Journey of Smanda Golden Voice chapter 4


"Siapa yang mau ngajuin jadi Ketua Umum dari angkatan 7?" Tanya Mas Fadel ke seluruh ruangan. Semua temen temen gue diem, bahkan Ilham pun yang udah kerja keras sama gue gak mengacungkan tangannya. 

Gue membolak balikkan binder gue, gelisah. Hati, otak, lingkungan dan restu orang tua gak sejalan. Tapi gue pengen ngebawa SGV ke jalan yang lebih baik lagi.......

Ayesha yang duduk di belakang gue berkali kali bilang, "now or never! Come on!" tapi omongan Mama tadi pagi tentang; "Mama gak dukung kamu kalo jadi ketua SGV" terus berputar di kepala gue.

Mba Tasya berdehem, "gak ada yang mau ngajuin?"

Oke. Oke. Gue mengacungkan tangan. 

"Saya mau, Mas."

Seisi kelas XI IPA 7 pun sontak melihat gue.

Sore itu, hari Rabu, setahun yang lalu, di kelas XI IPA 7, gue mengacungkan tangan sambil menahan tangis. Gue sayang banget sama SGV, sama Pak Yoyo.... Kali ini mengacungkan tangan ngajuin jadi Ketum SGV lebih berat rasanya dari beberapa tahun yang lalu saat nekat masuk ke ruang pejabat teras OSIS untuk jadi Ketos SMP.

Gue gak yakin ini akan berhasil. Tapi....

Gue gak nyesel pernah seberani itu.

***

7 bulan yang begitu panjang dan alhamdulillah gue bisa kembali menulis lagi HEHEHE. Selamat datang kembali di Journey of Smanda Golden Voice versi Tipluk. Well, sekarang chapter 4. Saatnya gue cerita bagian terberat dari kehidupan seorang anak SGV...

Serah terima jabatan.

Saat itu cuman gue yang mengajukan diri jadi Ketum, lalu beberapa orang ditunjuk oleh teman teman dan juga kakak kelas. Kejadian saat itu bikin gue panik, hampir semua orang milih gue. Pasti mereka milih karena gak ada pilihan lain saat itu HAHAHA. Tapi sebenarnya saat ngajuin jadi ketum gue hanya modal nekat saja. 

Caketum SGV7 ada 7; gue, Ilham, Ayesha, Rifa, Feby dan yang gak pernah lo bayangin bakal jadi Calon-Ketua-Umum-Smanda-Golden-Voice.. Ya, Ahmad Zahid Ramadhan. Gitaris gue yang entah berapa abad lamanya gak pernah muncul baik di Padus maupun di Instrumen.

3 minggu yang berat menuju STJ tapi berhasil membuat gue semakin dekat dengan seluruh anak SGV 7. Para caketum langsung bikin PPSTJ a.k.a Panitia Persiapan Serah Terima Jabatan which is terinspirasi dari BPUPKI yang kala itu mempersiapkan Proklamasi Kemerdekaan indonesia. Emang SGV 7 terbhaek!

Basecamp SGV 7 adalah rumah gue = latihan di rumah gue = beres beres di rumah gue. Semuanya di rumah gue. Sampai H-1 mau STJ aja para caketum dan beberapa anak lain nginepnya di rumah gue HAHAHAHA. 

Yang paling sedih adalah.. Sebenarnya masa STJ adalah masa dimana pengorbanan paling besar dipertaruhkan. Tahu gak sih teman teman sebenarnya SGV 7 masih punya banyak utang sama Caketum:"} Wkwkwk. Saat itu diminta oleh kakak SGV 6 untuk bikin baju angkatan dan kita bikin lah tuh di tempat temen Bundanya Afra. EH STJNYA HARI MINGGU YAK, BAJUNYA BARU KELAR HARI SENINNYA, KAN GAK BISA DIPAKE:{

Jadi Rifa & Feby pun keliling dunia bikin baju STJ buat SGV 7. Sementara Ayesha yang otaknya terbagi juga sama ESS (karena dia caketum juga) dipercaya untuk megang handmade SGV 7 buat SGV 6. Gue dan ilham ngurusin latihan padus. Nah Aza? Enggak. Aza tuh terbhaek 2k15. Dia mengirim doa terbhaek untuk para caketum dan teman temannya HAHA. Gak deng, dia bantu juga kok;3

Saat STJ adalah saat terberat dimana gue gak punya temen lain selain anak SGV. Kita semua sibuk nyari tanda tangan di buku emas dan Alhamdulillah FULL TANDA TANGANNYA YEYEYEYE!!:"3

Di hari STJ.. Gue udah bismillah aja.. Gue cuman pengen memajukan SGV dimana pun tempatnya nanti, gue gak akan pernah ninggalin SGV. Itu janji gue ke para caketum. Alhamdulillah barakallah, restu orang tua emang ye dasar dari segalanya. Emang dasar gak direstuin, akhirnya Feby dan Ilham yang jadi ketua - wakil ketua umum SGV...

Gue dapet posisi Ketua Vokal sementara Aza jadi Ketua Instrumen. Rifa jadi sekretaris & Ayesha dapet Ketum ESS + seksi instrumen SGV. Well........ Dari kegagalan dipemilihan ketum SGV ini gue bener bener menghargai restu orang  tua dan bersyukur atas sebuah kegagalan.

Lo tahu gak, Allah itu tahu semua yang terbaik untuk kita.. Setelah perjalanannya dan melihat pekerjaan Feby - Ilham.. Lalu membandingkan dengan pekerjaan gue di Ketua Vokal.. Emang dasarnya gue lebih fit in dijabatan ini dibanding jabatan yang gue mau. Jadi apa yang kita mau gak selamanya apa yang kita butuhin. Dan Allah akan memberikan apa yang kita butuh ketimbang yang kita mau.

Mungkin cerita STJ kali ini lebih banyak ke amanat kehidupannya daripada cerita kejadian kejadiannya wkwk. Tapi entahlah, setelah berhari hari pun gue gak pernah nyesel maju ke depan dengan beraninya dan berhasil menepati janji gue ke para Caketum untuk tetap bersama SGV.

Sayangnya setelah STJ berakhir, satu persatu teman gue berguguran. Ada yang sibuk organisasi lain.. Bahkan ada yang keluar begitu saja.. Padahal melewati STJ itu sangat sulit bung dan gak tahu bagaimana digambarkan dengan kata kata:"3


Cerita jaman sebelum STJ sampai STJ berakhir bqiqiqi

Sebenarnya setelah masuk ke dunia kepengurusan, ujung ujungnya semua orang akan kerja rodi dan gak ada yang berleha leha. Bahkan orang yang punya titel ketua. Gue cuman bisa ngangguk ngangguk cantik setiap menyadari ada makna dibalik sebuah pertanda.... yah nyanyi deh:"3

Dari STJ gue belajar bahwa semua orang punya tempatnya masing masing dan alhamdulillah 7 akhirnya punya tempatnya sendiri. STJ bukanlah tujuan akhir dari sebuah organisasi. Malah, ketika kita sudah dapat jabatan, tugas kita jauh lebih berat. Ngurus temen sendiri, ngurus adik adik...

Dan perjalanan kerja rodi tanpa henti versi Smanda Golden Voice angkatan 7 pun dimulai...



To be continued...




Artikel lainnya:

Tidak ada komentar:

Leave me some comment! Thank you, guys:}