Out of My Usual Thing

Jakarta, 19 Mei 2013. 
Jam 8 lewat 8 menit.
Lampu lampu kota dengan kenangan kenangan aneh yang berputar putar.

12 hari menuju kelulusan dan aku sama mereka masih diam seperti ini.

Sebenarnya gue sudah merencakan hal cukup istimewa di liburan setelah UN ini dan ya... Hampir semuanya berjalan sempurna kecuali menurunkan timbangan yang stuck di 57kg. Menyedihkan. 

Gue lagi bingung sebingung bingungnya orang bingung.

Kalo kemarin gue capek ngeluh gak bisa nulis banyak, nyanyi banyak.. Capek ngeluh belajar mulu, tugas mulu.. Sekarang gue capek ngelakuin hal hal yang gue suka. Gue capek nulis, gue capek nyanyi, gue capek baca, gue capek melakukan usual things gue.

Padahal gue kangen hal hal yang dulu.

Gue kangen sama 9D. Gue kangen sama temen temen deket gue. Gue kangen mereka. Gila lo, ini udah minggu ketiga dari UN dan gue gak tau kabar mereka berdua gimana. Ya kalo doi yang satunya jelas lah kalo susah dihubungin, he's out of my business again now. Tapi yang satunya? Yang sahabat gue banget? Yang.....

Yang itu.

Gue pengen explore 'gue' yang biasanya tapi gue juga pengen coba keluar zona nyaman gue. Masalah terbesarnya adalah I have no spirit again, meh. Entah kenapa nulis udah gak seasik dulu, ngecover udah gak enak kayak dulu...

Dulu dan sekarang udah berbeda banget. Dan gue harus terima itu.



Tapi gue gak terima kalo sahabat gue ngejauhin gue gitu aja. Gue tau gue suka too much yang bikin mereka capek kok. Gue udah mengurangi itu, tapi sekarang gue udah gak ngerti apa salah gue. Apa salah gue sampe mereka kayak ngebuang gue.

Ngebuang our usual thing.

Tapi lama lama gue menyadari, gue harus keep positif thinking. Mungkin mereka juga mau keluar dari zona nyamannya seperti gue. Lalu kenapa gue harus ngelarang mereka padahal gue ngelakuin itu?

Gue sadar gue dari dulu terlalu sering dengerin omongan orang sampe kadang gak nyaring. Gue terlalu mikir kalo gue bijak sampe gue gak liat sikon. Gue tau gue salah dan gue seneng karena akhirnya gue udah ngakuin itu.

Sekarang gue udah gak mau perduli lagi sama omongan sumbang orang. Gue cuman saring hal hal yang bermanfaat dan ngerenungin sama diri sendiri. Gue lebih banyak mikir daripada ngomong ke orang.

Gue pengen berubah, keluar dari zona nyaman gue. Tapi perlahan, gak kayak dulu. Supaya perubahan gue gak bikin orang orang sekitar gue kaget. Kayaknya mereka berdua yang berubah ngejauhin gue adalah karma karena dulu pas gue keluar dari zona nyaman asal keluar aja gak pelan pelan..

But life must go on, meh. Selama punya waktu, kenapa gak coba buat keluar dari zona nyaman? Hihihi. Berhenti perduliin orang orang gak asik, jalanin hidup lo sesuai dengan rules lo TAPI jangan sampai merugikan orang sekitar dan diri lo sendiri.

Keep positif thinking is the best way!:)


Tapi gue kangen sama mereka berdua. Orang orang jahat yang selalu gue pikirin. Sahabat sahabat gue yang kita bertiga saling menyakiti satu sama lain. Hahahaha. Iya, gue tau sikap gue salah. Maaf yah................. Maaf. Udah move on kok, gak bakal galau lagi. Love you!^^





Yes, bye.


Artikel lainnya:

Tidak ada komentar:

Leave me some comment! Thank you, guys:}