Ketika iseng berujung Speak Now

note: ini postingan nekat, frontal, nyata, tanpa rekayasa. Tapi ini supaya kalian tidak mengulangi kesalahan yang pernah gue lakukan. Yeah, asik bener bahasa gue. Selamat membaca.

Aku tau kamu tau kamu itu Greyson Chance-nya aku.
Dan aku juga tau kamu suatu saat, walau bukan dalam waktu dekat, 
kamu bakal baca postingan ini dan bilang....
"Astaga! Jadi itu cerita sebenernya... Yang Titi maksud itu gue, tau!" 
Aku tau.

Halo! Ehm, oke jadi gue mulai dari..... Suatu siang yang panas karena ada mataharinya, sahabat gue tercinta yang sekarang sering banget isengin gue dengan bikin gue jadi galau disaat gue gak pengen galau dan meninggalkan gue setelah sukses bikin gue galau -Ridho, dia ngasih tau gue kalo Greyson ganti nomer. Setelah hampir 2 minggu gue lost contact gak berkabar berita sama dia dan... tiba tiba saja dia ganti nomer dan enggak ngasih tau gue. Maksud lo apa coba, Grey...

Ridho ngasih gue nomer barunya Greyson. Tapi karena waktu itu gue masih di Madinah, jadi gue gak SMS dia. Gue cuman save nomer dia dan juga gak berencana untuk menghubungi dia setibanya gue di tanah air. Gue pengen liat, apa dia bakal nanyain kabar gue duluan setelah 2 minggu gak ngobrol?

Gue nunggu dan gak ada satupun SMS dari Greyson Chance -hanya ada deretan SMS dari dia yang dulu. Dulu, November-Desember-Januari-Februari semuanya masih ada. Dulu, yang dulu. 

Akhirnya, gue iseng iseng buka menu messages, create message dan mulai menulis... Jangan ketawain gue, please.

Kangen Grey. Kangen kita yang dulu. Kangen November-Desember-Januari-Februari. Kangen ngobrol sama kamu. Coba kamu tau, Grey....

Ehm, kurang lebih isi SMS yang gue ketik gitu. Gue simpen di draft lalu gue ke menu message dan create message again. Gue ngeliatin layar hp gue yang masih putih, gue belum ngetik satu katapun. Gue pengen SMS yang ini gue kirim ke dia. Tapi.... Mau ngomong apa?

Gue jadi teringat perbincangan gue lewat pesan singkat dengan Ridho waktu masih di Madinah.

Gue: Edu, aku sms Grey enggak ya...
Ridho: Ya sms aja Ti...
Gue: Ya ngomong apa... Malu...
Ridho: Kenapa malu?
Gue: Gak tau...
RIdho: Yaudah ngomong kayak biasanya aja..
Gue: Biasa gimana... Udah lama gak SMSan...
Ridho: Ya kayak biasa.. Bisa kok.

Gue lalu ngetik beberapa kata...

Hai, what's up? Gimana kabar lu? Kangen bet dah sama lu!

Lalu gue hapus, terlalu gaul. Gue ngetik lagi..

Halo, Greyson!!!! Lagi ngapain? Sibuk gak kamu? Kangeeeeeeeen!

Lalu gue hapus lagi. Terlalu frontal. Gue ngetik lagi, lagi dan lagi sampai akhirnya ketemu. Ngomong kayak biasanya ke dia...

Halo, Grey! Apa kabar? Udah lama gak ketemu hehe.

Gue ketawa sendiri sambil bilang, "I get it I get it, Edwaaard!" dan nyari nama dia di contact gue. Gue kirim SMS itu ke nomer dia yang baru. Gue gak jadi nungguin, entah mau berapa lama kalo gue harus nungguin SMS dari dia. Toh selama ini selalu gue kan yang memulai percakapan?

Gue nungguin dari jam 3 sore sampai jam setengah 5. SMS itu enggak ke kirim. Hari itu hari Kamis, dan setahu gue, hari Kamis dia ada les sampai sekitar jam 5an. Gue berusaha positif thinking, mungkin aja handphonenya lagi di matiin. Who knows?

Gue cuman berharap dia segera pulang ke rumah dan baca SMS itu. Sambil ngobrol via SMS sama Shifa, gue iseng buka buka draft dan lihat SMS yang tadi gue ketik buat dia.

Karena gue iseng dan tipikal cewek yang terkadang careless.... Gue kirim SMS itu ke nomor dia yang lama. Kalo ganti nomor, berarti nomor yang lama udah enggak dipakai kan? Gue klik tombol send sambil cekikikan iseng dan....

DELIVERED TO: GREYSON. 
+6285xxxxxxxx

Mati lo, Tip. Gue langsung menghubungi Ridho dan......

"Iya, Ti. Greyson pake nomernya yang lama lagi. Baru kemarin sih balik lagi pake yang lama. Ada apa, Ti?"

Jeng jeng jeng. Isi SMS itu means Speak Now sekali! Kalo sampe gue ketemu sama Grey, muka gue yang mirip Kristen Stewart ini mau di taro dimana?! *kayang* Gue langsung nelpon Ridho dan minta bantuan. Ridho malah bilang "Semoga aja SMS nya enggak di save sama dia, Ti...."

