Overthink Kills

Gue ngga paham deh, kenapa makin gue dewasa ini penyakit overthink ngga hilang hilang? Rasanya kalo bisa menyimpulkan semuanya sendiri, kayanya gue akan lakukan itu deh. Lalu berakhir menyakiti diri dengan kata kata ngga baik, walau mungkin sebenarnya ngga ada yang benar benar terjadi.

Mengacu pada obrolan gue dengan beberapa sahabat cewek gue, hal macam gini emang wajar kalo lagi haid begini. Tapi perasaan ini bikin gue jadi childish dan nggak mau memahami situasi. Ih males banget kan tuh berkomunikasi sama orang kaya gitu? NAH GUE LAGI BEGITU SEKARANG, GUYS;)

Banyak hal yang lagi berkecamuk di kepala gue saat ini, tapi gue nggak punya hasrat sedikit pun untuk menyelesaikannya. Bayangin gue lagi di Bogor sekarang dan memutuskan untuk skip 2 kelas besok. Emang gue gila! Kadang suka lupa diri kalo ini udah semester 5. Tapi emang lagi semager itu..

Balik lagi ngobrolin tentang overthink; bisa nggak sih gue nggak usah mikir jauh jauh? Sesimpel kalo orang ngga nanya gue balik berarti lagi bete sama gue, orang cuman read chat gue berarti gue ganggu dia, orang batalin janjinya sama gue berarti gue nggak asik buat dia, dan banyak interpretasi sepihak lainnya yang buat gue jadi ngga nyaman sendiri.

Boleh nggak sih cewek kalo lagi haid jangan terlalu perasa?!

Gue mencoba mengalihkan segala rasa overthink ini dengan nonton YouTube atau kerja atau berusaha berpikir positif.. TAPI EMANG NGGAK ADA HAL POSITIF DI KEPALA GUE KARENA GUE TERLALU BANYAK MENYIMPULKAN SENDIRI DAN CURIGAAN!!

Ya Allah, please, please.. Capek tau jadi manusia overthinking! :"}


4 komentar:

  1. 1. Ibadahnya bisa dibanyak / diperkuat
    2. Pergi traveling
    3. Nikah
    4. Periksa ke Dokter

    Hihihi by Netizen

    BalasHapus
  2. I can relate. Apalagi kayak saya yang sudah jadi ibu. Overthinkingnya makin menjadi. Mungkin karena semakin dewasa kita semakin banyak beban di pundak yang harus dipikul. Tapi setidaknya selama kita masih hidup kita pasti bisa ngelewatinnya. Nulis kayak gini bisa jadi therapy juga kan 😁

    BalasHapus
  3. Sama, Mbak. Aku juga dulu suka begitu, bikin asumsi sendiri yang ujung ujungnya nyiksa diri sendiri.
    Emang kuncinya adalah Love Self. Kalau udah bisa sayang sama diri sendiri secara otomatis otak kita nggak bakal respon sama suatu hal yang bikin kita sakit hati sendiri.

    BalasHapus
  4. Hampir mirip dengan saya. Saya bahkan ada barang yg hilang langsung nangis2 nggak jelas sambil banting2 sesuatu pulak haaha

    BalasHapus

Leave me some comment! Thank you, guys:}

Diberdayakan oleh Blogger.