Serba Salah

Dear Allah yang baik yang lagi liatin Titi dari sana.

Allah,
Kenapa sih sabar itu susah banget?
Titi udah capek nyabarin diri. 2 bulan di rumah tanpa kegiatan bisa bikin Titi gila ngehadepin Mama yang moody dan Papa yang selalu pengennya di ngertiin tanpa pernah bilang mau apa. Titi tau Allah dari sana udah punya rencana yang baik kenapa hidup Titi kayak gini, tapi gak kuat ya Allah.

2 bulan ini, Titi udah sering  banget berantem dan sering juga akur. Tapi akhir akhir ini udah batas kesabaran yang paling sabar. Selalu berusaha untuk sabar dan gak ngebentak mereka. Allah tau kan Titi sayang mereka?

Tapi ya Allah kenapa Mama moody banget, sih? Kenapa Mama selalu perasa yang keterlaluan? It's kills me. Salah sedikit aja kena damprat habis habisan.

Ya Allah, kenapa Papa makin tua bahasanya makin kasar? Kenapa Papa selalu pengen Titi ngertiin tanpa dia bilang? Kenapa Papa selalu ngebandingin Titi sana Aa & Teteh? Kenapa Papa selalu membuat Titi gak nyaman berada di rumah kalo dia lagi moody?

Capek ya Allah. Giliran lagi akur ya akur. Giliran lagi berantem berasa pengen minum obat nyamuk.

Kalau aja sama Allah gak dilarang bunuh diri, gak dilarang nyakitin orang tua dan ketika mati Titi gak harus mikirin amal perbuatan, mungkin kemarin pas makan siang habis berantem udah Titi masukin obat nyamuk yang ada di kamer.

Tapi Allah larang, jadi gak jadi.

Ya Allah, mereka udah tua. Harusnya Titi memanfaatkan waktu waktu bersama mereka. Tapi semakin lama tingkah mereka semakin memberi peluang Titi untuk jadi durhaka. Seperti Mama yang hari Selasa bilang iya lalu Rabu jadi enggak dan Papa yang kerjaannya kode aja kalo gak diladenin ngebentak.

Sampe Titi mikir, Titi itu anak pungut.

Tapi kalo dipikir pikir, itu gak mungkin. Fisik Titi sama orang tua itu mirip, terlebih sifat dan karakter. Kemarin Papa bilang Titi itu gak peka, egois, gak mikirin orang, serampangan. Tapi sumpah kalo di situ ada kaca, pengen Titi kasih si Papa kaca. I'm look like him so much.

Tadi pagi, Mama ngebentak dan bilang Titi tuh moody. Kalo bete gak mau kerja, semaunya sendiri. Itu Mama lagi ngaca, tapi Mama gak peka sama dirinya yang gitu.

Ya Allah...

Titi emang bukan anak baik. Titi tau jelas. Tapi lama lama kan ya capek ya Allah hidup harus gini terus. Di pantengin 24 jam. Sekalinya gak di pantengin langsung mereka ngomong "kamu kan gak perhatian juga sama mama papa."

Ada rasa pengen kabur dari rumah saking capeknya. Tapi karena masih inget punya hutang budi sama orang tua, I wont do it. 

Selama ini kalo masalah kayak gini Titi selalu telpon kakak kakak Titi atau cerita sama Pak Izul. But for this time, I wont tell anyone except write this post. Titi sudah besar dan harus tau gimana caranya menyelesaikan masalah. Titi gak bisa terus terusan lari.

Ya Allah...

Kemarin itu Titi gak sepenuhnya salah gak nanggepin kodenya Papa. Titi lagi nulis dan Papa juga ga jelas maunya apa. Dia malah ngadu ke Mama dan Mama marah lagi. Hari ini Titi gak jadi pergi sama Silvy padahal Mama udah ngeiyain pas hari Senin dan kemarin pagi.

Mama bilang Titi harus introspeksi diri kalo salah. Iya salah Titi kan gak peka ya sama Papa dan gak bisa nanganin moodynya Mama. Tapi kan.. I've grown up dan punya hidup sendiri.

Like, satu satunya jalan cuman bersabar.

Tapi bersabar itu seperti apa sih? Di mata mereka Titi selalu salah karena mereka selalu bandingin sama Aa & Teteh. Kenapa mereka ngelahirin Titi coba kalo ujung ujungnya cuman buat dimarahin dan dibanding bandingin?

Ya Allah...

Berilah Titi kesabaran yang berlebih dan pekakanlah Titi dan mudahkanlah Titi menghadapi moodynya Mama. Oh ya, Allah denger kan Mama bilang Mama males ngomong sama Aki (Kakek) karena takut kepancing emosi dan durhaka?

Andai Titi bisa ngelaksanain itu paling enggak sama Papa. Tapi ya mau gimana 15  tahun hidup sama Papa, dengan DNA tubuh yang di kirim dari darah Papa sama Mama. Susah untuk strong ya Allah.

Kenapa ya orang yang udah tua itu semakin lama semakin membuka pintu anaknya untuk jadi durhaka? Kenapa sih.. Kenapa.

Mulai dari ngatur ini itu, sekolah, baju, temen blablabla. But I guess itu bakal kepake ntarnya, cuman apa mereka gak berfikir kalo anak anak mereka juga udah punya hak untuk memilih?

Oh iya, kembali lagi dimana orang tua hanya ingin anaknya bahagia ketika mereka sudah tidak ada nanti. Iya ya Alah, Titi tau Mama sama Papa gak mau Titi sengsara nantinya. Oke, I'll do everything yang mereka mau.

Tapi bagaimana caranya bisa bertahan hidup diantara mereka yang semakin lama semakin membuka pintu menuju kedurhakaan? 

The only way is sabar.


Tapi ya Allah, sabar itu sebenernya gimana sih? Karena Titi sendiri udah gak ngerti apa itu sabar dan harus apa sekarang. Karena melawan mereka ga boleh, tapi kalo ga ungkapin apa yang sebenernya Titi juga udah capek dibentak dan diomelin.




Keadaan kayak gini disebut serba salah... Allah bantu Titi, ya?


Artikel lainnya:

Tidak ada komentar:

Leave me some comment! Thank you, guys:}