Errrr.... Ya, Ridho emang terkadang rada lemot sodara sodara. Tapi lebih lemot Gestu & Fadhel sih -terkadang lho ya. THEN. Finally, secara tidak langsung dan tidak sengaja gue sudah Speak Now ke Greyson Chance saudara saudara! *guling guling*

Dan malam itu.... Tak ada satupun SMS balasan dari Greyson.

***

Besoknya, gue diskusi sama Valda, Odit, Shifa, Dhira, Okky. Dan akhirnya.... Gue ngaku ke Greyson kalo gue di bajak. 

Hai, Grey! Apa kabar kamu? Oh ya aku lupa, kemaren kalo dapet SMS dari aku itu aku dibajak hehe maaf ya

Gue ketik SMS itu dengan sumeringah dan mengirimnya ke nomer lama itu. Gue bisa menarik nafas lega dan merasa beban berkurang. Gue terus mantengin layar HP gue sambil berharap kali ini ada balasan. 

Tapi.... Nihil.

***

Malamnya gue mimpi gue diisengin sama Grey. Akhirnya gue ketemu sama dia dan gue digangguin mulu sama dia. Dia ngejekin gue, dia ngajak bercanda gue. Sekitar jam 7 pagi gue terbangun lalu melihat layar handphone gue dan...

From: Greyson 
Hehehe

Disaat bersamaan, gue bingung harus memilih apa. Antara pengen ketawa sama pengen nangis. But, gue bersyukur Grey masih mau bales SMS gue walaupun.... Errr.....

Dan gue berharap, disaat itu juga, wajah gue bisa berganti seperti Kristen Stewart -untuk menghindari malu ketemu Grey, walau hanya untuk sesaat.

***

Setelah kejadian ini gue tahu bahwa...

1. Gue harus berhenti nulis draft SMS buat Grey
2. Gue harus berhenti iseng
3. Gue harus ganti muka demi menghindari malu ketemu Grey

Isi SMS itu setara dengan 4 lembar kertas yang gue kasih ke Seth Clearwater Juni tahun lalu. Keisengan gue berujung kepada Speak Now yang tidak diharapkan. Setelah 2 minggu gue lost contact, gue jamin beberapa minggu kedepan bakal awkward buat gue sama dia untuk SMSan dan akhirnya lost contact lagi. Lost contact lagi.

Gue teringat pada posting gue yang "Ketika Cewek bilang suka sama Cowok. Ketika Werewolf tak kunjung berubah menjadi Vampire." gue nulis itu sebelum gue Speak Now ke Seth, sebelum jujur perasaan gue ke Seth. Sekarang, setelah gue pernah gagal melakukan Speak Now dan tiba tiba melakukan Speak Now secara tidak sengaja ke Grey, gue cuman bisa bilang...

Kalo lo mau Speak Now, kalo lo mau orang yang lo sayang tau perasaan lo, mantapin dulu hati lo. Kuatin dulu perasaan lo dari segala resiko. Karena dalam pernyataan cinta lo, lo punya mimpi -lo pengen orang yang lo sayang juga ngebales. Tapi enggak semua mimpi menuju jalan keberhasilan, dia bisa juga gagal, walaupun elo udah berusaha.

Ya, gue tau kok, Grey. Lo pasti ketawa kalo baca posting ini. Maaf harus bohong kalo SMS itu dibajak, tapi mau gimana lagi? Gue emang sayang sama elo, tapi keadaan gue belum siap buat nerima kenyataan kalo elo kemungkinan enggak bakal bales perasaan gue.

Selama ini, gue udah berusaha untuk selalu ada untuk elo. Tapi respon lo cuman berhenti di 'baik' ke gue. Selalu gue yang mulai percakapan. Gue bersyukur -sangat bersyukur elo udah baik ke gue, tapi tanpa lo sadari lo ngebiarin gue untuk bermimpi lebih lanjut tentang kita.

Allah selalu ngasih jalan terbaik untuk umatnya. Dan gue percaya, dengan kejadian gue Speak Now secara enggak sengaja ke elo, bakal ada sesuatu yang terjadi diantara kita. Entah mungkin elo bisa ke gue, atau gue bisa dapet yang lain -yang lebih baik untuk gue. Who knows?

Gue tau kok, dari November pun elo udah tau gue suka sama elo. Tanpa elo dapet SMS dari gue pun, elo juga udah tau kok. Makasih yah udah baik banget banget sama gue. Udah bikin gue ngerasa enggak jatuh cinta sendirian. 

Gue tau elo bakal baca posting ini.. Gue gak ada niatan negatif kok ke elo. Gue gak bakal ngelakuin kesalahan yang sama kayak waktu di Seth. Gue bakal ngikutin alurnya, gue bakal ngikutin irama hujan yang jatuh -hujan air yah, Grey. 

Kalo boleh berharap, kalo gue masih punya kekuatan untuk berharap, gue sangat berharap... keisengan gue yang berujung Speak Now ini bisa kayak Diva-Dwiki / Alice-Daniel (tokohfan fiction Speak Now) -bersatu, hidup bahagia.

Gue berharap........ Hujan balik lagi terasa hangat, Grey.



Makasih Ridh udah bikin galau kemarin terus ninggalin gue. Selamat sore.


Artikel lainnya:

2 komentar:

  1. Titiii. Never give up say. Suatu saat pasti lo bisa kok SN kaya guaaaa. Gua juga berhasil SN berkat loooo. Berkat FF lo. Sekian.

    BalasHapus

Leave me some comment! Thank you, guys:}