[SHORT STORY] The Right One

Kita tidak bisa memilih dengan siapa kita jatuh cinta.
Tapi kita bisa memilih siapa yang patut diperjuangkan.

***
            “Bisa jelasin ini apa, Fer?” Tanya Autumn dengan wajah memerah. Ia tampak begitu marah namun masih berusaha mengendalikan emosinya. Ferdi yang sedang bermain PS tak menghiraukan Autumn lalu tertawa, “apaan sih? Aku lagi main dulu..”
            Autumn menghela nafas. “Kamu masih ngerokok?” Pertanyaan itu sontak membuat Ferdi mengigit bibirnya lalu menatap Autumn. Ia tak pernah bisa melihat gadis kesayangannya begitu marah ataupun menangis. Beberapa detik setelah Ferdi mulai membuka mulut, Autumn menunjukkan selembar foto itu tepat di depan wajah Ferdi.
            “Jawab aku! Kamu masih ngerokok?” Tanya Autumn tak sabaran. Ferdi mengigit bibirnya lagi. Ia mencoba untuk memeluk Autumn namun gadis itu menepis tangan cowok yang selama ini selalu melindunginya.
            “Apa ini yang pantas aku dapatkan setelah sekian lama aku percaya sama kamu, Fer?” Autumn lagi lagi bertanya dengan suara bergetar. Ferdi tak bisa menjawab selain langsung memeluk Autumn tanpa memperdulikan tangan gadis itu yang berusaha melepas pelukan Ferdi.
            “Maafkan aku…”
***
            Farres Ferdian Hutomo terlihat begitu panik merapikan bajunya ketika dari kejauhan ia melihat beberapa orang cewek sedang berjalan menuju ke arahnya. Dimas, sahabat karibnya tertawa kecil melihat kelakuan sahabatnya itu.
            Bagi Dimas, sebuah mukjizat besar untuk seorang Ferdi yang serampangan berusaha berubah menjadi rapi apalagi untuk seorang cewek. Cewek itu tak terlalu cantik, ia juga tidak begitu menarik bagi Dimas dan teman temannya yang lain. Tapi untuk Ferdi, gadis itu mampu membuatnya bersemangat untuk menjadi lebih baik lagi.
            Beberapa saat setelah cewek cewek itu melewati Ferdi dan kawan kawannya, Dimas langsung menyikut pelan perut Ferdi. “Udah nyapa Autumn nya?”
            Ferdi tersenyum malu, “udah, Dim.. Ntar mau gue anterin balik.”
            “Wah, kemajuan nih, Fer! Dari cuman ngechat ngajak kenalan di Path gara gara iseng, sampai telponan tiap malem.. Sekarang udah nganter balik. Jadi kapan jadian nya?” Tanya Dimas sambil tertawa. Ferdi terdiam.
            “Itu masalahnya, Dim.. Autumn gak suka gue yang begini.”
            Dimas menatap Ferdi keheranan. “Gak suka elo yang gini? Berarti dia nuntut banyak, dong! Belum jadi pacar aja udah rese. Malesin tuh cewek kayak gitu..” Gerutu Dimas.
            “Bukan rese ngatur gak boleh deket sama cewek lain kayak cewek lu! Dia gak suka gue serampangan, apalagi gue udah kelas XII. Dia mau gue gak terlalu sering main PS dan perbanyak belajar biar gue bisa masuk FIKOM UI. Dia juga maunya gue lebih rajin shalat, Dim..”
            Mendengar sederet permintaan Autumn untuk sahabatnya, gelak tawa pun tak bisa Dimas hentikan. Dimas tahu betul tabiat Ferdi. Ia tidak suka diatur oleh siapapun. Tapi entah kenapa ia begitu menuruti setiap permintaan Autumn.
            “Itu cewek melet elo, ya? Wah, kacau temen gue di pelet lagi..”
            Ferdi menjitak kepala Dimas. “Sialan lo! Yang dia minta tuh bener semua, mangkanya gue nurutin apa kata dia..”
            “Kenapa sih Fer lo suka banget sama Autumn? Autumn tuh biasa aja, cuman manis. Lo bisa dapetin cewek yang lebih asik dan gak rese kayak Autumn…” Ujar Dimas.
