinta mulai ngegangguin gue.

"Alice, tadi di dalem pasti deg degan banget."
"Kedengeran yah detak jantungnya?"
"Iya, kenceng..."
"Lebay lo, Ridh."
"Ti, tau enggak?"
"Gimana mau tau kalo elo enggak ngasih tau Ridh?! Kebiasaan ih."
"Eum, itu... Tadi temen sebangkunya Jazz bilang 'itu tuh cewek yang suka sama ira' terus Jazz nya ketawa gitu 'Udah ah diem' terus liatin kamu lagi..."

Ups, speechless. Gue rasa, gue kampanye dikelas yang salah.


Yang terakhir waktu tadi malem, gue mimpi 2 kali dan mimpinya soal Jasper semua. Jadi mimpi pertama gue....

Gue lg ngobrol sama Fadhel dkk didepan kelas 8A, dia lagi makan gorengan mang Jack dan duduk di depan kelas gue sama golongannya. Terus dateng beberapa anak yang gabung sama golongannya, dia ngegeser, geser sampe duduk pas didepan gue! Dia makan pas didepan gue! Huwaaaaa ;;)
Habis itu gue kebangun, deg degan tapi masih ngantuk jadi gue tidur lagi. Mimpi keduanya...

Gue lagi main sama 7DAbnormal dan gatau kenapa ada Jazz disana. Posisi duduknya sama kayak waktu mimpi pertama. Wkt itu lagi dingin banget, dan..... Gue inget, yang paling bikin gue ngefly di mimpi itu adalah, dia 2 atau 3 kali mau ngegenggam tangan gue, tapi udah di genggam beberapa detik dilepas lagi. Terus... Eum.... Oh iya! Akhirnya dia narik tangan gue, tangan gue ditaro di pahanya, terus gue tarik kan, nah dia tarik lagi. "Diem." Kata dia sambil megangin tangan gue terus ngeluarin... Tebak. Tebak!

Dia ngeluarin sarung tangan. Dia pakein sarung tangannya ditangan gue. Terus dia lepas jaket biru oranyenya terus di pakein ke gue. How speechless I am gitu. Huftdh. Gue langsung deg degan.

"Yap, udah enggak dingin lagi kan? Tadi tangannya dingin banget." Kata Jasper sambil nepuk nepuk jaketnya, eh nepuk pundak gue-__-
"Iya, makasih yah..."
"Sama-sama. Jangan sampe sakit ya." Kata Jasper sambil senyum terus ngeluarin nya yang ternyata... Sama kayak gue. Bold hitam. K, makin speechless.

Terus... Enggak tau lagi. Mimpi sih jadi enggak hapal-__-


Iya, cuman mimpi. Alice kayak gitu sama Jasper cuman mimpi. Cuman mimpi. *guling gulingan*


By the way, kemarin waktu Hari Blog ada yang ngetweet gini :

A : Kalo blog isinya cuman curhatan doang, apa maknanya? (langsung jleb karena gue rasa blog gue isinya curhatan semua-___-)
Dan ada yang ngebales....
B : Bakal bermakna 10 sampe 20 tahun yang akan datang.


Dan gue setuju banget! Gue kemaren baca postingan lama gue dan gue ngakak banget, inget masa masa itu. Ternyata curhatan di blog kalo dikemas secara apik juga jadi enak dibaca dan bakal bermakna setelah lama baru kita baca lagi. Menurut kalian, blog gue sih gimana? Apa cuman blog kacangan, atau.........


Anyway, kalo visitor angkanya udah 26000-an, gue mau ngasih inisial nama asli Seth pake angka. NEKAT LO TIP! Iya, gue nekat. Dia udah tau kok gue suka, dan dia enggak perduli. Jadi kalopun gue nekat, enggak bakal terjadi apa apa. Karena hampir semua harapan gue ke Seth yang ada disini cuman mimpi dan ujung ujungnya sama seperti mimpi mimpi yang buntu enggak punya jalan untuk berkembang, mimpi itu enggak akan terwujud sama sekalipun kita berusaha untuk mewujudkannya. 


Seth? No more hope. Coret.



Artikel lainnya:

Tidak ada komentar:

Leave me some comment! Thank you, guys:}