Friendship never ends

Apa itu sahabat?

Buat gue sampai sekarang, sebenarnya belum ada definisi yang paling pasti untuk kata satu itu. People comes and go. No one really stay. But the one who'll stay until the end, fight together no matter what, be a home when we lost even we cant be together everyday is the one who I call as a bestfriend.


Well... Senin kemarin akhirnya gue punya quality time sama sahabat 10 tahun gue, Adel. She has grown up now. Gue sendiri sampai gak ngenalin 'dia' sekarang. Pas Graduation Syndrome (bulan bulan free nunggu graduation) gue cuman 1 kali punya kesempatan main sama dia, itu juga bareng Dhira, Adit dan Teguh.

Selama SMA kita jarang bareng kecuali pernah tuh waktu POTRET awal awal.. Lalu jaman jaman mau diklat Jurnal.. Dan setelah itu gue sama dia punya kehidupan yang jauh berbeda jadwalnya dan cuman ketemu saat papasan di sekolah. Gue sibuk SGV, OSIS, kelas, Jurnal.. Dia sibuk di kelasnya, softball dan Jurnal juga..

Kelas gue sama Adel yang jauh banget (x1 dan x9) menyebabkan gue sama dia makin jarang ketemu. Tiba-tiba Adel ngajak main dan yeaaah we have a quality time, finally!

Waktu ketemu, Adel cerita banyak banget yang gue gak nyangka kalo she's my little girl. For your information, gue sama Adel tuh dulu Barbie freak banget pas SD. Terus kita berubah, berubah dan berubah... Selama SD 6 tahun sekelas, pas SMP cuman kelas 8 nya aja dan berharap SMA sempet sekelas lagi deh, aminnn:}

Adel cerita soal love lifenya yang notabene her waiting is paid of by someone now. Adel sudah punya 'dia' sekarang. Adel cerita dengan mata berbinar binar, ketawa sok lucu khas orang jatuh cinta.. Gue sih dengerin aja, yang penting gue dibayarin makan HAHAHA fyi Adel habis ulang tahun tanggal 1, jadi gue palak aja.


Kalo bisa gratis, kenapa harus bayar? -Gestu & Ridho's quotes.

Well, Adel sudah berpindah.. Adel sudah berubah.. Adel sedang jatuh cinta. Sementara gue? Gue sedang kosong sekosong kosongnya. Gue sedang regret of someone. Gue sedang tidak memikirkan apa apa selain sekolah gue, temen temen gue, masa depan gue..

Gue dan Adel sedang bahagia di sisi berbeda dalam hidup.

Gue sudah menentukan apa yang gue mau setelah lulus SMA dan apa yang gue cari di SMA ini. Sementara Adel masih memfokuskan diri untuk belajar dan cari apa yang dia mau...

Gue melihat Adel yang sudah semakin berbeda. Makin manis. Makin cewek. Adel sudah berubah. Adel sudah semakin dewasa. Dan mungkin gue juga...

10 tahun bukan waktu yang sebentar untuk saling mengenal dan gue inget banget.. Jaman masih pake seragam hijau, ganti pake rompi biru dan sekarang kerah abu abu...



Wth is going on with me am I that kurus?! Kenapa gue alay banget astagaaa


GAK PUNYA YANG PAKE SERAGAM SMP:"{

Wtf pipi semua.

Then ya.. Sekarang kita berdua udah SMA. Udah punya hal hal baru lagi dan udah gak kayak dulu. Makin dewasa. Makin punya tujuan hidup.

Dan akhirnya gue pun sadar, mungkin sahabat itu ya emang begini. Gak harus selalu barengan, gak harus selalu tau semua hal dalam waktu bersamaan, but somehow kita selalu punya waktu untuk berdua, ketawa sampai puas, cerita dari A-Z lalu menghilang dan kembali seperti itu lagi.

Mungkin gitu ya? Sahabat selalu punya tempat sendiri. Selalu dan gak bisa digeser oleh siapapun. Sahabat bukan orang yang selalu ada setiap hari tapi selalu ada saat kita ingin 'pulang'. Iya kan, Del?

Well, I hope this friendship never ends:'>


Artikel lainnya:

Tidak ada komentar:

Leave me some comment! Thank you, guys:}