            “Gue udah sering nemu cewek yang asik dan ikutin jalan gue. Selama ini selalu cewek yang ngikutin mau gue, nah Autumn beda, Dim.. Dia tuh bisa buat permainan kita jadi fair dan apa yang dia minta tuh masuk akal. Gue juga minta dia buat temenin gue dan nyemangatin gue, ajaibnya dia mau.. Jadi saling minta, tapi hal yang rasional dan adil..” Jelas Ferdi. Lagi-lagi Dimas tertawa.
            “Ah, susah ngomong sama orang yang jatuh cinta. Tapi selama 2 bulan lo deket sama Autumn, udah banyak hal yang berubah kok dari elo. Jadi kenapa elo masih takut buat nembak?”
            Ferdi mengigit bibirnya. “Ada satu syarat Autumn yang belum bisa gue penuhi dan lo tahu gue sulit melepaskannya karena gue merasa ada ikatan sama hal itu. Tapi Autumn gak suka banget dan gue sadar kok itu bukan hal yang baik, tapi…”
            “Pasti lo masih gak bisa berhenti ngerokok kan, Fer?” Sela Dimas dengan wajah meyakinkan. Ferdi tak menjawab apa-apa. Ia menerawang jauh.
            “Gue gak bisa, Dim..”
            “Kalo lo beneran sayang sama dia, lo pasti bisa lebih milih dia daripada rokok. Toh dia sayang kan sama elo?”
            Ferdi mengacak acak rambutnya. “Tapi apa gue mampu?”
            “Kalau lo niat dan berusaha, apapun pasti bisa lo lakukan demi orang yang paling lo sayang..”
***
            Seperti biasa Ferdi menyinggahi rumah Autumn untuk belajar bersama adik kelasnya itu. Rumah mereka yang hanya berjarak 10 km membuat Ferdi sering pergi ke rumah Autumn. Biasanya mereka janjian pukul 7 sampai 9 malam.
            Ferdi terus memperhatikan Autumn yang sedang sibuk dengan tugas tugasnya ketika gadis itu mulai merasa risih. Autumn tak begitu suka diperhatikan terus menerus oleh siapapun, apalagi Ferdi. Baginya menatap mata Ferdi saja sudah membuat ia tak bisa bernafas dengan baik.
            “Kak Ferdi lagi apa sih…” Ujar Autumn sambil menutupi pipinya yang memerah dengan rambut panjangnya. Ferdi tertawa lebar.
            “Gakpapa, kamu lucu aja kalo lagi sibuk dicampur panik hahaha.”
            “Gak lucu tau, Kak. Aku lagi pusing, mending Kakak bantuin aku aja, gimana?”
            Ferdi menggelengkan kepalanya. “No, Flessie. Kakak gak ngerti materi kamu. Udah lupa.”
            “Mangkanya Kakak belajar.. Waktu Kakak kurang dari 6 bulan, lho..” Ujar Autumn mengingatkan. Ferdi mencubit pipi Autumn dan tertawa.
            “Iya bawel, makasih ya udah selalu nemenin dan nyemangatin Kakak..” Sahut Ferdi sambil menatap mata Autumn dalam dalam. Autumn tersenyum malu. Lalu mengalihkan pandangannya ke arah tugas tugasnya.
            Entah kenapa hati Ferdi semakin berdebar, Ferdi lalu menggenggam tangan Autumn lalu menatapnya dalam dalam. “Autumn Rafflesie Suryadi.. Kamu mau gak jadi pacar aku?”
            Wajah Autumn rasanya terbakar. Ini adalah salah satu momen yang paling ia tunggu selama ini. Ferdi harap harap cemas menunggu reaksi Autumn. Gadis itu tak menggenggam tangannya namun tak berusaha melepaskannya. Autumn menarik nafas.
            “Kak Ferdi.. Sudah tidak merokok lagi?” Tanya Autumn pelan. Dada Ferdi mendadak menjadi sesak. Apa yang harus ia jawab? Apa ia harus berbohong? “Kak? Kak Ferdi?”
            “Aku akan berusaha semampuku, demi kamu. Kamu mau jadi pacarku?” Tanya Ferdi sigap. Autumn terdiam lalu lagi lagi menarik nafas. Ia kemudian tersenyum dan mengangguk.
            “Yes I do, Ferdi..”
***
            Banyak hal yang berubah pada Ferdi semenjak Autumn resmi sebagai pacarnya. Perubahan ke arah positif itu membuat Dimas begitu bahagia melihat Ferdi yang sekarang. Ferdi tak lagi ugal ugalan. Ia juga sudah berhenti merokok.
            Waktu terus berjalan. Tanpa jeda, tanpa bisa kembali dan tanpa bisa meloncat pergi. Ferdi kini sudah lulus SMA sementara Autumn masih kelas XI SMA. Berkat kerja kerasnya, Ferdi bisa lolos menjadi salah satu mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi di Universitas Indonesia.
            Hubungan Autumn dan Ferdi pun berjalan baik. Autumn sangat mempercayai Ferdi, begitupun sebaliknya. Autumn tak pernah mencurigai Ferdi melakukan hal hal aneh. Ferdi pun tak pernah merasa takut Autumn akan meninggalkannya karena jarak yang memisahkan.
            Cinta jelas membuat Ferdi bisa berubah ke arah yang lebih baik. Namun cinta juga bisa menjadi jahat ketika ia bertemu dengan kenangan yang terus berjalan meninggalkan arah kebaikan..
***
            Tak ada kata lain selain kejam untuk  Ayah tiri Ferdi. Bagi Ferdi, ia begitu tersiksa menjalani harinya tinggal di Jakarta. Ayah tirinya tak pernah mempercayainya. Ia selalu berpikir Ferdi melakukan hal hal yang melanggar aturan sampai berhasil masuk Universitas Indonesia.
            Ayah kandung Ferdi meninggal sekitar 4 tahun lalu ketika Ferdi masih kelas IX SMP. Kejadian itu jelas membuat Ferdi sangat terpukul apalagi Ayahnya adalah panutan Ferdi. Setahun kemudian Ibunya menikah lagi dengan seorang pengusaha. Dari pernikahannya itu, Ferdi memiliki seorang adik.
            Semenjak kehadiran adik baru, Ferdi semakin tidak diperhatikan oleh Ibunya. Ayah tirinya pun tak seperhatian Ayah kandungnya. Hal itu membuat Ferdi menjadi anak yang bandel dan susah di atur. Ia tak mau belajar, tak mau beribadah. Yang ia lakukan hanya bermain dan berfoya foya.
            Kesuraman Ferdi berakhir saat suatu hari ia iseng mengirimkan friend request ke akun Path milik adik kelasnya. Namanya yang manis membuat Ferdi tertarik, Autumn Rafflesie Suryadi. Setelah pertemanan diterima, Ferdi mencoba mengajaknya berkenalan.
            Awalnya Ferdi tak terlalu perduli dengan gadis ini, lama kelamaan setelah sering berbincang, ia jatuh hati pada Autumn. Semenjak itulah Ferdi  berubah menjadi orang yang begitu baik, rajin belajar dan taat beribadah.
            Autumn membawa segala kebaikan bagi hidup Ferdi. Autumn mampu membangkitkan semangat hidup cowok itu semenjak tidak lagi mendapat kasih sayang yang penuh dari orang tuanya. Untungnya Autumn segera hadir. Jika Autumn datang 2 atau 3 bulan lebih lambat, mungkin Ferdi sudah terjebak pada dunia yang lebih gelap dari merokok.
            Autumn membuat Ferdi mempunyai mimpi dan mau berusaha. Bagi Ferdi, Autumn adalah segalanya. Karena itulah Ferdi begitu menuruti apa kata Autumn. Walau sebenarnya ada salah satu dari kebiasaan buruk Ferdi yang merupakan hal yang penting untuknya. Namun Ferdi rela mengorbankan perasaannya demi Autumn.
            Karena ia percaya, Autumn adalah malaikatnya dari surga.
***
            Ferdi bingung bagaimana caranya menjelaskan pada Autumn tentang foto itu. Ia tahu apa yang ia lakukan salah dan Autumn pasti marah padanya. Beberapa kali Autumn mengetahui Ferdi pernah merokok lagi, namun Autumn masih bertoleransi karena Ferdi tak melakukannya sebagai rutinitas. Tapi entah kenapa kali ini Autumn begitu marah.
            “Maafin aku…” Ujar Ferdi lagi.
            “Kamu janji untuk gak ngerokok lagi. Tapi kenapa, Fer?” Autumn terisak.
            Ferdi menarik nafas panjang. Sebenarnya ia tak mau berbagi cerita ini pada Autumn. Namun mungkin kini sudah saatnya gadis ini tahu. “Autumn, kamu adalah malaikatku. Kamu yang buat aku bisa berubah kembali di jalan yang benar..”
            Autumn terus menangis. “Aku tahu aku salah. Aku tahu ini bukan kali pertama aku ngerokok lagi. Aku ngerti kamu pasti marah banget. Tapi ada hal yang bikin aku gak bisa bener bener lepas dari rokok..” Ferdi berucap dengan suara berat. Dadanya begitu sesak. Sesak melihat malaikatnya menangis. Ia melepaskan pelukannya.
            “Kamu memang gak mau berhenti ngerokok, kan?” Tuduh Autumn. Ferdi menggenggam tangan gadisnya itu erat erat.
            “Aku selalu mau mengerjakan apapun untuk kamu. Ini mungkin aneh, tapi cuman rokok yang bisa bikin kangen aku sama Ayah hilang.. Ayah suka banget rokok mint dan itu buat aku jadi ngerasa kalo Ayah selalu ada disini. Kamu tau kan gimana keadaan keluargaku sekarang? Kamu tahu kan kenapa aku milih ngekost padahal rumahku juga dekat ke UI? Aku rindu keluargaku yang dulu.. Aku sadar cara ini adalah cara bodoh, tapi aku gak ngerti harus gimana lagi..”
            Autumn terdiam ketika Ferdi tak lagi bicara. Ferdi menangis, ia terlihat sangat terluka. Autumn lalu memeluk Ferdi erat. “Kalo kamu kangen Ayah kamu shalat dan berdoa, Fer.. Aku gak mau kamu ngerokok. Itu  gak baik untuk kamu, apalagi kamu baru 18 tahun. Aku gak mau kamu kenapa kenapa. Aku ngerti kamu pasti kangen sama Ayah, tapi kamu harus cari cara lain untuk mengobati perasaan itu. Bukan rokok, Fer.. Aku yakin kamu bisa..”
            “Maafin aku gak bisa tepatin janji aku..” Ujar Ferdi.
            Autumn terisak. “Bukan salah kamu sepenuhnya kok. Seharusnya kamu cerita sama aku dari dulu, aku pasti lebih berusaha untuk ngebantu kamu ngejauhin rokok. Rokok jahat, Fer. Dan kalo kamu kangen sama Ayah, kamu harusnya melakukan hal yang bermanfaat bukannya merusak diri kamu sendiri..”
            “Aku bingung, Flessie…”
            “Kamu bisa Fer kalo kamu mau. Ayo bangkit lagi, aku ada di sini untuk kamu.”
            “Kamu masih mau maafin aku setelah aku ngecewain kamu?”
            “Aku gak boleh egois dengan memikirkan perasaanku sendiri. Karena aku menyayangi kamu, jadi aku akan selalu berusaha ada di samping kamu untuk membantu kamu. Semangat, Ferdi! Kita berjuang bareng bareng ya?”
            Ferdi lalu memeluk Autumn erat. “Terima kasih, malaikat kecil.”
            Cinta adalah ketika dua orang manusia bersatu, memadu hati, menjalin rasa dan saling ada untuk bersama menuju jalan kebaikan. Cinta takkan membiarkan orang yang dicintai terjerumus ke tempat yang salah. Cinta takkan membuat orang yang dicintai merasa rugi dan kecewa luar biasa.
            Jika cintamu menuntut terlalu banyak tanpa kamu mendapatkan hak yang sama, itu bukan cinta. Jika cintamu terlalu melarangmu tanpa alasan yang lebih logis daripada takut kehilangan, itu bukan cinta. Karena cinta yang sesungguhnya akan selalu menuntunmu pada kebahagiaan dunia dan akhirat.
            And you wont know when your right one will come. Not always in a rain or in sunny day. Because the right one will do their job to make a little rainbow in your life.

Diikut sertakan dalam lomba cerpen Love Never Fails by nulisbuku
Februari, 2014




Artikel lainnya:

Tidak ada komentar:

Leave me some comment! Thank you, guys:}